apa itu komet?

arah layang-layang

Dalam astronomi, komet dikenal sebagai beberapa jenis objek astronomi yang bergerak, anggota tata surya yang membentuk orbit dengan orbit dan durasi yang berbeda mengelilingi matahari. Sebagian besar komet berasal dari sabuk objek trans-Neptunus yang terdiri dari gumpalan objek es yang dikenal sebagai Kuiper, atau bahkan lebih dari itu, Awan Oort. Namun, banyak orang tidak tahu apa itu komet? dan apa dampaknya di planet Bumi.

Untuk alasan ini, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda apa itu komet, apa karakteristiknya, asal usul, dan pentingnya.

apa itu komet?

komet di luar angkasa

Komet membentuk orbit yang sangat konsentris saat mereka mengelilingi matahari, banyak yang kembali setelah ratusan atau bahkan ribuan tahun. Gambar khasnya adalah tubuh oval cerah yang meninggalkan jejak atau koma gas pijar.

Satu-satunya yang sering terlihat dari permukaan bumi adalah Komet Halley yang terkenal. Namun, studi tentang komet, terutama setelah penemuan teleskop, telah menjadi perhatian para astronom sejak zaman kuno.

Dalam beberapa kasus, tanda-tanda yang berulang telah ditafsirkan sebagai pertanda, sumber wahyu, atau tanda-tanda akhir dari satu zaman dan awal dari yang lain. Mitos seperti bintang alkitabiah Betlehem mungkin menjadi penjelasan mistis bagi para pelancong astral ini.

jenis layang-layang

apa itu komet dan ciri-cirinya

Komet dapat diklasifikasikan berdasarkan dua kriteria, yang pertama adalah jarak yang mereka tempuh dalam orbitnya dan jenis orbit tempat mereka berada. Jadi kita bisa berbicara tentang:

  • Komet periode pendek atau menengah. Mereka biasanya dari Sabuk Kuiper, 50 Unit Astronomi (AU) dari Matahari.
  • komet periode panjang. Awan Oort, hampir seratus kali lebih jauh dari tepi tata surya.

Demikian pula, kita dapat membedakan antara komet periodik dan aperiodik, yang pertama adalah komet yang orbitnya membutuhkan waktu 200 tahun atau kurang untuk diselesaikan; detik yang orbitnya dimulai dalam 200 tahun. Demikian juga, orbitnya bisa berbentuk elips, parabola, atau hiperbolik.

Akhirnya, komet dibagi ke dalam kategori berikut sesuai dengan ukurannya:

  • layang-layang kerdil. Diameternya antara 0 dan 1,5 kilometer.
  • Layang-layang kecil. Diameternya antara 1,5 dan 3 kilometer.
  • layang-layang sedang. Diameternya antara 3 dan 6 kilometer.
  • layang-layang besar. Diameternya antara 6 dan 10 kilometer.
  • layang-layang raksasa. Diameternya antara 10 dan 50 kilometer.
  • komet goliat. Diameternya lebih dari 50 kilometer.

bagian-bagian komet

apa itu komet?

Komet terdiri dari dua bagian yang dapat dibedakan dengan jelas:

  • Nukleo. Terdiri dari materi padat komet, di mana konstituennya ditemukan (umumnya es dan senyawa anorganik, meskipun biasanya mengandung jejak hidrokarbon), pada dasarnya adalah batu yang bergerak.
  • Koma. Juga dikenal sebagai rambut, itu adalah jejak sepanjang kilometer yang dibentuk oleh gas yang dikeluarkan oleh komet ketika memanaskan matahari, atau debu bintang dan puing-puing yang ditinggalkannya di jalurnya. Dalam banyak kasus, dua koma yang berbeda dapat diamati:
  • Koma soda. Dibentuk oleh uap air yang dikeluarkan oleh komet, ia mendukung arah yang berlawanan dari sinar matahari.
  • koma debu. Terdiri dari puing-puing padat komet yang tersuspensi di ruang angkasa, ketika planet kita memasuki atmosfer bumi, itu memicu hujan meteor ketika planet kita melewati orbit komet tertentu.

