Paleoklimatologi

paleoklimatologi

Salah satu cabang ilmu geologi adalah paleoklimatologi. Ini tentang studi tentang kerak bumi, lanskap, catatan fosil, distribusi berbagai isotop di lautan dan bagian lain dari lingkungan fisik yang terkait untuk dapat menentukan sejarah variasi iklim di planet ini. Sebagian besar studi ini mencakup penyelidikan sejarah dengan tujuan mempelajari semua pengaruh aktivitas manusia terhadap iklim.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda tentang semua karakteristik, operasi, dan pentingnya paleoklimatologi.

Fitur utama

Ketika kita berbicara tentang studi tentang kerak bumi, yang kita maksud adalah perubahan komposisi dan strukturnya. Fakta bahwa benua-benua berpindah setiap tahun membuat klimatologi suatu daerah berbeda menempati urutan kedua. Kebanyakan studi dalam paleoklimatologi mengacu pada keberadaan manusia dan kegiatan ekonomi dan bagaimana pengaruhnya terhadap iklim planet. Contoh terbaru dari studi paleoklimatologi berkaitan dengan perubahan iklim.

Seperti yang kita ketahui, telah terjadi perubahan iklim yang berbeda sejak planet kita terbentuk hingga saat ini. Setiap perubahan iklim disebabkan oleh berbagai perubahan komposisi atmosfer. Namun, semua perubahan iklim ini terjadi pada kecepatan alami yang memungkinkan berbagai spesies flora dan fauna tersebar di seluruh dunia untuk menciptakan mekanisme adaptasi agar dapat bertahan dalam menghadapi skenario baru. Perubahan iklim saat ini yang terjadi pada abad ini terjadi dengan kecepatan yang dipercepat sehingga tidak memungkinkan makhluk hidup beradaptasi dengannya. Lebih lanjut, kita harus menambahkan dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh aktivitas manusia.

Perusakan ekosistem dan habitat alami spesies adalah salah satu penyebab terpenting hilangnya keanekaragaman hayati. Mekanisme fundamental yang menyebabkan perubahan dan variasi iklim dapat berasal dari Pergeseran benua ke siklus rotasi dan orbit Bumi. Dapat dikatakan bahwa paleoklimatologi mempelajari iklim masa lampau dari indikator geologi alam. Setelah Anda mendapatkan data iklim dari masa lalu, Anda mencoba untuk mengungkapkan bagaimana suhu dan variabel atmosfer lainnya telah berevolusi selama periode sejarah bumi.

Tujuan paleoklimatologi

studi tentang paleoklimatologi

Semua investigasi yang telah dikembangkan pada studi tentang iklim di masa lalu, dapat menegaskan bahwa iklim planet tidak pernah stabil. Dan itu adalah bahwa dalam semua skala waktu itu telah berubah dan terus terjadi hari ini dan akan melakukannya di masa depan. Iklim berubah tidak hanya oleh tindakan manusia tetapi juga secara alami. Semua perubahan ini membuat kita perlu mengetahui pentingnya kecenderungan alami dari perubahan iklim. Dengan cara ini, para ilmuwan dapat secara objektif mengevaluasi dampak nyata dari tindakan manusia terhadap kondisi lingkungan saat ini.

Berkat studi tentang dampak lingkungan dari aktivitas manusia terhadap iklim, berbagai model prediksi dapat dikembangkan untuk iklim masa depan. Padahal, undang-undang yang memuat semua tindakan yang berkaitan dengan perubahan iklim saat ini telah disusun atas dasar ilmiah dari kajian iklim dan perubahannya.

Selama dekade terakhir, berbagai teori telah muncul yang mencoba menjelaskan asal-usul perubahan iklim berbeda yang diderita planet Bumi. Sebagian besar perubahan iklim terjadi secara perlahan, sementara yang lain terjadi secara tiba-tiba. Teori inilah yang membuat banyak ilmuwan meragukan bahwa perubahan iklim saat ini tidak didorong oleh aktivitas manusia. Hipotesis yang didasarkan pada pengetahuan astronomi mengasosiasikan fluktuasi iklim dengan variasi orbit bumi.

Ada teori lain yang mengaitkan perubahan cuaca dengan perubahan aktivitas matahari. Ada juga beberapa bukti terbaru yang mengaitkan dampak meteorit, aktivitas gunung berapi, dan variasi komposisi atmosfer dengan perubahan global di masa lalu.

Rekonstruksi paleoklimatologi

karbon dioksida global

Untuk mendapatkan gambaran global tentang iklim sepanjang sejarah, diperlukan rekonstruksi paleoklimat. Rekonstruksi ini menghadirkan beberapa tantangan yang cukup besar. Artinya, tidak ada catatan iklim instrumental yang melebihi 150 tahun terakhir karena tidak ada alat ukur untuk suhu dan variabel atmosfer lainnya. Ini membuat rekonstruksi kuantitatif sangat sulit dilakukan. Seringkali, berbagai kesalahan dibuat dalam mengukur suhu masa lalu. Untuk alasan ini, perlu diketahui semua kondisi lingkungan di masa lalu untuk menetapkan model yang lebih tepat.

Kesulitan rekonstruksi paleoklimatik terletak pada belum diketahui secara pasti seperti apa kondisi suhu di sedimen laut, permukaan laut, seberapa dalam, aktivitas alga, dll. Salah satu cara untuk mengetahui suhu laut di masa lampau adalah melalui indeks U.K/37. Indeks ini terdiri dari analisis sedimen laut dari beberapa senyawa organik yang dihasilkan oleh ganggang fotosintetik bersel tunggal. Alga ini terletak di zona fotik laut. Daerah ini adalah tempat dimana sinar matahari jatuh sedemikian rupa sehingga memungkinkan terjadinya fotosintesis bagi alga. Kesulitan menggunakan indeks ini adalah tidak diketahui dengan baik seberapa dalam samudera pada saat itu, musim apa dalam tahun itu diukur, perbedaan garis lintang, dll.

Seringkali terjadi perubahan lingkungan yang menimbulkan lingkungan yang tidak sejalan dengan lingkungan saat ini. Semua perubahan ini telah diketahui berkat catatan geologi. Penggunaan model ini telah memungkinkan paleoklimatologi membuat kemajuan besar dalam pemahaman kita tentang sistem iklim global. Tidak ada keraguan bahwa kita tenggelam dalam perubahan iklim karena catatan masa lalu menunjukkan kepada kita bahwa suhu laut dan vegetasi, komposisi atmosfer atau arus laut telah berubah secara berkala dalam siklus puluhan ribu tahun.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang paleoklimatologi dan kepentingannya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.