Komet 12P/Pons-Brooks, salah satu yang terbesar di Alam Semesta

12P Pons-Brooks

El komet 12P/Pons-Brooks Ia mempunyai perbezaan sebagai salah satu komet paling besar yang pernah diperhatikan. Apa yang membezakannya ialah hakikat bahawa bagi kebanyakan kita, ini mungkin peluang sekali dalam seumur hidup untuk menyaksikan kehebatannya. Untuk tidak ketinggalan, tandai 21 April pada kalendar anda, kerana semuanya menunjukkan bahawa ia akan menjadi hari yang paling hampir dengan Matahari.

Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda bagaimana anda boleh melihat komet 12P/Pons-Brooks dan bagaimana ia ditemui.

Komet 12P/Pons-Brooks

komet 12P Pons-Brooks

Badan angkasa yang dikenali sebagai 12P/Pons-Brooks, biasanya dikenali sebagai objek jenis Halley, ialah batu berais yang besar dan berdebu dengan diameter lebih daripada 30 kilometer. Objek-objek ini, yang mengorbit Matahari antara 20 dan 200 tahun, berkongsi klasifikasi yang sama.

Situasi tertentu yang kita bincangkan menimbulkan cabaran yang lebih besar dari segi keterlihatan kerana kitaran orbitnya, yang mengambil masa kira-kira 71,3 tahun untuk disiapkan. Komet ini termasuk dalam kategori cryovolcanic, bermakna apabila suhu dalamannya meningkat, tekanan meningkat dan membebaskan gabungan habuk, gas dan ais melalui letusan. Keterlihatannya akan dihadkan pada bulan Mac dan April di hemisfera utara.

Kecerahan komet 12P/Pons-Brooks Ia semakin meningkat pada masa ini dan dijangka mencapai kecerahan maksimum pada akhir April 2024., berpotensi mencapai magnitud 4 atau lebih tinggi. Akibatnya, ia akan lebih mudah diperhatikan pada masa ini. Bagaimanapun, penglihatannya akan dihadkan kepada hemisfera utara pada bulan Mac dan April, manakala mereka yang berada di hemisfera selatan perlu bersabar sehingga awal Mei untuk melihat kemegahannya.

Badan angkasa yang dikenali sebagai Komet Besar dinamakan sempena dua pemerhati asalnya. Jean-Louis Pons, ahli astronomi Perancis, adalah yang pertama mengesannya pada tahun 1812. Kemudian, selepas jurang 71 tahun, komet Ia muncul semula dan diperhatikan sekali lagi, kali ini oleh ahli astronomi British-Amerika William Robert pada tahun 1883.

layang-layang syaitan

Komet 12P Pons-Brooks

Selepas letupan 2023, figura seperti syaitan muncul, dicirikan oleh penampilannya yang berbentuk tanduk.

Komet yang luas ini, sebagai tambahan kepada tajuk yang ditetapkan, juga diiktiraf sebagai "Diablo" kerana peristiwa penting pada tahun 2023 apabila ia mengalami letusan letupan, mengeluarkan sejumlah besar gas dan habuk yang mengakibatkan peningkatan 100 kali ganda dalam kecerahannya. Letupannya sangat besar sehingga komet itu mengalami ubah bentuk transformatif, dengan mengandaikan struktur berbentuk tanduk yang tersendiri, lantas mendapat nama panggilannya.

Walaupun pakar mengatakan bahawa mengesan komet tanpa bantuan visual akan menjadi satu cabaran, terdapat kemungkinan untuk menyaksikan fenomena ini jika kita berada di kawasan yang mempunyai pencemaran cahaya yang minimum dan keadaan atmosfera yang menggalakkan. Menggunakan teropong asas atau teleskop, kita berpotensi menikmati tontonan ini. Walau bagaimanapun, apabila komet mencapai perihelion, titik paling hampir dengan Matahari dalam orbitnya, ia akan beransur-ansur hilang dari pandangan kita.

