Albedo dari Bumi

Albedo yang direfleksikan

Salah satu faktor yang mempengaruhi pengaturan suhu pada tingkat global adalah Albedo di bumi. Ini dikenal sebagai efek albedo dan merupakan parameter yang sangat mempengaruhi suhu dan, oleh karena itu, mempengaruhi perubahan iklim. Anda harus mengetahui efek albedo dengan sangat baik untuk menarik kesimpulan dan mengembangkan rencana yang membantu mengurangi efek albedo. Pemanasan global.

Pada artikel ini kami akan menjelaskan apa itu Albedo Bumi dan bagaimana ia berfluktuasi dan mengubah suhu global. Bagaimana fenomena ini mempengaruhi perubahan iklim?

Apa Albedo Bumi?

Albedo dari Bumi

Kami telah menyebutkan bahwa efek ini mempengaruhi suhu global dengan cara tertentu. Albedo adalah efek yang terjadi ketika sinar matahari menerpa permukaan dan sinar ini dikembalikan ke luar angkasa. Seperti yang kita tahu, tidak semua radiasi sinar matahari yang mempengaruhi planet kita tetap atau diserap oleh bumi. Sebagian dari radiasi matahari ini dipantulkan kembali ke atmosfer dengan adanya awan, yang lain ditahan di atmosfer oleh gas-gas rumah kaca dan sisanya muncul ke permukaan.

Nah, tergantung pada warna permukaan di mana sinar matahari jatuh, jumlah yang lebih besar akan dipantulkan atau lebih banyak yang akan diserap. Untuk warna gelap, tingkat penyerapan sinar matahari lebih tinggi. Hitam adalah warna yang mampu menyerap panas paling banyak. Sebaliknya, warna yang lebih terang mampu memantulkan lebih banyak radiasi matahari. Dalam hal ini, targetnya adalah yang memiliki tingkat penyerapan tertinggi. Inilah alasan mengapa sebelumnya di desa-desa hanya terlihat rumah-rumah putih. Ini adalah cara mengisolasi rumah dari suhu musim panas yang tinggi karena penyerapan panas yang lebih sedikit.

Untuk himpunan semua permukaan planet dan tingkat penyerapan dan refleksi dari sinar matahari membentuk Albedo Bumi. Bergantung pada warna dominan atau jenis permukaan berbeda yang ada di planet kita, kita akan menyerap lebih banyak atau lebih sedikit radiasi matahari yang terjadi. Fakta ini berdampak besar pada perubahan iklim seperti yang akan kita lihat di artikel ini.

Albedo dan perubahan iklim

Penurunan albedo karena pemanasan global

Pasti Anda bertanya-tanya apa hubungan efek ini dengan perubahan iklim dan pemanasan global. Nah, Albedo di bumi sangat berpengaruh, selain semua gas rumah kaca dan peningkatan konsentrasinya di atmosfer. Kutub bumi memiliki efek albedo yang sangat jelas, karena permukaannya benar-benar putih karena adanya tutup kutub. Ini berarti bahwa sebagian besar, jika tidak sebagian besar, radiasi matahari yang jatuh ke permukaan kutub dipantulkan kembali dan tidak disimpan sebagai panas.

Di sisi lain, permukaan dengan warna yang lebih gelap seperti laut, samudra, dan bahkan hutan, kami menemukan tingkat penyerapan yang lebih tinggi. Ini karena lautan berwarna gelap seperti puncak pohon. Karena jumlah radiasi matahari yang dipantulkan lebih sedikit, tingkat penyerapannya lebih tinggi.

Hubungan antara albedo bumi dan perubahan iklim adalah bahwa dengan segera mencairnya tutup kutub, jumlah sinar matahari yang dikembalikan ke luar angkasa semakin berkurang. Bagian yang mencair berubah warna dari terang menjadi gelap, sehingga lebih banyak panas yang diserap dan suhu bumi akan semakin meningkat. Ini seperti ikan putih yang menggigit ekornya.

Kita meningkatkan suhu dunia karena peningkatan gas rumah kaca yang menahan panas di atmosfer dan, oleh karena itu, tutup kutub mencair, yang pada gilirannya berkontribusi pada efek pendinginan berkat pantulan sinar matahari. yang menimpa permukaannya.

Hutan dianggap sebagai setan

Efek Albedo

Karena manusia selalu cenderung bertindak ekstrem, begitu mereka mendengar bahwa hutan memiliki tingkat penyerapan sinar matahari yang lebih tinggi, mereka langsung melempar tangan ke atas kepala. Itu tidak hanya terjadi dengan ini, tetapi dengan segala sesuatu yang tidak mereka ketahui. Tidak ada yang satu ekstrim dan tidak semuanya adalah ekstrim. Coba lihat, memang benar sebuah hutan mampu menyerap lebih banyak radiasi matahari, sehingga suhunya akan meningkat. Lebih lanjut, Saat lapisan es kutub mencair, itu akan digantikan oleh permukaan laut, menjadi ini lebih gelap dan, oleh karena itu, meningkatkan penyerapannya.

Nah, kalaupun demikian, kita harus ingat bahwa hutan mengandung jutaan spesies tumbuhan yang melaksanakan fotosintesis dan itu akan memurnikan atmosfer kita, mengurangi konsentrasi gas rumah kaca yang kita keluarkan ke atmosfer. Mustahil bagi manusia untuk berakhir menjelekkan hutan ini hanya dengan memberikan informasi yang salah yang tidak dapat mereka tangani atau yang tidak mereka pahami dengan benar.

Selain itu, ada banyak penelitian yang menguatkan pengaruh massa hutan yang besar dengan adanya curah hujan. Semakin banyak massa hutan, semakin besar jumlah curah hujan, sesuatu yang mendasar bagi kekeringan global yang disebabkan oleh perubahan iklim. Meskipun konyol untuk menyebutkannya, semua tindakan pencegahannya kecil, tetapi pohon juga memberi kita oksigen yang kita hirup dan kita tidak bisa hidup tanpanya.

Solusi untuk masalah tersebut

Refleksi salju dan sinar matahari

Tidak ada yang menjelekkan pohon atau melakukan sesuatu secara ekstrim. Hal yang terpenting adalah mengurangi konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer dengan menggunakan energi terbarukan dan memodifikasi kebiasaan konsumsi untuk mengubah sistem ekonomi. Ini akan menghasilkan lebih sedikit gas penahan panas di atmosfer, dan dengan demikian kutub bumi tidak akan mencair. Jika kutub tidak meleleh, permukaan penyerap panas tidak akan naik, dan permukaan laut juga tidak akan naik.

Jika kita menanam dan meningkatkan luas hutan, kita juga akan semakin mengurangi konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer.

Semoga perubahan iklim tidak terus berlanjut dan orang-orang tidak terus merusak hutan karena tujuan ini.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Luis ac dijo

    Artikel informatif BAIK lainnya, sangat mengajarkan tentang konsep YANG DIPERLUKAN ini… Selamat JERMAN P.