Jumlah pemendakan diukur dalam lilin tumbuhan

 

Bathimetri Lautan Hindi

Bathimetri Lautan Hindi

Di Lautan Hindi, jumlahnya Kerpasan berbeza jauh di sepanjang tepinya. Semasa berada di hutan lembap di Sumatera hujan turun dengan lebat, wilayah Afrika Timur yang sudah kering dipengaruhi oleh kemarau. Penyelidik dari Pusat Penyelidikan Keanekaragaman Hayati dan Iklim (BiK-F), Institut Teknologi California (CIT), University of Southern California dan University of Bremen telah memperhatikan bahawa fenomena iklim kitaran bipolar ini telah berlanjutan semasa 10000 tahun yang lalu.

Satu kajian rintis yang diterbitkan beberapa hari yang lalu dalam "Prosiding Akademi Sains Nasional" memberi penerangan mengenai sistem iklim yang corak pemendakannya mempunyai kesan paling besar terhadap iklim global. Oleh itu, kajian ini menarik minat penyelidik iklim.

The kawasan tropika memainkan peranan penting dalam sistem iklim global, antara sebab lain kerana ia adalah asal-usul fenomena iklim ekstrem seperti El Niño dan monsun. Salah satu kawasan terpenting dari jenis ini adalah Indo-Pasifik, di Asia Tenggara kerana merupakan sumber wap air atmosfera terbesar, dan juga sebagai penerima hujan terbesar di bumi. Para penyelidik telah melihat perubahan curah hujan di lepas pantai barat Indonesia selama 24000 tahun yang lalu untuk lebih memahami corak dan dinamika pemendakan tempatan.

Menurut para penyelidik, nampaknya bahawa Dipol Lautan Hindi (Indian Ocean Dipole), telah menjadi ciri berterusan sistem iklim serantau selama 10000 tahun terakhir. Di antara bukti lain, corak hujan yang tidak normal dapat dilihat di pinggir timur dan barat Lautan Hindi, yang berkaitan secara langsung. Dipol pemendakan memanifestasikan dirinya sedemikian rupa sehingga semakin tinggi curah hujan di pantai barat Indonesia, semakin rendah di Afrika Timur dan sebaliknya.

Kajian baru ini, yang difokuskan pada jumlah curah hujan yang rata-rata mengambil masa selama 30 tahun, menunjukkan bahawa pola yang serupa telah dipertahankan selama 10000 tahun terakhir. "Pengamatan semacam ini tentang masa lalu dapat membantu memisahkan ayunan pemendakan semula jadi dari yang disebabkan oleh manusia, yang dianggap sangat penting memandangkan perubahan iklim yang sedang berlangsung" komentar Dr Eva Niedermeyer (BiK-F), pengarah kajian ini .

Niedermeyer dan rakan-rakan penyelidiknya telah bekerja dengan sampel sedimen laut yang diambil di lepas pantai barat Sumatera pada kedalaman 481 meter. Mereka memberi tumpuan lilin yang terdapat di tanaman tanahIni adalah lapisan di permukaan tanaman yang melindungi mereka dari dehidrasi dan serangan mikroba, yang tetap berada di sedimen.

Oleh itu, adalah mungkin untuk membuat perubahan curah hujan yang lalu dengan mengukur komposisi isotop hidrogen yang stabil dalam lilin tumbuhan terestrial, kerana hujan adalah sumber hidrogen utama yang tersimpan dalam bahan tumbuhan. Kaedah ini sekali gus meningkatkan perbandingan pengukuran langsung dengan peluasan temporal yang sangat sedikit untuk jangka masa yang lalu.

Dengan berakhirnya zaman ais terakhir, suhu meningkat dan pencairan lapisan es kutub, yang disertai dengan peningkatan curah hujan di seluruh Indonesia dan di banyak wilayah lain di dunia. Sebaliknya, catatan lilin tumbuhan yang diamati dalam kajian memberitahu kita bahawa jumlah curah hujan yang besar semasa Glacial Maximum Terakhir dan Holosen adalah serupa.

Jumlah hujan yang turun selama 24000 tahun terakhir nampaknya berkaitan dengan tahap paparan Platform Sonda dan khususnya dengan topografi spesifik di pinggir barat wilayah ini, dan tidak hanya untuk membatasi keadaan deglasiasi iklim. Ini tidak seperti yang diharapkan, kerana berdasarkan kajian sebelumnya diasumsikan bahawa seluruh wilayah jauh lebih kering semasa Glacial Maximum terakhir dibandingkan dengan keadaan semasa, Niedermeyer menyimpulkan.

Walaupun kajian ini menunjukkan bahawa perubahan jangka panjang dalam intensiti curah hujan tidak selalu disebabkan oleh manusia, itu tidak semestinya menunjukkan bahawa anomali temporal semasa di negara-negara di sepanjang pinggir Lautan Hindi dan khususnya selalunya tidak dikenakan pengaruh manusia.

Kawasan Samudera Hindia mengalami peningkatan populasi, dan keadaan cuaca buruk di masa depan boleh menyebabkan konflik politik dan sosial. Pengetahuan yang lebih baik mengenai fenomena iklim dan mekanisme tersembunyi yang menjana mereka di kawasan ini akan membantu meningkatkan penyelesaian unjuran iklim dan mencegah konflik jenis ini, menjangkakan kesan iklim.

Maklumat lanjut: Kekeringan memperburuk krisis makanan di SahelIndonesia di ambang kehancuran akibat hujan lebat

Fuentes: Senckenberg


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.