Fitur utama

Komet datang dalam berbagai bentuk, biasanya tidak beraturan, mulai dari diameter beberapa kilometer hingga puluhan meter. Komposisinya adalah salah satu misteri paling umum dalam astronomi, sebagian dipecahkan oleh pengamatan dekat terakhir Komet Halley pada tahun 1986.

Komet sekarang diketahui mengandung sejumlah besar air beku, es kering, amonia, metana, besi, magnesium, natrium, dan silikat. Komposisi seperti itu menunjukkan bahwa komet mungkin merupakan bagian dari bahan organik yang memunculkan kehidupan di Bumi.

Demikian juga, diperkirakan bahwa mereka mungkin menjadi saksi material dari pembentukan tata surya dan menyimpan rahasia fisik di dalam tentang asal usul planet dan matahari itu sendiri.

Contoh

Beberapa komet yang paling terkenal adalah:

  • Komet Halley. Siklus sekitar 76 tahun, satu-satunya yang terlihat di permukaan bumi.
  • Komet Hale-bop. Salah satu peristiwa abad ke-1997 yang paling banyak dibicarakan, itu memicu desas-desus yang tak terhitung jumlahnya ketika mendekati Bumi pada tahun XNUMX karena kecerahannya yang luar biasa.
  • Komet Borrelly. Dinamai setelah penemunya, orang Prancis Alphonse Borrell, ia dikunjungi oleh pesawat luar angkasa AS Deep Space One pada tahun 2001.
  • Komet Coggia. Spesimen aperiodik besar yang terlihat dengan mata telanjang di Bumi pada tahun 1874. Ia mengunjungi planet kita dua kali lagi sebelum hancur pada tahun 1882.
  • Comet Shoemaker-Levy 9. Terkenal karena dampaknya pada Jupiter pada tahun 1994, kami menyaksikan dampak alien pertama yang terdokumentasi dalam sejarah.
  • Komet Hyakutake. Ditemukan pada Januari 1996, ia sangat dekat dengan Bumi tahun itu: komet melewati jarak terdekatnya dalam 200 tahun. Itu dapat dilihat dari seluruh dunia, memancarkan banyak sinar-X dan berlangsung sekitar 72.000 tahun.

Komet Halley

Meski merupakan komet paling terkenal di dunia, masih banyak orang yang belum mengetahui apa itu komet. Ini adalah komet dengan ukuran besar dan kecerahan yang cukup yang dapat dilihat dari Bumi dan juga mengorbit matahari seperti planet kita. Perbedaan sehubungan dengan dia adalah bahwa sementara orbit terjemahan kami adalah setiap tahun, komet Halley adalah setiap 76 tahun.

Para peneliti telah menyelidiki orbitnya sejak terakhir kali terlihat dari planet kita, yaitu pada tahun 1986. Nama komet itu diambil dari nama ilmuwan yang menemukannya, Edmund Halley pada tahun 1705.. Studi mengatakan bahwa waktu berikutnya dapat dilihat di planet kita adalah sekitar tahun 2061, mungkin di bulan Juni dan Juli.

Adapun asal usulnya, diperkirakan terbentuk di Awan Oort, di ujung Tata Surya. Di daerah tersebut, komet yang berasal memiliki lintasan yang panjang. Namun demikian, Halley diperkirakan memperpendek lintasannya karena terperangkap oleh gas raksasa raksasa yang ada di Tata Surya.. Inilah alasan mengapa ia memiliki lintasan yang begitu pendek.

Secara umum, semua komet yang memiliki lintasan pendek berasal dari Sabuk Kuiper dan oleh karena itu sabuk ini dikaitkan sebagai asal mula Komet Halley.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa itu komet dan karakteristiknya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Berhenti dijo

    Topik yang berkaitan dengan Tata Surya membuat saya terpesona! Terima kasih! Saya akan selalu memperhatikan pengetahuan Anda yang luar biasa...