Lembah gletser

gletser di islandia

Lembah gletser, juga dikenal sebagai lembah es, mengacu pada lembah tempat gletser skala besar bersirkulasi atau pernah bersirkulasi, meninggalkan bentang alam glasial yang jelas. SEBUAH lembah gletser Ini sangat penting untuk keanekaragaman hayati ekosistem dan keseimbangan ekologis.

Untuk alasan ini, kami akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang apa itu lembah glasial, karakteristik geomorfologinya.

Apa itu lembah glasial

lembah cantabria

Lembah glasial, juga biasa disebut palung glasial, adalah lembah di mana kita dapat menemukan bahwa mereka telah meninggalkan bentuk relief gletser yang khas.

Singkatnya, lembah glasial seperti gletser. Lembah glasial terbentuk ketika es dalam jumlah besar menumpuk di arena glasial. Es dari lapisan bawah akhirnya bergerak ke dasar lembah, di mana akhirnya menjadi danau.

Salah satu ciri utama lembah glasial adalah memiliki penampang berbentuk palung, oleh karena itu disebut juga palung glasial. Fitur ini adalah fitur utama yang memungkinkan ahli geologi untuk membedakan jenis lembah di mana es dalam jumlah besar meluncur atau pernah meluncur. Ciri lain dari lembah glasial adalah keausan dan bekas penggaliannya, yang disebabkan oleh gesekan es dan tarikan material.

Gletser kuno di Bumi menyimpan material yang sebelumnya terkikis oleh es. Bahan-bahan ini sangat heterogen, dan umumnya berbentuk berbeda-beda jenis morain, seperti morain bawah, morain samping, morain jatuh, dan lebih buruk lagi, di mana danau glasial yang terkenal biasanya terbentuk. Contoh yang terakhir adalah danau glasial yang dapat kita temukan di pinggiran Pegunungan Alpen Eropa (disebut Como, Mayor, Garda, Jenewa, Constanta, dll.) atau di beberapa daerah di Swedia tengah dan banyak lainnya.

Dinamika lembah glasial

fitur lembah glasial

Mengenai mekanisme erosi gletser, penting untuk menunjukkan bahwa gletser sangat erosif dan dapat bertindak sebagai ban berjalan untuk material dari semua ukuran yang disumbangkan oleh lereng, yang mengangkutnya ke lembah.

Selain itu, ada banyak air lelehan di gletser, yang dapat bersirkulasi dengan kecepatan tinggi di terowongan di dalam gletser, memuat material di dasar gletser, dan arus subglasial ini sangat efektif. Bahan yang dibawanya menciptakan abrasi, dan bebatuan di dalam gletser dapat dihancurkan menjadi campuran halus lumpur dan tepung tanah liat gletser.

Gletser dapat berfungsi dalam tiga cara utama dan mereka adalah: awal glasial, abrasi, dorong.

Dalam penggalian blok yang rusak, kekuatan aliran es dapat bergerak dan mengangkat bongkahan besar batuan dasar yang rusak. Faktanya, profil memanjang lapisan gletser sangat tidak teratur, dengan zona yang melebar dan memperdalam dalam bentuk cekungan yang disebut palung atau palung, yang diperdalam dengan penggalian berlebihan dari batuan yang kurang tergali dan lebih tahan. Area tersebut kemudian menyempit dan disebut gerendel atau ambang batas.

Pada penampang, platform terbentuk di bebatuan yang lebih kuat yang rata pada ketinggian tertentu, yang disebut bantalan bahu. Abrasi meliputi penggilingan, pengikisan, dan penggilingan batuan dasar oleh fragmen batuan yang terbawa es yang lebih kasar. Ini menciptakan goresan dan alur. Dalam pemolesan, itu adalah elemen yang lebih halus, seperti amplas di atas batu.

Sementara itu, karena abrasi, batuan dihancurkan, menghasilkan tanah liat dan lanau, yang dikenal sebagai bubuk es karena ukuran butirannya yang halus, yang terkandung dalam air lelehan dan tampak seperti susu skim.

