Bagaimana ribut terbentuk

Ribut

Ribut. Perkataan yang luar biasa yang ingin anda dengar setiap akhir musim panas, terutamanya jika hujan rendah. Mereka membawa hujan yang ditunggu-tunggu, tetapi mereka juga dapat menghilangkan cahaya berjam-jam, dengan membawa langit yang mendung.

Walau bagaimanapun, jika keadaan yang betul berlaku, ia dapat menjadi fenomena meteorologi yang berpotensi merosakkan, seperti siklon ekstratropik, yang anginnya dapat bertiup lebih dari 119km / jam. Beritahu kami bagaimana ribut terbentuk.

Bagaimana ribut terbentuk?

Taufan

Ribut, zon tekanan rendah, atau siklon, seperti yang kadang-kadang disebut, terbentuk di Intertropical Convergence Zone (ITCZ), ketika bahagian depan sejuk bersilang dengan yang panas. Dengan berbuat demikian, jisim udara memanas, berputar dan akhirnya terperangkap di dalamnya. Udara panas ini yang terperangkap disebut squall, yang berputar searah jarum jam di Hemisfera Utara, atau berlawanan arah jarum jam di Belahan Selatan.

Mereka dikaitkan dengan angin kuat y ketinggian atmosfera, yang menutupi langit dengan awan.

Jenis ribut

Taufan Katrina

Beberapa jenis ribut dibezakan:

  • Siklon tropika: Dikenal sebagai badai tropis, angin topan dan taufan, mereka adalah siklon yang terbentuk di lautan tropika biasanya. Mereka mempunyai kawasan tekanan rendah di permukaan yang kuat dan tekanan tinggi di tingkat atas atmosfera. Mereka menghasilkan angin 120km / j atau lebih tinggi.
  • Siklon ekstropropikal: terbentuk pada garis lintang lebih besar dari 30º, dan terdiri dari dua atau lebih jisim udara.
  • Siklon subtropika: ia adalah siklon yang terbentuk pada garis lintang dekat dengan khatulistiwa.
  • Siklon kutub: taufan ini berkembang sangat cepat, hanya dalam 24 jam. Ia berdiameter beberapa ratus kilometer dan mempunyai angin kencang, walaupun kurang kuat daripada taufan.
  • Mesosiklon: Ini adalah pusaran udara berdiameter sekitar 2 hingga 10 km yang terbentuk dalam jenis badai yang dikenal sebagai supercells. Apabila awan jatuh, kelajuan putaran di lapisan bawah meningkat, sehingga awan corong terbentuk yang boleh menyebabkan puting beliung.

Ribut adalah fenomena yang sangat menarik, bukan?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Antonio kata

    Halo, saya membaca bahawa "Udara panas ini yang terperangkap disebut squall, yang berputar searah jarum jam di Belahan Utara, atau berlawanan arah jarum jam di Belahan Selatan."
    Sekiranya saya tidak salah, anticyclone di Hemisfera Utara berputar mengikut arah jam.
    Pasti ada sesuatu yang melarikan diri dari saya, tetapi saya tidak jauh dari memahami perkara ini.