Jenis, pembentukan dan ciri batu

Jenis batu

Hari ini kita akan membincangkan topik geologi. Ianya mengenai jenis batuan yang ada. Sejak planet bumi kita terbentuk, berjuta-juta batu dan mineral telah terbentuk. Bergantung pada asal usul dan jenis latihan mereka, terdapat beberapa jenis. Semua batuan di dunia dapat dikelaskan kepada tiga kumpulan besar: batuan igneus, batuan sedimen dan batuan metamorf.

Sekiranya anda perlu mengetahui semua jenis batuan yang ada, keadaan dan ciri pembentukannya, ini adalah catatan anda 🙂

Batuan enapan

Batuan enapan dan pembentukannya

Kita akan memulakan dengan menerangkan batuan sedimen. Pembentukannya disebabkan oleh pengangkutan dan pemendapan bahan kerana tindakan angin, air dan ais. Mereka juga dapat disimpan secara kimia dari beberapa cecair berair. Lama-kelamaan, bahan-bahan ini berkumpul untuk membentuk batu. Oleh itu, batuan sedimen terdiri daripada banyak bahan.

Sebaliknya, batuan sedimen dibahagikan kepada detrital dan non-detrital

Batuan enapan detrital

Batuan enapan detrital

Ini adalah yang terbentuk dari pemendapan serpihan batuan lain setelah sebelumnya diangkut. Bergantung pada ukuran serpihan batu, mereka dikenal pasti dalam satu cara atau yang lain. Sekiranya dikatakan serpihan lebih besar daripada 2 mm  dan bulat disebut konglomerat. Sebaliknya, jika bersudut, ia disebut jurang.

Sekiranya serpihan yang membentuk batu lebih longgar, ia disebut kerikil. Anda mungkin pernah mendengar batu kerikil. Bila lebih kecil daripada 2mm dan lebih besar daripada 0,6mm, dengan mata kasar atau dengan mikroskop optik, mereka dipanggil batu pasir. Apabila serpihan yang membentuk batu sangat kecil sehingga kita memerlukan mikroskop elektron, ia disebut kelodak dan tanah liat.

Pada masa ini, kerikil digunakan untuk agregat dalam pembinaan dan pembuatan konkrit. Konglomerat dan batu pasir digunakan untuk ketahanan mereka dalam pembinaan. Tanah liat digunakan dalam kehidupan seharian kita dan untuk penggunaan perubatan dan kosmetik. Mereka juga digunakan untuk pembinaan batu bata dan seramik. Sifat kalis air mereka menjadikannya sempurna untuk menyerap produk pencemaran dan penapisan dalam industri. Mereka digunakan sebagai bahan mentah untuk pembinaan lumpur dan dinding adobe dan untuk pembuatan kepingan tembikar tradisional, barang tembikar dan porselin.

Batuan enapan yang tidak merosot

Dolomit batuan sedimen bukan detrital

Batu jenis ini dibentuk oleh pemendakan sebatian kimia tertentu dalam larutan berair. Sebilangan bahan asal organik dapat terkumpul untuk membentuk batuan ini. Salah satu batu yang paling biasa dan terkenal jenis ini adalah batu kapur. Ia terbentuk melalui pemendapan kalsium karbonat atau pengumpulan serpihan rangka karang, ostrakod dan gastropod.

Sangat biasa melihat serpihan fosil di batuan jenis ini. Contoh batu kapur adalah berkapur. Ini adalah batu yang sangat berpori yang memiliki sisa-sisa tumbuhan yang berlimpah dan berasal dari sungai ketika kalsium karbonat mendakan pada tumbuh-tumbuhan.

Contoh lain yang sangat biasa ialah dolomit. Mereka berbeza dengan yang sebelumnya kerana ia mempunyai komposisi kimia dengan kandungan magnesium yang tinggi. Apabila pengumpulan cengkerang organisma yang terbuat dari silika terjadi, batu api terbentuk.

Terdapat juga sejenis batu di dalam yang bukan-detrital panggilan evaporit. Ini terbentuk melalui penyejatan air di persekitaran laut dan di paya atau laguna. Batu yang paling penting dalam kumpulan ini adalah gipsum. Mereka terbentuk melalui pemendakan kalsium sulfat.

Batu kapur digunakan dalam pembuatan simen dan kapur dalam pembinaan. Mereka adalah bahan yang digunakan untuk fasad dan penutup lantai bangunan. Arang batu dan minyak adalah sejenis batuan sedimen bukan detrital panggilan organogenik. Namanya disebabkan oleh fakta bahawa ia berasal dari pengumpulan bahan organik dan sisa-sisanya. Sementara arang batu berasal dari serpihan tumbuhan, minyak dari plankton laut. Mereka mempunyai kepentingan ekonomi yang besar kerana nilai kalori tinggi untuk menghasilkan tenaga melalui pembakaran.

Batu terbakar

Batu terbakar

Ini adalah jenis batu yang kedua. Mereka dihasilkan oleh penyejukan jisim cecair komposisi silikat datang dari dalam Bumi. Jisim lebur berada pada suhu yang sangat tinggi dan padat ketika sampai ke permukaan bumi. Bergantung pada tempat mereka menyejukkan, mereka akan menimbulkan dua jenis batu.

Batuan plutonik

Granit batu menyala

Ini berasal apabila jisim cecair menyejuk di bawah permukaan bumi. Maksudnya, karena tekanan rendah, mineral di dalamnya tumbuh bersama. Ini menyebabkan batuan padat dan tidak berpori terbentuk. Penyejukan jisim cecair sangat perlahan, sehingga kristal boleh menjadi sangat besar.

Salah satu batu yang paling terkenal dari jenis ini adalah granit. Mereka terdiri daripada campuran mineral kuarza, feldspars dan mika.

Batuan gunung berapi

Basalt

Jenis ini terbentuk apabila jisim cecair naik ke luar permukaan Bumi dan menyejuk di sana. Ini adalah batuan yang terbentuk ketika lava dari gunung berapi disejukkan ke suhu dan tekanan yang lebih rendah. Kristal di batuan ini lebih kecil dan mempunyai bahan seperti kaca yang tidak terkristal.

Salah satu yang paling kerap dan senang dikenali mereka adalah basal dan batu apung.

Batuan metamorf

Batu marmar metamorf

Batu-batuan ini dihasilkan dari batuan yang sudah ada yang sudah melalui suhu dan tekanan meningkat oleh proses geologi. Penyesuaian semula batu karang jenis ini menjadikannya mengubah komposisi dan mineralnya. Proses metamorfik ini berlaku dalam keadaan pepejal. Batu itu tidak perlu dicairkan.

Sebilangan besar batuan metamorfik dicirikan oleh penghancuran umum mineralnya yang menjadikan batu itu rata dan dilaminasi. Kesan ini dipanggil foliation.

Batu yang paling kerap diketahui ialah batu tulis, marmar, kuarzit, gneiss, dan skist.

Anda sudah mengetahui dengan lebih baik jenis batuan yang ada dan proses pembentukannya. Sekarang giliran anda untuk pergi ke ladang dan mengenali jenis batu yang anda lihat dan simpulkan proses pembentukan dan komposisi mereka.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Jose Joaquin Adarmes Hernandez kata

    Kajian ini sangat menarik, saya berada di San Sebastian de los Reyes dari Negeri Aragua Venezuela dan terdapat bukit batu kapur dan mineral lain yang penting dalam sistem gua dan jurang keindahan yang hebat kerana saya ingin menyiasat lebih jauh lagi mengenai ciri dan jenis mineral yang ada di gua-gua indah ini.