Langit berbintang

Kita hidup di planet yang sangat indah, di mana banyak spesies tumbuhan dan haiwan wujud bersama yang melakukan segala yang mungkin untuk bertahan dan menyesuaikan diri di dunia di mana mereka harus menghadapi banyak cabaran setiap hari. Tetapi, jika pada siang hari kita dapat melihat pelbagai warna dan bentuk kehidupan, pada malamnya pertunjukan itu berlanjutan, hanya kali ini protagonis adalah langit berbintang.

Kadang-kadang kita menyedarinya, tidak sia-sia, mudah lupa bahawa ada dunia lain di luar sana di mana, mungkin, ada kehidupan. Semua berjuta-juta titik terang yang kadang-kadang kita lihat sebenarnya bintang, planet, komet dan nebula yang wujud berjuta-juta tahun yang lalu.

Sejarah ringkas astronomi

Saya suka malam. Ketenangan yang dihembuskan adalah indah, dan ketika langit cerah dan anda dapat melihat bahagian alam semesta yang sangat kecil, itu adalah pengalaman yang luar biasa. Tentunya perasaan dan sensasi yang dimiliki oleh semua peminat astronomi atau, dengan hanya memerhatikan langit, juga dialami oleh para astronom pertama.

Astronomi, by the way, adalah sains yang sangat lama. Semua peradaban manusia yang telah ada dan -mungkin- telah didedikasikan untuk memerhatikan langit. Contohnya ialah Stonehenge, pembinaan megalitik yang dibina sekitar 2800 SM. C. yang, jika dilihat dari pusatnya, menunjukkan arah tepat matahari terbit di titik balik matahari musim panas.

Di Mesir, pembangun piramid Giza, Cheops, Khafre dan Menkaure (firaun milik dinasti IV) mencipta karya mereka sekitar tahun 2570 SM. C. supaya mereka sejajar dengan tali pinggang Orion. Walaupun pada masa ini ketiga bintang Orion membentuk sudut yang berbeza dengan beberapa darjah dari piramid.

Namun, tidak sampai bertahun-tahun kemudian, pada bulan Mei 1609, ketika genius Galileo Galilei mencipta teleskop yang berfungsi untuk mengkaji, dengan lebih terperinci, objek di langit. Pada waktu itu, di Belanda, telah dibuat satu yang memungkinkan kita melihat objek yang jauh, tetapi berkat Galilei yang memungkinkan gambar diperbesar dari lapan hingga sembilan kali, lebih banyak objek dapat dilihat, sehingga segala sesuatu yang dapat dikaji dapat dikaji dan dianalisis. itu dapat dilihat di langit.

Oleh itu, sedikit demi sedikit orang dapat menyedari bahawa itu adalah Matahari dan bukan Bumi yang menjadi pusat segala-galanya, yang merupakan perubahan besar memandangkan, sehingga saat itu, penglihatan geosentrik telah ada alam semesta.

Hari ini kita mempunyai teleskop dan teropong yang membolehkan kita melihat lebih jauh. Semakin banyak yang tidak berpuas hati dengan melihat objek yang dapat ditangkap oleh mata manusia dengan mata kasar, tetapi yang lebih mudah daripada melihat komet, nebula, dan walaupun cuaca baik, galaksi terdekat. Tetapi ada masalah yang tidak ada sebelumnya: pencemaran cahaya.

Apakah pencemaran cahaya?

Pencemaran cahaya ditakrifkan sebagai kecerahan langit malam yang dihasilkan oleh pencahayaan bandar yang berkualiti rendah. Lampu lampu jalan, lampu kenderaan, bangunan, dll. mereka menjadi penghalang untuk menikmati bintang. Dan keadaan hanya bertambah buruk apabila penduduk dunia meningkat.

Ia mempunyai banyak akibat, termasuk yang berikut:

  • Tenaga dan wang dibazirkan.
  • Pemacu mempesonakan.
  • Mereka menyumbang kepada perubahan iklim.
  • Mereka mengubah kitaran pelbagai spesies haiwan, dan juga tumbuhan.
  • Penglihatan langit malam hilang.

Adakah terdapat penyelesaian?

Sudah tentu ya. Menghidupkan lampu luar hanya selama beberapa jam, menggunakan lampu lampu penjimatan tenaga, meletakkan lampu jalan untuk mengelakkan halangan (seperti dahan pokok), dan / atau menggunakan reka bentuk dengan skrin yang mengelakkan penyebaran cahaya ke atas adalah beberapa perkara yang yang dapat mereka lakukan untuk mengurangkan pencemaran cahaya.

