Heliocentrism

heliosentrisme

Dahulu difikirkan bahawa semua planet berputar di seluruh bumi. Teori ini dikenali sebagai geosentrisme. Kemudian pada abad ke-XNUMX datang Nicolaus Copernicus untuk menyatakan bahawa itu adalah matahari di pusat alam semesta. Ia adalah bahagian tengah di mana planet dan bintang yang lain berputar. Teori ini dikenali sebagai heliosentrisme.

Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda semua yang perlu anda ketahui mengenai heliosentrisme, ciri-cirinya dan perbezaan utama dengan geosentrisme.

Ciri-ciri heliosentrisme

sistem solar

Pada pertengahan abad ke-XNUMX, teori heliosentris atau heliosentrisme yang dikemukakan oleh Nicolaus Copernicus menganggap bahawa matahari adalah pusat alam semesta, dan planet dan bintang berputar di sekelilingnya dan bukannya Bumi, seperti yang telah difikirkan sejak abad ke-XNUMX Masihi .

Sebelum penerbitan dan penyebaran Copernicus's De Revolitionibus Orbium Coelestium (On the Revolutions of the Celestial Orbs, 1543), teori yang paling terkenal dan diterima di Eropah adalah teori ahli astronomi Hellenistik Claudius Ptolemy (abad ke-XNUMX Masihi). Ptolemy menyokong teori Aristoteles bahawa bumi adalah pusat alam semesta dan membuat model untuk menerangkan pergerakan matahari, planet dan bintang yang berlainan di seluruh bumi, yang dinyatakan dalam karyanya Almagest, yang disebarkan oleh orang Arab dan Kristian. Ia disebarkan secara meluas dan hingga abad ke-XNUMX.

Pengarang pertama yang mengemukakan bahawa matahari adalah pusat alam semesta adalah Aristarchus of Samos (270 SM). Dia adalah orang suci di Perpustakaan Alexandria. Dia juga mengira ukuran bumi dan jarak antara bumi dan matahari. .jarak. Tetapi idea ini tidak akan berlaku berbanding idea yang dikembangkan oleh Aristoteles. Bumi diperbaiki, dikelilingi oleh serangkaian sfera di mana matahari, bulan, planet dan bintang lain dimasukkan. Sistem ini kemudiannya disempurnakan oleh Claudius Ptolemy (145 M), orang suci lain dari Perpustakaan Alexandria.

Tetapi kita mesti menunggu hingga abad ke-XNUMX, dan karya imam, ahli matematik dan astronomi Poland, Nicholas Copernicus, sebelum bumi dapat digantikan oleh matahari dan menjadi pusat alam semesta. Teori heliosentrik meletakkan matahari di pusat alam semesta, dan Bumi, planet lain, dan bintang berputar di sekelilingnya. Copernicus juga menganggap bahawa bumi mempunyai tiga jenis gerakan: gerakan mengelilingi matahari, putaran, dan pesongan di sekitar paksinya. Copernicus mendasarkan teorinya pada pembenaran teoritis dan pada siri jadual dan pengiraan untuk meramalkan pergerakan bintang.

Dalam buku yang disebutkan di atas, Copernicus menyatakan yang berikut mengenai heliosentrisme:

"Semua sfera berputar mengelilingi Matahari, yang berada di tengah-tengah dari semuanya [...] pergerakan apa pun yang nampaknya terjadi di sfera bintang tetap sebenarnya bukan disebabkan oleh pergerakan yang terakhir, melainkan pada pergerakan dari bumi ".

Biografi kecil Copernicus

teori heliosentrik

Nicolás Copernicus dilahirkan dalam keluarga kaya yang pekerjaan utamanya adalah perniagaan. Namun, dia menjadi yatim piatu pada usia 10 tahun. Menghadapi kesunyian, bapa saudaranya menjaganya. Pengaruh bapa saudaranya membantu Copernicus mendapatkan perkembangan budaya yang hebat dan juga mendorong rasa ingin tahu orang lain mengenai alam semesta.

Pada tahun 1491 ia memasuki Universiti Krakow di bawah arahan bapa saudaranya. Diyakini bahawa jika Copernicus tidak menjadi yatim piatu, Copernicus tidak lebih dari seorang ahli perniagaan seperti keluarganya. Sudah berada di peringkat yang lebih tinggi di universiti, dia terus pergi ke Bologna untuk menyelesaikan latihannya. Dia mengikuti kursus dalam undang-undang kanon dan mendapat bimbingan dari humanisme Itali. Semua pergerakan budaya pada masa itu mempunyai pengaruh yang menentukan pada inspirasinya untuk mengembangkan teori heliosentris yang membawa kepada revolusi.

Bapa saudaranya meninggal pada tahun 1512. Copernicus terus bekerja di jabatan gerejawi. Itu sudah pada tahun 1507 ketika dia menguraikan eksposisi pertama teori heliosentris. Tidak seperti yang disangka bahawa Bumi adalah pusat Alam Semesta dan bahawa semua planet, termasuk Matahari, berputar di sekitarnya, sebaliknya terdedah. Tetapi karya yang akhirnya membuat teorinya diketahui, On the Revolutions of the Celestial Orbs, diterbitkan pada tahun 1543, tahun yang sama ketika Copernicus meninggal dunia akibat strok.

Heliocentrism dan geocentrism

geosentrisme dan heliosentrisme

Dalam teori ini, diperhatikan bagaimana matahari menjadi pusat sistem suria dan bumi mengorbitnya. Berdasarkan teori heliosentris ini, semua orang yang mempelajari astronomi mula menghasilkan dan mengedarkan sebilangan besar salinan rancangan itu. Oleh kerana teori ini, Nicholas Copernicus dianggap ahli astronomi yang luar biasa. Semua kajian anda mengenai alam semesta mesti berdasarkan teori bahawa planet-planet berputar mengelilingi matahari.

Karya Copernicus telah diperluas untuk menerangkan dan mempertahankan teori heliosentris secara terperinci. Tidak menghairankan, untuk mengekspos teori yang mengubah semua kepercayaan semasa tentang alam semesta, ia mesti dipertahankan dengan bukti yang dapat membantah teori tersebut.

Dalam karya itu, kita dapat melihat bahawa alam semesta mempunyai struktur sfera yang terbatas, di mana semua pergerakan utama berbentuk bulat, kerana ia adalah satu-satunya gerakan yang sesuai untuk sifat cakerawala. Dalam tesisnya, banyak percanggahan dapat dijumpai dengan konsep alam semesta sebelum ini. Walaupun bumi tidak lagi menjadi pusat dan planet-planet tidak lagi berputar di sekitarnya, tidak ada pusat tunggal yang dikongsi oleh semua badan surgawi dalam sistemnya.

Sebaliknya, geosentrisme sebelumnya berlaku. Ini adalah model yang membentuk alam semesta dalam kaitannya dengan kedudukan Bumi. Di antara penyataan asas teori ini kita dapati:

  • Bumi adalah pusat alam semesta. Ini adalah planet-planet lain yang bergerak di atasnya.
  • Bumi adalah planet tetap di angkasa.
  • Ini adalah planet yang unik dan istimewa jika kita membandingkannya dengan sisa cakerawala.. Ini kerana ia tidak bergerak dan mempunyai ciri unik.

Saya harap dengan maklumat ini anda dapat mengetahui lebih lanjut mengenai heliosentrisme dan ciri-cirinya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.