FOTO: Penyelidikan ruang Juno menunjukkan keindahan tiang Musytari

Dua kutub Musytari

Dua kutub Musytari yang diambil oleh penyiasat »Juno».
Imej - NASA

Buat pertama kalinya dalam sejarah umat manusia, kita dapat melihat dari ruang tamu rumah kita tiang-tiang Musytari, planet gas yang terletak pada jarak lebih kurang 588 juta kilometer. Dan terima kasih kepada NASA, dan lebih khusus lagi untuk penyelidikan ruang angkasa »Juno».

Dalam gambar yang diambilnya, Anda dapat melihat wabah siklon berbentuk bujur yang mempunyai tingkah laku dan komposisi yang belum pernah dilihat hingga kini di planet lain di Tata Surya. Di Kutub Utara ribut raksasa, berdiameter 1.400 kilometer, telah ditemui.

Mata Musytari

Imej - Craig Sparks

Walaupun tidak hanya ada ribut yang mengagumkan, mereka juga telah melihat ribut awan yang berukuran kira-kira 7.000 kilometer dengan diameter lebih tinggi dari yang lain di Kutub Utara. Pada masa ini, tidak diketahui bagaimana fenomena luar biasa itu dapat terbentuk; Walau bagaimanapun, semasa mengkaji data mengenai suhu lapisan dalam atmosfera mungkin dapat mengetahui bahawa sejumlah besar amonia yang berasal dari kawasan yang lebih dalam menyumbang kepada pembentukannya.

Penyelidik ruang »Juno» telah menjadi yang pertama dapat memerhatikan pancuran elektron yang jatuh ke atmosfera, yang mencipta cahaya utara planet gas yang kuat. Satu dekad yang lalu, penyelidikan Pioneer 11 NASA melintasi 43.000 batu di atas awan, tetapi "Juno" telah hampir sepuluh kali lebih dekat, jadi saintis tidak sukar untuk mengukur keamatan medan magnet. Hasilnya telah 7.766 gauss, gandakan apa yang dikira sehingga sekarang. Untuk mendapatkan idea tentang apa yang berlaku di planet gas, kita mesti tahu bahawa intensiti medan magnet Bumi adalah 100 gauss, yang lebih kurang sama dengan daya tarikan magnet bar yang condong 11 darjah sehubungan dengan sumbu. putaran dunia.

"Juno", ukuran gelanggang bola keranjang, adalah kapal angkasa yang gunakan tenaga suria sahaja ditangkap oleh panel besar. Kamera dan peralatan ilmiah yang lain dilindungi dengan titanium sehingga terlindung dari radiasi yang dipancarkan oleh Musytari. Tetapi "bunuh diri" dijadwalkan: ia akan berlaku pada 20 Februari 2018, ketika dia memasuki lapisan luar atmosfer untuk melihat apakah ada inti berbatu seperti yang telah dipercayai sejak sekian lama. Sekiranya demikian, dan kerana Musytari adalah planet pertama yang terbentuk, dapat menjelaskan kepada saintis jenis bahan apa yang ada pada Sistem Suria awal.

Sekiranya anda ingin melihat lebih banyak gambar, klik di sini.

Belum ada stesen cuaca?
Sekiranya anda meminati dunia meteorologi, dapatkan salah satu stesen cuaca yang kami cadangkan dan manfaatkan tawaran yang ada:
Stesen meteorologi

Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.