Mitos mengenai bintang

Pleiades

Bintang-bintang selalu menjadi objek kepercayaan yang dengannya manusia mencipta kisah mitologi. Contohnya ialah Pleiades (perkataan yang bermaksud "merpati" dalam bahasa Yunani). Di Yunani Purba Kisah itu diberitahu bahawa pemburu Orion jatuh cinta dengan Pleione dan anak perempuannya, yang cuba melarikan diri darinya tetapi hanya berjaya ketika Zeus, bertahun-tahun kemudian, mengubahnya menjadi burung merpati yang terbang ke langit untuk menjadi sekumpulan bintang yang masih kita kenal hari ini sebagai Pleiades.

Tirawa

Menurut Pawnee, suku asli Amerika Utara tengah, dewa Tirawa menghantar bintang untuk menanggung langit. Ada yang menjaga awan, angin dan hujan, yang memastikan kesuburan Bumi; namun, ada orang lain yang menghadapi beg ribut mematikan, yang membawa kematian ke planet ini.

Bima Sakti

Orang Maya percaya bahawa Bima Sakti adalah jalan di mana jiwa berjalan ke dunia bawah. Kisah-kisah yang diceritakan oleh orang-orang ini, yang membentuk salah satu peradaban paling maju pada masa mereka, didasarkan pada hubungan pergerakan bintang-bintang. Bagi mereka, jalur menegak Bima Sakti yang masih dapat dilihat hari ini jika langit sangat jelas, mewakili saat penciptaan.

Ketujuh Krttika

Di India dipercayai bahawa bintang-bintang dari Ursa Major adalah orang-orang Rishis yang disebut: tujuh orang bijak yang telah berkahwin dengan tujuh saudara perempuan Krttika yang dengannya mereka tinggal di langit utara sehingga Agni, dewa api, jatuh cinta dengan saudara-saudara Krrtika. Untuk melupakan cinta yang dia rasakan, Agni pergi ke hutan di mana dia bertemu dengan Svaha, bintang Zeta Tauri.

Svaha jatuh cinta dengan Agni, dan untuk memenangkannya apa yang dia lakukan adalah menyamar sebagai salah satu saudari Krrtika. Agni percaya bahawa dia akhirnya menaklukkan isteri orang-orang Rishis. Tidak lama kemudian, Svaha mempunyai seorang anak lelaki, sehingga desas-desus mulai tersebar bahawa enam dari isteri Rishis adalah ibunya, menyebabkan enam dari tujuh suami menceraikan isteri mereka.

Arundhati adalah satu-satunya yang tinggal bersama suaminya yang bernama bintang Alcor. Enam yang lain pergi dan menjadi Pleiades.

Tempat terbaik untuk melihat bintang

Menghadapi pencemaran cahaya, perkara terbaik yang harus dilakukan adalah menjauh dari bandar mungkin atau, lebih baik lagi, pergi ke salah satu tempat berikut:

Taman Negara Monfragüe (Cáceres)

Imej - Juan Carlos Casado

Balai Cerap Mauna Kea (Hawaii)

Imej - Wally Pacholka

Las Cañadas del Teide (Tenerife)

Imej - Juan Carlos Casado

Gurun Sinai (Mesir)

Imej - Stefan Seip

Tetapi ... dan jika saya tidak dapat melakukan perjalanan, apa yang perlu saya lakukan? Jika demikian, perkara terbaik adalah membeli teleskop pembiasan. Ia sangat mudah digunakan dan memerlukan sedikit penyelenggaraan (kecuali untuk menjaga kebersihan 🙂). Operasi teleskop ini berdasarkan pembiasan cahaya yang dipancarkan olehnya. Apabila pancaran cahaya melewati kayu, itu akan mengubah lintasannya menyebabkan gambar objek diperbesar yang sedang diperhatikan pada saat itu.

Harga teleskop refractor permulaan cukup menarik, dan boleh bernilai sekitar 99 euro.

Lebih banyak gambar langit berbintang

Untuk menyelesaikannya, kami meninggalkan anda dengan beberapa foto langit berbintang. Nikmatinya.

Belum ada stesen cuaca?
Sekiranya anda meminati dunia meteorologi, dapatkan salah satu stesen cuaca yang kami cadangkan dan manfaatkan tawaran yang ada:
Stesen meteorologi

Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Uriel esquivel kata

    Kita adalah satu-satunya planet dengan kebajikan kita (udara, air, api, bumi) dan… tidak signifikan.
    Keindahan Syurga sangat besar, tidak berkesudahan; kekuatan raja bintang kita melemparkan kita "bunga api" hadiahnya dan menutupi kita dengan aura kutub oleh tenaganya di bahagian atas magnetosfera kita untuk mengisi murid-murid kita dengan kehairanan dan memberi kita Ether, di latar belakang, selain memiliki teknik yang unggul walaupun hanya dapat menghayati sedikit sebanyak itu, terima kasih Tuhan.