Cincin Saturnus

Cincin Saturnus

Saturnus adalah salah satu planet yang tergolong dalam sistem suria dan berada dalam kumpulan planet gas. Ini menonjol kerana mempunyai cincin dan merupakan salah satu daripada dua planet terbesar dan paling terkenal di sistem suria kita. Ia dapat dilihat dengan mudah dari tanah berkat Cincin Saturnus.

Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda semua yang perlu anda ketahui mengenai cincin Saturnus, bagaimana bentuknya dan bentuknya.

Planet dengan cincin

kepentingan asteroid

Saturnus adalah planet khas. Bagi para saintis, dianggap sebagai salah satu planet yang paling menarik untuk memahami keseluruhan sistem suria. Perlu diperhatikan bahawa ia mempunyai ketumpatan yang jauh lebih rendah daripada air dan terdiri sepenuhnya daripada hidrogen, dengan sejumlah kecil helium dan metana.

Ia tergolong dalam kategori planet gergasi gas dan mempunyai warna yang agak pelik sehingga menjadikannya unik. Ia agak kekuningan, di mana jalur kecil warna lain digabungkan. Banyak orang menyalah anggap Musytari, tetapi mereka tidak mempunyai hubungan. Mereka dibezakan dengan jelas oleh cincin. Para saintis menganggap bahawa cincin mereka terbuat dari air, tetapi cincinnya padat seperti gunung es, gunung es, atau beberapa bola salji, terutama dalam kombinasi dengan jenis debu kimia tertentu.

Bulan

ciri asteroid

Di antara semua ciri menarik yang menjadikan Saturnus sebagai planet yang menarik, kita juga mesti menyoroti bulan yang menyusunnya. Sejauh ini, 18 satelit telah dikenali dan dinamakan oleh ahli fizik pakar di lapangan. Ini memberikan kesesuaian dan fleksibiliti planet ini. Untuk lebih memahami mereka, kami akan menyenaraikan beberapa daripadanya.

Yang paling terkenal adalah yang disebut Hyperion dan Iapetus, yang seluruhnya terdiri dari air di dalam, tetapi sangat kuat sehingga masing-masing diasumsikan beku atau wujud dalam bentuk ais. Saturnus mempunyai satelit dalaman dan luaran. Di antara struktur dalaman, yang paling penting adalah struktur dalaman di mana orbit yang disebut Titans berada. Ini adalah salah satu bulan Saturnus yang terbesar, walaupun dikelilingi oleh kabut oren yang lebat, ia tidak mudah dilihat.

Saturnus mempunyai satelit dalaman dan luaran. Di antara struktur dalaman, yang paling penting adalah struktur dalaman di mana orbit yang disebut Titans berada. Ini adalah salah satu bulan Saturnus yang terbesar, walaupun dikelilingi oleh kabut oren yang lebat, ia tidak mudah dilihat. Satelit Titan adalah salah satu satelit yang pada dasarnya terdiri daripada nitrogen.

Bahagian dalam satelit ini terdiri daripada batuan yang terdiri daripada unsur kimia seperti karbon hidroksida dan metana, yang serupa dengan planet biasa. Kuantiti biasanya sama, paling banyak mereka akan mengatakan, walaupun ukurannya sama.

Cincin Saturnus

cincin saturn planet gas

Sistem cincin Saturnus terdiri terutamanya dari air berais dan batu jatuh dari pelbagai ukuran. Mereka dibahagikan kepada dua kumpulan, dipisahkan oleh "Bahagian Cassini": cincin A (luar) dan cincin B (dalaman), sesuai dengan jaraknya dengan permukaan planet.

Nama bahagian ini berasal dari penemuinya, Giovanni Cassini, seorang astronom Perancis-Itali yang semula jadi yang menemui jarak pemisahan seluas 4.800 kilometer pada tahun 1675. Kumpulan B terdiri daripada ratusan cincin, beberapa di antaranya mempunyai bentuk elips yang menunjukkan perubahan ketumpatan gelombang kerana interaksi graviti antara cincin dan satelit.