Bagaimana komet 12P/Pons-Brooks ditemui

Komet berkala 12P/Pons-Brooks, pada mulanya ditemui oleh ahli astronomi Perancis Jean-Louis Pons pada 21 Julai 1812 dan kemudian ditemui semula oleh William R. Brooks pada tahun 1883, membuat penampilan keempatnya. Komet ini mempunyai tempoh 71,2 tahun, dengan perihelionnya berlaku pada 21 April 2024, pada jarak 0,78 AU dari Matahari. Ia akan menghampiri paling hampir dengan Bumi pada 2 Jun 2024, pada jarak 1,55 .2024 AU. Komet itu dijangka mencapai kecerahan maksimum pada akhir April 4, mungkin mencapai magnitud XNUMX. Walau bagaimanapun, ia hanya akan kelihatan dari hemisfera utara hingga awal April, dan dari hemisfera selatan dari awal Mei. jadi ia hampir tidak kelihatan dan dapat dilihat dengan mata kasar.

Jean-Louis Pons

Jean-Louis Pons

Pada usia 28 tahun, Jean Louis Pons mula bekerja sebagai janitor di Balai Cerap Marseille di Perancis. Anehnya, dia akhirnya naik ke jawatan pengarah Balai Cerap Specola Di Lucca di Itali. Sebagai bukti pencapaian cemerlangnya, beliau menerima Pingat Emas Persatuan Astronomi British dan Hadiah Lalande yang dihormati dari Akademi Sains Perancis. Tanpa ragu-ragu, dia memegang gelaran yang dihormati sebagai penemu komet visual paling prolifik dalam sejarah, setelah menemui 37 komet yang mengejutkan.

Pada 21 Julai 1812, dari Marseille, seorang ahli astronomi bernama Pons-Brooks membuat penemuan penting: komet 12P/Pons-Brooks. Komet ini terletak di buruj El Lince, seperti yang ditunjukkan oleh Pons-Brooks sendiri. Dia pada mulanya menyifatkan ia sebagai objek kecil, kelihatan samar-samar, tidak berekor dan tidak kelihatan dengan mata kasar. Walau bagaimanapun, dalam beberapa hari ia dapat dilihat tanpa bantuan teleskop. Menjelang akhir Ogos, ekor sepanjang 2 darjah telah terbentuk, dan menjelang pertengahan September kecerahannya telah meningkat kepada magnitud 4.

Selepas penampilan awalnya, terdapat beberapa percubaan untuk mengira trajektori jasad angkasa ini, yang semuanya menunjukkan pengelasannya sebagai komet berkala. Akhirnya, Johann Encke secara konklusif menentukan tempoh orbitnya ialah 70,7 tahun, meramalkan kepulangannya pada tahun 1883. Walau bagaimanapun, pencarian mereka untuk mengesannya sekali lagi terbukti tidak membuahkan hasil sehingga September tahun itu apabila ia ditemui semula secara kebetulan oleh William Robert Brooks, seorang ahli astronomi amatur Amerika dari Phelps, New York. Penemuan peluang ini mendorong Brooks ke jawatan pengarah Balai Cerap Smith dan memberikannya banyak pujian dan penghormatan. Hubungan dengan Pons tidak berakhir di sana, kerana Brooks menjadi penemu visual kedua paling prolifik bagi komet, dengan kiraan yang mengagumkan sebanyak 26 komet untuk kreditnya.

Pada tahun 1883, Komet 12P/Pons-Brooks mengekalkan kehadirannya sebagai nebulositi padat tanpa ekor. Bagaimanapun, pada 23 September, satu perubahan yang mendadak dan luar biasa berlaku. Komet itu mengalami kejadian yang tidak pernah berlaku sebelum ini, biasanya dikenali sebagai "ledakan" atau "letupan", yang mengakibatkan penampilannya menyerupai bintang dengan magnitud 7 atau 8. Selepas itu, koma itu muncul semula, disertai dengan pembentukan sebuah bintang kecil. ekor Apabila masa berlalu, kilauan komet terus meningkat, akhirnya mencapai magnitud 3 pada Januari 1884. Khususnya, letupan kecerahan tambahan telah diperhatikan, lebih kurang 1 magnitud lebih besar, kedua-duanya pada hari pertama dan pada kesembilan belas bulan itu. Secara beransur-ansur, kecerahan komet berkurangan dan kali terakhir diperhatikan pada bulan Jun dengan magnitud 9,5.

Saya berharap dengan maklumat ini anda boleh mengetahui lebih lanjut tentang komet 12P/Pons-Brooks dan cara melihatnya.


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.