Dengan dorongan, gletser mengangkut dan mendorong ke arah dirinya sendiri material yang membusuk yang dihancurkan dan diubahnya seperti dijelaskan di atas.

bentuk erosi

lembah gletser

Di antara mereka diakui sirkus, tarn, pegunungan, tanduk, leher. Saat memodelkan lembah glasial, mereka cenderung menempati lembah yang sudah ada sebelumnya, yang melebar dan memperdalam dalam bentuk U. Gletser mengoreksi dan menyederhanakan kurva lembah asli dan taji batu yang terkikis, menciptakan taji segitiga atau terpotong yang besar.

Dalam profil longitudinal yang khas dari lembah glasial, cekungan dan ekstensi yang relatif datar mengikuti satu sama lain, membentuk rantai danau yang menerima nama induk kita saat cekungan terisi air.

Untuk mereka, Lembah Gantung adalah lembah anak sungai kuno dari gletser utama. Mereka dijelaskan karena erosi gletser bergantung pada ketebalan lapisan es, dan gletser dapat memperdalam lembahnya tetapi tidak pada anak sungainya.

Fjord terbentuk ketika air laut menyusup ke lembah glasial, seperti yang ada di Chile, Norwegia, Greenland, Labrador, dan fyord paling selatan di Alaska. Mereka biasanya terkait dengan kesalahan dan perbedaan litologi. Mereka mencapai kedalaman yang luar biasa, seperti saluran Messier di Chili, yang Kedalamannya 1228 meter. Hal ini dapat dijelaskan dengan penggalian es yang berlebihan di bawah permukaan laut.

Glaciation juga bisa meniru bebatuan yang membentuk bebatuan mirip domba, yang permukaannya halus dan bulat menyerupai kawanan domba jika dilihat dari ketinggian. Ukurannya berkisar dari satu meter hingga puluhan meter dan disejajarkan di sepanjang arah aliran es. Sisi air mancur es memiliki profil yang halus karena efek penggilingan, sedangkan sisi lainnya memiliki profil sudut dan tidak beraturan karena pengangkatan batu.

Bentuk akumulasi

Lapisan es telah surut sejak zaman es terakhir, sekitar 18.000 tahun yang lalu, menunjukkan kelegaan yang diwariskan di sepanjang bagian yang mereka tempati selama zaman es terakhir.

Endapan glasial adalah endapan yang terdiri dari material yang diendapkan langsung oleh gletser, tanpa struktur bertingkat dan yang fragmennya memiliki lurik. Dari segi ukuran butiran, mereka heterogen, mulai dari tepung glasial hingga agregat tidak stabil yang diangkut sejauh 500 km dari daerah asalnya, seperti yang ditemukan di Central Park di New York; di Chili, di San Alfonso, di laci Maipo. Ketika endapan ini bergabung, mereka membentuk tillite.

Istilah moraine diterapkan pada beberapa bentuk yang sebagian besar terdiri dari pegunungan. Ada beberapa jenis morain dan bukit panjang yang disebut drumlins. Moraine frontal adalah gundukan di bagian depan gletser yang terbentuk membentuk busur ketika gletser tetap stabil dalam satu posisi selama bertahun-tahun atau dekade. Jika aliran di gletser berlanjut, sedimen akan terus menumpuk di penghalang ini. Jika gletser surut, lapisan moraine yang bergelombang lembut, yang disebut moraine basal, diendapkan, seperti di lahan basah di wilayah Great Lakes di Amerika Serikat. Di sisi lain, jika gletser terus menyusut, ujung depannya mungkin stabil kembali, membentuk moraine yang mundur.

Moraine lateral tipikal gletser lembah dan membawa sedimen di sepanjang tepi lembah, mengendapkan punggung bukit yang panjang. Sebuah moraine pusat terbentuk di mana dua morain lateral bertemu, seperti pada pertemuan dua lembah.

Drumlins adalah perbukitan paralel ramping yang terdiri dari endapan moraine yang diletakkan oleh gletser benua. Mereka bisa mencapai hingga 50 meter dan panjang satu kilometer, tetapi sebagian besar lebih kecil. Di Ontario, Kanada, mereka ditemukan di ladang dengan ratusan drumlins. Akhirnya, bentuk-bentuk yang terdiri dari fragmen glasial bertingkat seperti kame, teras kame, dan esker diidentifikasi.

Saya harap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa itu lembah glasial dan karakteristiknya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.