Nicolaus Copernicus

Teori pusat alam semesta

Dalam dunia astronomi, ada orang yang telah membuat banyak penemuan yang merevolusi segala sesuatu yang telah diketahui selama ini. Inilah yang terjadi Nicolaus Copernicus. Ini tentang seorang astronom Polandia yang lahir pada tahun 1473 yang merumuskan teori heliosentris. Dia tidak hanya dikenal untuk merumuskan teori ini, tetapi untuk memulai revolusi ilmiah secara keseluruhan dalam menghadapi astronomi pada saat itu.

Apakah Anda ingin tahu lebih banyak tentang Nicolás Copernicus dan eksploitasinya? Kami menjelaskan semuanya kepada Anda.

Biografi

Teori Copernicus

Revolusi astronomi yang dibawa oleh Copernicus disebut revolusi Copernicus. Revolusi ini mencapai signifikansi yang jauh melampaui bidang astronomi dan sains. Itu menandai tonggak sejarah ide dan budaya dunia.

Nicolás Copernicus lahir dari keluarga kaya yang pekerjaan utamanya adalah perdagangan. Namun, dia menjadi yatim piatu pada usia 10 tahun. Menghadapi kesepian, paman dari pihak ibu merawatnya. Pengaruh pamannya banyak membantu Copernicus berkembang dalam budaya dan membangkitkan lebih banyak keingintahuan untuk mengetahui tentang Semesta. Ini karena dia adalah kanon di Katedral Frauenburg dan Uskup Warmia.

Pada 1491 ia masuk Universitas Krakow berkat instruksi pamannya. Diperkirakan bahwa, jika dia tidak menjadi yatim piatu, Copernicus tidak lebih dari seorang pedagang seperti keluarganya. Setelah lebih maju di universitas, dia melanjutkan perjalanan ke Bologna untuk menyelesaikan pelatihannya. Dia mengambil kursus hukum kanon dan diajar dalam humanisme Italia. Semua gerakan budaya pada masa itu sangat menentukan baginya untuk diilhami mengembangkan teori heliosentris yang mengarah pada revolusi.

Pamannya meninggal pada tahun 1512. Copernicus terus bekerja dalam posisi kanonik gerejawi. Itu terjadi pada tahun 1507 ketika dia menguraikan eksposisi pertamanya tentang teori heliosentris. Tidak seperti anggapan bahwa Bumi adalah pusat alam semesta dan semua planet, termasuk Matahari, berputar mengelilinginya, yang sebaliknya yang terungkap.

Teori heliosentris

Teori heliosentris

Dalam teori ini diamati bagaimana Matahari adalah pusatnya Tata surya dan Bumi memiliki orbit di sekitarnya. Pada teori heliosentris ini, banyak salinan skema tulisan tangan mulai dibuat dan diedarkan oleh semua orang yang mempelajari astronomi. Berkat teori ini, Nicolás Copernicus dianggap sebagai astronom yang luar biasa. Semua penyelidikan yang dia lakukan di alam semesta harus dilakukan atas dasar teori di mana planet-planet berputar mengelilingi matahari.

Kemudian, dia menyelesaikan penulisan sebuah karya besar yang merevolusi segala sesuatu yang dikenal dalam astronomi. Ini tentang pekerjaan pada revolusi bola langit. Itu adalah risalah astronomi yang diperluas untuk menjelaskan secara rinci dan mempertahankan teori heliosentris. Seperti yang diharapkan, untuk mengungkap teori yang mengubah semua keyakinan saat ini tentang Alam Semesta, itu harus dipertahankan dengan bukti yang dapat menyangkal teori tersebut.

Dalam pekerjaan Anda bisa melihatnya alam semesta memiliki struktur yang terbatas dan bulat, di mana semua gerakan utama adalah melingkar, karena mereka adalah satu-satunya yang sesuai dengan sifat benda langit. Dalam tesisnya, banyak kontradiksi dapat ditemukan dengan konsepsi Alam Semesta hingga saat itu. Meskipun Bumi bukan lagi pusat dan planet-planet tidak berputar mengelilinginya, tidak ada satu pusat pun yang umum untuk semua pergerakan langit dalam sistemnya.

Dampak karyanya

Nicolaus Copernicus

Dia terus-menerus menyadari banyaknya kritik yang dapat timbul dari karya ini ketika dipublikasikan. Memiliki rasa takut dikritik, tidak pernah memberikan karyanya untuk dicetak. Apa yang dilakukannya adalah publikasi itu menyebar berkat campur tangan seorang astronom Protestan. Namanya Georg Joachim von Lauchen, yang dikenal sebagai Rheticus. Ia dapat mengunjungi Copernicus antara tahun 1539 dan 1541 dan meyakinkannya sehingga dia bisa mencetak risalah dan memperpanjangnya. Itu pantas untuk dibaca.

Karya ini dipublikasikan beberapa minggu sebelum kematian penulisnya. Sampai saat itu, konsepsi geosentris tentang alam semesta memiliki cara yang berbeda. Ptolemeus dan teori geosentrisnya telah menjadi yang terdepan selama 14 abad sejarah. Teori ini dikenal sebagai Almagest. Dalam teori ini Anda dapat melihat perkembangan lengkap dari semua metode yang ditetapkan di alam semesta.

El Almagest Dia mengatakan bahwa Bulan, Matahari dan planet tetap berputar mengelilingi bumi. Kami berada dalam posisi tetap dan sisa benda langit berputar di sekitar kami. Ini benar-benar masuk akal tanpa pengamatan dari luar. Anda hanya perlu melihat bahwa kita berdiri diam, kita tidak memperhatikan rotasi Bumi dan, lebih jauh lagi, Matahari yang "bergerak" di langit pada siang dan malam hari.

Dengan Nicolás Copernicus, Matahari akan menjadi pusat alam semesta yang tidak bergerak dan Bumi akan memiliki dua gerakan: rotasi itu sendiri, yang menimbulkan siang dan malam, dan terjemahannya, yang memunculkan berlalunya musim.

Nicolaus Copernicus dan penghancuran astronomi Ptolemeus

Nicolaus Copernicus dan pengamatannya

Meskipun teori ini sangat tepat untuk saat itu dan dengan mempertimbangkan teknologi saat itu, alam semesta Copernican masih terbatas dan dibatasi oleh apa yang disebut bidang bintang tetap astronomi kuno.

Penghancuran sistem Ptolemeus juga terjadi lebih mudah karena sistem heliosentris Copernicus membantu mengurangi jumlah variabel yang diperhitungkan untuk memahami alam semesta. Sejak sistem tradisional berlaku selama 14 abad, memimpin kemajuannya dengan pengamatan yang menjelaskan gerakan 7 planet yang mengembara. Nicolás Copernicus berintuisi bahwa hipotesisnya akan mempermudah pemahaman tentang alam semesta. Hanya pusat yang berubah untuk Matahari.

Semoga informasi ini dapat membantu Anda untuk lebih mengenal Nicolaus Copernicus dan pengaruhnya dalam dunia astronomi dan sains.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.