Teluk bengal

jurang bengal

Hari ini kita bergerak menuju Lautan Hindi, lebih khusus lagi ke kawasan timur laut. Ini adalah jurang bengal, juga dikenali sebagai Teluk Benggala. Bentuknya menyerupai segitiga dan berbatasan dengan utara oleh negara Benggala Barat dan seperti Bangladesh, di selatan oleh Pulau Sri Lanka dan wilayah India Kepulauan Andaman dan Nicobara, di sebelah timur oleh Semenanjung Tanah Melayu dan ke barat oleh benua kecil India. Ini adalah jurang dengan sejarah yang agak pelik yang menjadikannya cukup menarik.

Oleh itu, dalam artikel ini kami akan memberitahu anda mengenai ciri dan sejarah Teluk Bengal.

ciri-ciri utama

ciri-ciri jurang bengal

Ia mempunyai luas sekurang-kurangnya sekitar 2 juta kilometer persegi. Penting untuk diketahui bahawa banyak sungai mengalir dari teluk ini yang berukuran besar. Di antara sungai-sungai ini, Sungai Gangga menonjol sebagai anak sungai suci yang besar di India. Ia juga merupakan salah satu sungai terbesar di Asia. Sungai lain yang mengalir ke jurang ini adalah sungai Brahmaputra yang dikenali sebagai Tsangpo-Brahmaputra. Kedua-dua sungai telah mendapan sejumlah besar enapan menyebabkan kipas jurang yang besar terbentuk di kawasan jurang.

Seluruh kawasan Teluk Bengal selalu diserang monsun sama ada pada musim sejuk atau musim panas. Pengaruh fenomena tersebut menyebabkan berlaku ribut taufan, gelombang pasang, angin kencang dan juga taufan pada musim luruh. Terdapat juga beberapa fenomena semula jadi yang berlaku disebabkan oleh perubahan iklim di perairannya. Memandangkan lokasinya, perairan Teluk Bengal mempunyai jumlah lalu lintas maritim yang tetap. Ini menjadikannya laluan komersial penting dengan minat ekonomi yang besar.

Bukan hanya mempunyai kepentingan ekonomi untuk mempraktikkan kegiatan air seperti memancing, tetapi juga memiliki keanekaragaman hayati yang menarik. Sedimen yang dibawa oleh sungai bertanggung jawab atas nutrien yang dimakan oleh fitoplankton dan zooplankton. Di pesisir Teluk Bengal, kami menjumpai pelabuhan semula jadi yang penting seperti Calcutta, ini merupakan yang paling penting kerana mempunyai inti komersial dan kewangan.

Makanan, produk kimia, bahan elektrik, tekstil dan pengangkutan dihasilkan di sepanjang pantai ini. Semua aktiviti ini menambahkan kepentingan ekonomi yang besar kepada jurang ini. Saya akan menjadi apa yang kita lihat dalam sejarah kita dapat melihat bahawa tempat ini telah dibom oleh orang Jepun semasa Perang Dunia II untuk apa yang dianggap sebagai tempat bersejarah.

Sejarah Teluk Bengal

pulau andaman dan nicobar

Seperti yang telah kita sebutkan sebelumnya, jurang ini mempunyai sejarah pelik yang menjadikannya cukup menarik. Tanah-tanah ini dijajah oleh Portugis pada mulanya. Salah satu penempatan utama adalah Santo Tomé de Meliapor, hari ini berubah menjadi kawasan kumuh kota Madras di India. Pada tahun 1522 orang Portugis membina sebuah gereja dan bertahun-tahun kemudian mereka telah membina sebuah bandar kecil di lokasi tersebut. Dengan piawaian masa itu, pada abad ke-XNUMX São Tomé adalah sebuah kota, walaupun tidak ada keraguan bahawa orang-orang Eropah memainkan peranan penting dalam pengembangan sejarah wilayah ini.

Mereka lebih merupakan penyokong aktiviti budaya sebelumnya daripada pemula pembangunan baru. Hari ini, pakar yang mengkaji asal usul dan sejarah seluruh wilayah ini mempercayai hal itu pengaruh di rantau ini hubungan perdagangan awal dengan orang Eropah telah terlalu tinggi. Banyak kajian menunjukkan bahawa jumlah pedagang Asia yang mengimport dan mengeksport bateri dari Teluk Bengal lebih tinggi daripada orang Eropah. Antara bahan mentah paling komersial kami mempunyai sutera dan tekstil lain.

Manusia di Teluk Bengal

Orang Andaman

Terdapat misteri yang menghubungkan Teluk Bengal dengan suku yang telah mengurangkan jumlah penduduknya. Sedikit yang tinggal tetapi bukan kerana mereka telah pupus tetapi kerana kebanyakannya diserap semula oleh penduduk jiran. Ini mengenai sebilangan orang Andaman yang kekal dalam keadaan rapi dan merupakan harta untuk sains. Mereka adalah penduduk asli dari Kepulauan Andaman dan Nicobar di Teluk Bengal. Kini hanya ada sekitar 500-600 yang memelihara budaya mereka secara keseluruhan dan hanya dari mereka hanya lima puluh yang menggunakan bahasa nenek moyang mereka.

Populasi manusia yang masih hidup ini masih hidup dari kotak dan koleksi seperti yang berlaku dengan manusia pada zaman prasejarah, mereka terus memburu ikan dengan busur dan anak panah dari sampan mereka dan mereka tahu seni tembikar dan metalurgi besi. Bahasa mereka tidak mempunyai sistem penomboran sehingga mereka harus menggunakan dua kata yang menunjukkan nombor: satu dan lebih dari satu. Mereka semua bertubuh pendek dan kulitnya lebih gelap daripada penduduk India di sekitarnya.

Misteri orang-orang Andaman ini semakin mendalam tetapi menghilang pada masa yang sama. Terdapat kajian genomik yang besar yang memfokuskan pada kajian fragmen DNA Neanderthal di genomnya. Mereka telah menunjukkan tanda-tanda salib kuno dengan populasi kuno dan tidak diketahui. Semua ini adalah enigma baru yang menarik yang menjadikan populasi ini patut dikaji. Kajian ini menjelaskan persoalan lain mengenai manusia yang sangat penting ini. Dan mereka sangat berbeza dengan populasi Asia Selatan yang lain kerana beberapa penyelidikan telah menyimpulkan bahawa populasi bertubuh pendek dan warna gelap ini adalah hasil migrasi ke luar Asia. Afrika berbeza dan bebas dari yang dibuat oleh seluruh planet ini lebih dari 50.000 tahun yang lalu.

Kajian populasi

Kemudian dalam kajian lain menunjukkan bahawa ini tidak berlaku. Warnanya sama seperti yang kita semua miliki ketika kita meninggalkan Afrika untuk seluruh dunia. Dia juga menjelaskan bahawa perawakannya yang pendek adalah hasil dari a proses pemilihan semula jadi yang intensif seperti yang berlaku dengan spesies pulau lain. Dalam ekosistem dengan kepadatan pokok yang banyak, tidak mudah untuk menjadi begitu tinggi kerana ia lebih rumit dan akhirnya mereka mengalami masalah perlanggaran dengan cabang.

Saya harap dengan maklumat ini anda dapat mengetahui lebih lanjut mengenai Teluk Benggala dan ciri-cirinya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.