Siapakah Alfred Wegener?

Alfred Wegener dan teori drift benua

Di sekolah menengah, anda mengetahui bahawa benua-benua itu tidak lagi berdiri sepanjang sejarah Bumi. Sebaliknya, mereka terus bergerak. Alfred Wegener adalah saintis yang mengemukakan teori drift benua pada 6 Januari 1921. Ini adalah cadangan yang merevolusikan sejarah sains sejak ia mengubah konsep dinamik terestrial. Sejak pelaksanaan teori pergerakan benua ini, konfigurasi Bumi dan laut telah berubah sepenuhnya.

Ketahui secara mendalam biografi lelaki yang mengembangkan teori penting ini dan yang menimbulkan banyak kontroversi. Teruskan membaca untuk mengetahui lebih lanjut 🙂

Alfred Wegener dan panggilannya

Teori drift benua

Wegener adalah seorang tentera di tentera Jerman, profesor meteorologi, dan pengembara kelas satu. Walaupun teori yang dikemukakannya berkaitan dengan geologi, ahli meteorologi dapat memahami keadaan lapisan dalam Bumi dengan sempurna dan bergantung pada bukti saintifik. Dia dapat secara konsisten menguraikan pemindahan benua, bergantung pada bukti geologi yang agak berani.

Bukan hanya bukti geologi, tetapi biologi, paleontologi, meteorologi dan geofizik. Wegener harus melakukan kajian mendalam mengenai pelomagnetisme terestrial. Kajian-kajian ini telah menjadi asas bagi teori tektonik plat semasa. Memang benar bahawa Alfred Wegener dapat mengembangkan teori di mana benua dapat bergerak. Namun, dia tidak mempunyai penjelasan yang meyakinkan untuk kekuatan apa yang mampu menggerakkannya.

Oleh itu, setelah kajian yang berbeza disokong oleh teori peralihan benua, dasar laut dan paleomagnetisme daratan, tektonik plat muncul. Tidak seperti yang diketahui sekarang, Alfred Wegener berfikir dari segi pergerakan benua dan bukan dari tektonik plat. Idea ini dan terus mengejutkan kerana, jika demikian, ia akan menghasilkan bencana pada spesies manusia. Di samping itu, ini melibatkan keberanian untuk membayangkan kekuatan besar yang bertanggungjawab untuk mengusir seluruh benua. Oleh itu, ini berlaku komposisi keseluruhan Bumi dan laut dalam perjalanan masa geologi.

Walaupun dia tidak dapat menemukan alasan mengapa benua-benua itu bergerak, dia memiliki pahala besar dalam mengumpulkan semua bukti yang mungkin terjadi pada masanya untuk menubuhkan gerakan ini.

Sejarah dan permulaan

Kajian awal Alfred

Ketika Wegener bermula dalam dunia sains, dia teruja untuk menjelajah Greenland. Dia juga memiliki daya tarik untuk sains yang cukup moden: Meteorologi. Pada masa itu, mengukur corak atmosfera yang bertanggungjawab terhadap ribut dan angin jauh lebih kompleks dan kurang tepat. Namun, Wegener ingin menceburkan diri dalam sains baru ini. Sebagai persiapan ekspedisi ke Antartika, dia diperkenalkan dengan program mendaki panjang. Dia juga tahu bagaimana menguasai penggunaan layang-layang dan belon untuk pemerhatian meteorologi.

Dia meningkatkan kemampuan dan tekniknya dalam dunia aeronautik, hingga mencapai rekod dunia pada tahun 1906, bersama dengan saudaranya Kurt. Rekod yang dia buat adalah terbang selama 52 jam tanpa gangguan. Semua persiapan ini membuahkan hasil ketika dia terpilih sebagai ahli meteorologi untuk ekspedisi Denmark yang berangkat ke Greenland timur laut. Ekspedisi itu berlangsung hampir 2 tahun.

