Menjadikan planet ini kembali hijau untuk memerangi perubahan iklim

Gambar satelit Projek NASA GOES 25 Disember 2013 ini menunjukkan pemandangan Belahan Bumi Barat pada pagi Krismas. PROJEK GAMBAR AFP FOTO / HO / NASA == TERHAD KEPADA PENGGUNAAN EDITORI / KREDIT MANDATORI: "Projek AFP FOTO / NASA GOES / TIADA JUALAN / TIADA PEMASARAN / TIADA KEMPEN IKLAN / DISTRIBUSI SEBAGAI PERKHIDMATAN KEPADA PELANGGAN ==

Perubahan iklim adalah masalah utama yang kita hadapi hari ini untuk masa depan. Semakin banyak teknologi sedang dikembangkan yang mampu mencari jalan keluar atau alternatif terhadap perubahan ini yang mempengaruhi seluruh planet.

Kita tahu bahawa peranan flora dan fauna adalah sangat penting untuk masa depan. Mengekalkan keanekaragaman hayati dan tidak mematahkan rantai makanan dan kitaran biologi adalah senjata yang baik dalam memerangi perubahan iklim. Para saintis sedang mengkaji teknik pemerhatian baru yang membolehkan kita mengetahui lebih banyak peranan flora dan fauna.

Josep Penuelas adalah ahli ekologi yang khusus dalam ekologi global, ekofisiologi tumbuhan, penginderaan jauh dan interaksi atmosfera biosfera dan berdedikasi untuk meneliti evolusi makhluk hidup dan peranannya dalam perubahan iklim. Dia mengatakan bahawa kesan perubahan iklim terhadap flora dan fauna akan paling terkenal dalam fenologi. Ini adalah, contohnya, apabila anda mengeluarkan daun dari pokok yang gugur. Dengan perubahan iklim julat suhu sangat berbeza dari biasa. Pada bulan Oktober masih cukup panas untuk ditafsirkan oleh pokok-pokok bahawa mereka belum perlu menumpahkan daun mereka.

Perkara yang sama berlaku untuk burung yang berhijrah. Burung-burung ini berhijrah untuk dapat tumbuh muda dan hidup dalam suhu yang menyenangkan. Namun, dengan perubahan suhu, laluan migrasi mengubah waktunya. Perkara seperti ini mudah dilihat oleh orang dan merupakan salah satu perkara yang mereka ada sangat penting dalam fungsi ekosistem planet ini. Dengan memanjangkan perubahan fenologi ini, penggantian beberapa spesies dengan spesies lain dapat terjadi dan, oleh itu, perubahan di kawasan penyebarannya.

Ahli ekologi mengesahkan bahawa dalam kajian yang dilakukan dapat diperhatikan bahawa manusia dan tumbuhan dan haiwan bertindak balas terhadap perubahan iklim berubah secara genetik jauh lebih pantas daripada yang dijangkakan. Walau bagaimanapun, perlu ditambahkan bahawa perubahan genetik dalam mikroorganisma jauh lebih cepat kerana kepantasan mereka membiak dan jumlah individu. Itulah sebabnya mikroorganisma lebih mudah menyesuaikan diri dengan kesan perubahan iklim kerana mereka mempunyai lebih banyak generasi dalam masa yang lebih sedikit.

Dalam kajian yang dilakukan oleh Peñuelas untuk memahami sebab dan akibat dari kesan perubahan iklim di planet ini, bahasa komunikasi yang mempunyai bunga. Kajian-kajian ini dapat memberikan data yang penting untuk mengetahui hubungan flora dengan persekitaran yang mengelilingi kita.

Tumbuhan bertukar lebih banyak gas dengan atmosfer daripada yang kita fikirkan

Tumbuhan bertukar lebih banyak gas dengan atmosfer daripada yang kita fikirkan

Tumbuhan berkomunikasi antara satu sama lain, tidak bercakap atau memberi isyarat, tetapi mereka menukar ratusan gas dengan atmosfera. Perkara paling terkenal mengenai fotosintesis ialah pertukarannya oksigen, karbon dioksida dan air, Tetapi yang tidak diketahui oleh kebanyakan orang ialah mereka juga menukar hidrokarbon, alkohol dan sebilangan besar sebatian gas yang menghasilkan fungsi biologi yang sangat penting untuk berkomunikasi antara satu sama lain.

Sebagai tambahan, tumbuh-tumbuhan tidak hanya berkomunikasi antara satu sama lain, tetapi juga dengan herbivora, pemangsa herbivora yang menyukai penyebaran benih mereka dengan cara yang berbeza. Perlu juga ditambahkan bahawa pertukaran gas dengan atmosfera menyebabkan perubahan kimia atmosfera dan, oleh itu, dalam kualiti udara bahawa kita bernafas. Biasanya, di tempat dengan kepadatan flora dan tumbuh-tumbuhan yang lebih tinggi, udara yang kita hirup lebih bersih dan lebih sihat kerana menyerap sejumlah besar karbon dioksida yang dikeluarkan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

Perubahan iklim ditonjolkan oleh pembakaran bahan bakar fosil

Perubahan iklim ditonjolkan oleh pembakaran bahan bakar fosil

Dalam kajian yang dilakukan oleh Peñuelas, teknik penginderaan jauh diterapkan untuk dapat bekerja di tingkat global, regional dan lokal. Penginderaan jauh diperlukan untuk mengesan perubahan ini.

"Apa yang telah kami sahkan adalah kita memiliki planet yang semakin hijau, di mana terdapat lebih banyak biomas hijau, dan kita mengaitkannya dengan fakta bahwa kita menyuburkan planet ini dengan karbon dioksida yang merupakan makanan bagi tanaman."

Tetapi itu tidak semuanya positif, kerana, menurut Peñuelas, yang membimbangkan keadaan ini adalah yang menyebabkannya keadaan ketepuan. Ini berlaku kerana tanaman kekurangan air akibat kekeringan akibat perubahan iklim, atau kekurangan nutrien kerana sangat terhad. Paling teruk, faktor pembatas bagi tanaman adalah kekurangan cahaya.

Akibat dari perkara di atas adalah bahawa jisim hijau berhenti aktif dan menyerap CO2 yang kita keluarkan dan dengan itu meningkatkan kesan rumah hijau. Untuk menyelesaikannya, mesti diambil kira bahawa ada had penyerapan CO2 planet dan bahawa jenis kehidupan yang kita terbiasa harus diubah kerana, jika berlanjutan seperti ini, planet ini akan menjadi terlalu panas.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.