Bagaimana lubang hitam terbentuk

bagaimana lubang hitam terbentuk

Salah satu unsur yang paling ditakuti di alam semesta adalah lubang hitam. Dianggarkan bahawa pusat galaksi kita dibentuk oleh lubang hitam yang sangat besar. Ini mengenai satu titik, graviti praktikal tidak terbatas dan ia berusaha untuk "menelan" segala yang ada di jalannya. Sains telah mengkaji bagaimana lubang hitam terbentuk dan apakah kemungkinan mereka semakin besar dan besar

Oleh itu, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberitahu anda bagaimana lubang hitam terbentuk dan apa ciri-cirinya.

ciri-ciri utama

di dalam lubang hitam

Lubang hitam ini tidak lebih dari sisa-sisa bintang kuno yang tidak lagi wujud. Bintang cenderung mempunyai banyak jirim dan zarah, jadi mereka mempunyai banyak graviti. Anda hanya perlu melihat bagaimana matahari mempunyai 8 planet dan bintang-bintang lain yang terus menerus mengelilinginya. Sistem suria wujud kerana graviti matahari. Bumi tertarik kepadanya, tetapi ini tidak bermaksud bahawa kita semakin dekat dan dekat dengan matahari.

Banyak bintang mengakhiri hidup mereka dalam bentuk kerdil putih atau bintang neutron. Lubang hitam adalah tahap akhir evolusi bintang-bintang ini jauh lebih besar daripada matahari. Walaupun orang berpendapat bahawa matahari itu besar, ia masih merupakan bintang sederhana (walaupun kecil jika dibandingkan dengan bintang lain). Itulah sebabnya terdapat bintang 10 dan 15 kali lebih besar daripada cahaya matahari, dan apabila mereka tidak lagi wujud, mereka akan membentuk lubang hitam.

Sekiranya tidak ada daya yang dapat menghentikan tindakan graviti, lubang hitam akan muncul, yang dapat mengecilkan semua ruang dan memampatkannya sehingga isipadu sifar. Pada tahap ini, ketumpatan boleh dikatakan tidak terbatas. Dengan kata lain, jumlah jirim yang boleh dalam jumlah sifar tidak terhad. Oleh itu, daya graviti dari titik hitam itu juga tidak terbatas. Tidak ada yang dapat melarikan diri dari tarikan ini.

Dalam kes ini, cahaya yang dimiliki bintang tidak dapat melepaskan graviti dan terperangkap di orbitnya sendiri. Atas sebab ini, ia disebut lubang hitam, kerana dalam ketumpatan dan graviti tak terhingga ini, cahaya bahkan tidak dapat memancarkan cahaya. Walaupun graviti tidak terbatas hanya pada titik isipadu sifar di mana ruang melipat, lubang hitam ini menarik jirim dan tenaga antara satu sama lain.

Bagaimana lubang hitam terbentuk

bagaimana lubang hitam terbentuk di angkasa

Lubang hitam hanya terdiri daripada bintang yang sangat besar. Apabila kehabisan bahan bakar pada akhir hayat mereka, mereka runtuh dengan cara bencana dan tidak dapat dihentikan, dan ketika mereka runtuh, mereka membentuk sumur di ruang angkasa - lubang hitam. Sekiranya tidak sebesar itu, bahan yang membuatnya dapat menghalangnya daripada runtuh dan membentuk bintang sekarat yang hampir tidak memancarkan cahaya: kerdil putih atau bintang neutron.

Perbezaan antara lubang hitam adalah ukurannya. Bintang adalah bintang yang berjisim sama dengan matahari dan radius puluhan atau ratusan kilometer. Mereka yang berjisim berjuta-juta atau bahkan berbilion kali jisim matahari adalah lubang hitam supermasif di teras galaksi.

Terdapat juga lubang hitam antara, beratus-ratus ribu jisim suria, dan lubang hitam awal yang terbentuk di awal alam semesta, dan jisimnya dapat sangat kecil. Tarik graviti mereka sangat hebat sehingga mereka tidak dapat melepaskan tarikannya. Sekiranya cahaya terpantas di alam semesta kita tidak dapat dimatikan, maka tidak ada yang dapat dimatikan.

Kekuatan lubang hitam

galaksi dan bintang

Walaupun selalu difikirkan bahawa lubang hitam akan menarik semua yang ada di sekitarnya dan menelannya, ini tidak berlaku. Agar planet ini, cahaya dan benda lain dapat ditelan oleh lubang hitam, anda mesti terlalu dekat dengannya untuk tertarik dengan pusat kegiatannya. Sebaik sahaja anda mencapai titik tidak kembali, anda memasuki cakrawala acara, di mana anda tidak dapat melepaskan diri.

Dan setelah kita memasuki cakrawala peristiwa, kita dapat bergerak, kita mesti dapat bergerak lebih cepat daripada cahaya. Ukuran lubang hitam sangat kecil. Lubang hitam, seperti yang terdapat di pusat beberapa galaksi, ia mempunyai radius hingga 3 juta kilometer. Terdapat lebih kurang 4 matahari seperti matahari kita. Sekiranya lubang hitam mempunyai jisim yang sama dengan matahari kita, maka diameternya hanya 3 kilometer. Seperti biasa, ruang-ruang ini boleh menakutkan, tetapi segala yang ada di alam semesta ini memang menakutkan.

Perlu ditekankan bahawa lubang hitam dapat menjebak semua jirim dan ruang-waktu itu sendiri di dalamnya. Bukan hanya dapat menangkap cahaya, tetapi juga pusat dengan pusat graviti yang sedemikian rupa sehingga dapat meningkatkan semua yang kita katakan. Lubang itu sendiri berwarna hitam dan tidak mempunyai ciri. Hingga kini, mereka tidak dapat pulang kerana kesan besar terhadap persekitaran mereka. Mereka juga terkenal dengan tenaga yang luar biasa yang mereka keluarkan.

Itulah sebabnya pendedahan pertama pada lubang hitam adalah kerana penggunaan rangkaian cermin. Radioskop ini dapat mengukur radiasi dari angkasa. Itu tidak mengarahkan kita ke alam semesta seperti teleskop. Untuk mengesan dua lubang hitam secara khusus, fluoroskop telah digunakan. Salah satunya adalah lubang hitam supermasif di tengah galaksi kita.

Evolusi lubang hitam

Kerana mereka kecil dan gelap, kita tidak dapat memerhatikannya secara langsung. Kerana itu, saintis telah lama mengesyaki keberadaannya. Sesuatu yang diketahui wujud tetapi tidak dapat dilihat secara langsung. Untuk melihat lubang hitam anda mesti mengukur jisim kawasan ruang dan mencari kawasan dengan jisim gelap yang banyak.

Terdapat banyak lubang hitam dalam sistem bintang binari. Mereka menarik banyak jisim dari bintang-bintang di sekitar mereka. Apabila menarik kualiti ini, ukurannya bertambah dan menjadi lebih besar. Suatu hari, bintang pendamping dari mana jisim itu berasal akan hilang sepenuhnya.

Seperti yang anda lihat, salah satu perkara yang paling banyak dikaji di alam semesta adalah bagaimana lubang hitam terbentuk. Saya harap dengan maklumat ini anda dapat mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana lubang hitam terbentuk dan apa ciri-cirinya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.