Selama waktu Wegener di Greenland, dia melakukan berbagai studi ilmiah tentang meteorologi, geologi, dan glaciologi. Oleh itu, ia dapat dibentuk dengan betul untuk membuktikan bukti yang akan membantah peralihan benua. Selama ekspedisi itu dia mengalami beberapa halangan dan kematian, tetapi mereka tidak menghalangnya memperoleh reputasi hebat. Dia dianggap sebagai ekspedisi yang kompeten, dan juga pengembara polar.

Ketika kembali ke Jerman, dia telah mengumpulkan sejumlah besar pemerhatian meteorologi dan klimatologi. Untuk tahun 1912, dia membuat satu lagi ekspedisi baru, kali ini menuju Greenland. Dibuat bersama Penjelajah Denmark JP Koch. Dia melakukan perjalanan dengan berjalan kaki di sepanjang topi ais. Dengan ekspedisi ini dia menamatkan pengajiannya dalam klimatologi dan glaciologi.

Selepas peralihan benua

Ekspedisi Wegener

Tidak banyak yang diperkatakan mengenai apa yang dilakukan oleh Alfred Wegener setelah eksposisi drift benua. Pada tahun 1927, dia memutuskan untuk membuat ekspedisi lain ke Greenland dengan sokongan Persatuan Penyelidikan Jerman. Setelah pengalaman dan reputasi yang diperoleh oleh teori drift benua, dia adalah yang paling tepat untuk memimpin ekspedisi itu.

Objektif utama adalah luntuk membina stesen cuaca yang memungkinkan untuk melakukan pengukuran iklim secara sistematik. Dengan cara ini lebih banyak maklumat dapat diperoleh mengenai ribut dan kesannya terhadap penerbangan transatlantik. Matlamat lain juga dibentuk dalam bidang meteorologi dan glasiologi untuk mendapatkan pandangan tentang mengapa benua berpindah.

Ekspedisi terpenting hingga saat itu dilakukan pada tahun 1029. Dengan penyiasatan ini, data yang cukup relevan diperoleh untuk masa di mana mereka berada. Dan diketahui bahawa ketebalan ais melebihi 1800 meter.

Ekspedisi terakhirnya

Alfred Wegener dalam ekspedisi

Ekspedisi keempat dan terakhir dilakukan pada tahun 1930 dengan kesukaran besar sejak awal. Bekalan dari kemudahan pedalaman tidak tiba tepat pada waktunya. Musim sejuk datang dengan kuat dan sudah cukup alasan bagi Alfred Wegener untuk berusaha menyediakan tempat berteduh. Kawasan itu dilanda angin kencang dan salji salji, yang menyebabkan Greenlanders yang diupah menjadi gurun. Ribut ini menimbulkan bahaya untuk bertahan hidup.

Sebilangan kecil yang tinggal di Wegener terpaksa menderita pada bulan September. Dengan hampir tidak ada peruntukan, mereka tiba di stesen pada bulan Oktober dengan salah seorang rakan mereka hampir beku. Dia tidak dapat meneruskan perjalanan. Situasi terdesak di mana tidak ada makanan atau bahan bakar (hanya ada ruang untuk dua dari lima yang ada).

Oleh kerana ketentuan itu tidak ada, maka perlu pergi ke ketentuan. Wegener dan pasangannya Rasmus Villumsen adalah mereka yang kembali ke pantai. Alfred meraikan ulang tahunnya yang ke lima puluh pada 1 November 1930 dan keluar keesokan harinya untuk mendapatkan peruntukan. Semasa mencari bekalan, diketahui bahawa terdapat hembusan angin yang kuat dan suhu -50 ° C. Selepas itu, mereka tidak pernah dilihat hidup lagi. Mayat Wegener ditemui di bawah salji pada 8 Mei 1931, dibungkus dengan beg tidurnya. Baik badan rakan dan buku hariannya tidak dapat dipulihkan, di mana pemikiran terakhirnya.

Tubuhnya masih di sana, perlahan-lahan turun ke gletser besar, yang suatu hari akan melayang seperti gunung es.

 


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Hugo kata

    Semuanya sangat baik dan lengkap, gambar, teks ...