NASA menemui tujuh planet yang dapat menampung kehidupan

Exoplanet ditemui oleh NASA

Imej - NASA

Ia telah berlaku: kemanusiaan, atau lebih khusus lagi, NASA tidak menjumpai lebih daripada tujuh planet berbatu serupa dengan Bumi, yang mungkin bermaksud sebahagian dari mereka mungkin mempunyai air cair dan, siapa tahu, mungkin hidup.

Penemuan ini, tanpa keraguan, adalah salah satu yang paling penting dalam sejarah kita baru-baru ini, kerana sekarang lebih dari sebelumnya kita hampir mengetahui jika kita bersendirian di Alam Semesta atau jika kita benar-benar membagikannya dengan makhluk lain.

Pada hari Rabu, 22 Februari 2017, salah satu teleskop NASA menemui sistem suria dengan tujuh planet berbatu. Bintang di mana mereka mengorbit telah "dibaptiskan" dengan nama TRAPPIST-1, dan planet-planet sebagai b, c, d, e, f, g, h. Bola batuan ini, walaupun mereka tidak dapat melihatnya secara langsung, Para saintis telah menyimpulkan keberadaannya, ukuran dan jisimnya, dengan bagaimana kecerahan bintang berkurang setiap kali salah satu bintang berada di antara ia dan Bumi..

Dalam tiga daripadanya -e, f, g- mungkin ada kehidupan yang dapat dijumpai di zon bintang yang dapat dihuni, yaitu, di mana suhunya cukup untuk ada air cair. Planet b, c, dan d terlalu dekat dengan bintang, jadi mungkin terlalu panas, dan planet h, yang paling jauh, kemungkinan besar terlalu sejuk. Namun, saintis tidak menolak: Michaël Gillon dari NASA mengatakan bahawa »mungkin ada air di mana-mana'.

Ini mungkin planet F menurut NASA

Imej - NASA

Sistem Suria yang menakjubkan ini terletak 40 juta tahun cahaya dari Bumi, di buruj Aquarius, dan adalah planet f calon terbaik untuk menjadi tuan rumah. Ukurannya sangat serupa dengan planet kita dan memerlukan sembilan hari untuk mengelilingi bintangnya. Jadi khayalan tidak melakukan apa-apa selain meroket. Bagaimana rasanya tinggal di sana?

Amaury Triaud, pengarang bersama penyelidikan, dari Cambridge Institute of Astronomy (UK) mengatakan bahawa "berada di sana pada waktu tengah hari seperti di sini ketika matahari terbenam. Ia akan menjadi indah kerana sesekali planet lain akan melewati langit yang akan kelihatan dua kali lebih besar dari bulan». Meski begitu, tahun terestrial akan berlangsung selama sembilan hari, dan ini adalah sistem suria yang dapat kita definisikan sebagai "saku".

Bintang Trappist-1 adalah kerdil ultrasold yang memiliki radius bersamaan dengan 12% Matahari dan suhu permukaan sekitar 2300ºC, berbanding 5500ºC untuk raja bintang kita. Atas sebab ini, suhu permukaan planet f mungkin beberapa darjah lebih rendah daripada yang kita ada di sini (14-15 ° C).

Walaupun semuanya, satu-satunya yang mempunyai jisim yang cukup untuk mengekalkan suasana, yang penting untuk kehidupan.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut, klik di sini.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.