Di samping itu, terdapat beberapa struktur gelap yang disebut "radial wedges" yang berputar mengelilingi planet ini dengan kelajuan yang berbeza daripada bahan cincin yang lain (pergerakannya dikendalikan oleh medan magnet planet).

Asal baji radial masih belum diketahui dan boleh muncul dan hilang secara statik. Menurut data yang diperoleh oleh ekspedisi kapal angkasa Cassini pada tahun 2005, ada suasana di sekitar gelanggang, yang terdiri terutamanya dari oksigen molekul. Sehingga 2015, teori tentang bagaimana cincin Saturnus dihasilkan tidak dapat menjelaskan kewujudan zarah-zarah ais kecil.

Saintis Robin Canup menerbitkan teorinya bahawa semasa kelahiran sistem suria, satelit Saturnus (terdiri dari ais dan inti batu) tenggelam ke bumi dan menyebabkan perlanggaran. Akibatnya, serpihan besar dikeluarkan untuk membentuk lingkaran atau cincin dari pelbagai zarah, yang terus bertembung satu sama lain ketika mereka berbaris di orbit planet ini, hingga mereka menghasilkan cincin besar yang diketahui hari ini.

Meneroka cincin Saturnus

Pada tahun 1850, ahli astronomi Edouard Roche mengkaji pengaruh graviti planet pada satelitnya dan mengira bahawa sebarang perkara yang berada di bawah 2,44 kali radius planet tidak dapat bergabung untuk membentuk suatu objek dan jika ia sudah menjadi objek, ia akan pecah. Cincin dalaman Saturnus C ialah 1,28 kali jari-jari dan cincin luar A ialah 2,27 kali radius. Kedua-duanya berada dalam batas Roche, tetapi asal usulnya masih belum dapat ditentukan. Dengan bahan yang dikandungnya, bola yang seukuran dengan bulan dapat terbentuk.

Struktur halus cincin pada mulanya dikaitkan dengan graviti satelit berdekatan dan daya sentrifugal yang dihasilkan oleh putaran Saturnus. Walau bagaimanapun, siasatan Voyager menemui struktur gelap yang tidak dapat dijelaskan dengan cara ini. Struktur ini berputar pada cincin pada kelajuan yang sama dengan magnetosfera planet, sehingga mereka dapat berinteraksi dengan medan magnetnya.

Zarah-zarah yang membentuk cincin Saturnus bervariasi dalam ukuran, dari potongan mikroskopik hingga potongan besar seperti rumah. Lama kelamaan, mereka akan mengumpulkan sisa-sisa komet dan asteroid. Sebilangan besar bahan yang membentuknya adalah ais. Sekiranya mereka sangat tua, mereka akan menjadi hitam kerana pengumpulan habuk. Fakta bahawa mereka cerah menunjukkan bahawa mereka masih muda.

Dalam 2006 kapal angkasa Cassini menemui cincin baru semasa melakukan perjalanan dalam bayang-bayang Saturnus di seberang matahari. Penyembunyian solar memungkinkan untuk mengesan zarah yang tidak kelihatan secara normal. Lingkaran antara F dan G bertepatan dengan orbit Janus dan Epimetheus, dan kedua satelit ini hampir berkongsi orbitnya dan menukarnya secara berkala. Mungkin meteor yang bertembung dengan satelit ini akan menghasilkan zarah pembentuk cincin.

Saya harap dengan maklumat ini anda dapat mengetahui lebih lanjut mengenai cincin Saturnus dan ciri-cirinya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Terhenti kata

    Saya dipenuhi dengan kegembiraan dan pengetahuan baru dengan topik yang relevan dari alam semesta kita yang tidak terhingga ini, semoga anda terus memperkaya kami dengan pengetahuan yang berguna ini.