Suhu global akan meningkat 3-4 derajat pada tahun 2050

lebih banyak suhu

Perjanjian Paris bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari semua negara anggota untuk melawan perubahan iklim. Untuk ini, Anda harus hindari peningkatan suhu rata-rata planet di atas 2 ° C.

Tim peneliti dari Department of Applied Economics and the Energy, Economics and Systems Dynamics Group dari University of Valladolid (UVa) (Spanyol) telah menganalisis proposal dari 188 negara pada Paris Climate Conference (COP21) yang terakhir. , tentang pengurangan emisi gas rumah kaca. Mau tahu hasil investigasi ini dan skenario yang menanti kita?

Tujuan Perjanjian Paris

persetujuan paris

Para peneliti yang telah menganalisis proposal pengurangan emisi telah memperingatkan bahwa, dalam skenario paling optimis di mana semua proposal terpenuhi, suhu akan naik antara 3 dan 4 derajat pada tahun 2050. Dengan kata lain, upaya Perjanjian Paris, seperti yang terjadi saat ini, tidak cukup untuk menghentikan perubahan iklim dan perubahan yang tidak dapat diubah pada ekosistem planet ini.

Bagi komunitas ilmiah, kenaikan dua derajat pada suhu rata-rata global merupakan penghalang pasti terhadap perubahan paling drastis yang dapat terjadi. Meningkatnya suhu tidak mengikuti pola linier, tetapi eksponensial dan dari titik tertentu, beberapa mekanisme akan diaktifkan yang akan memicu peningkatan ini lebih tinggi lagi. Kali ini bisa jadi ketika es di Kutub Utara akhirnya mencair, Albedo bumi akan berubah, dan lautan akan menyerap lebih banyak panas, menyebabkan suhu naik lebih cepat.

Agar tidak mencapai peningkatan suhu rata-rata sehingga menyebabkan perubahan yang tidak dapat diubah di planet ini, semua negara disajikan Kontribusi Yang Diantisipasi Ditentukan Secara Nasional. Ini adalah berbagai rencana aksi yang menetapkan jumlah emisi gas yang akan dikurangi setiap negara dan kebijakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut.

“Perjanjian Paris menyerahkan segalanya di tangan proposal yang dibuat oleh masing-masing negara. Ini berasal dari model tata kelola iklim multilateral, seperti dulu Protokol Kyoto, kepada yang berdasarkan unilateralisme dan kesukarelaan, karena setiap negara memiliki kewajiban untuk membuat proposal tetapi tidak untuk memenuhinya, juga tidak ada badan eksternal yang bertugas untuk mengontrol kepatuhannya, ”kata Jaime Nieto, peneliti di UVa.

Analisis proposal menurut negara

pengurangan emisi

Tim peneliti telah menganalisis proposal pengurangan emisi negara dari sudut pandang politik dan pembiayaan. Dengan cara ini mereka bisa mengukur variasi emisi secara global yang akan memerlukan penerapan proposal ini dan kontribusinya untuk memerangi perubahan iklim.

Setelah proposal dianalisis, disimpulkan bahwa, jika semuanya terpenuhi (meskipun tidak mengikat), suhu rata-rata global akan meningkat antara 3 dan 4 derajat, peningkatan yang hampir dua kali lipat dari tujuan awal dua derajat yang dianggap "aman".

Di sisi lain, dalam Perjanjian Paris, proposal yang hampir tidak transparan, tidak memperhitungkan dampak pertumbuhan ekonomi negara-negara tersebut. Para peneliti telah menghitung emisi aktual yang akan dimiliki setiap negara pada tahun 2030, karena Perjanjian ini menetapkan cakrawala untuk tahun ini. Setiap negara akan mengeluarkan rata-rata 37,8% lebih banyak dari pada periode 2005-2015. China, saat ini merupakan penghasil GRK utama dan India, yang menempati urutan kelima, mereka akan bertanggung jawab atas hampir 20% emisi ini.

“Model dinamika sistem memungkinkan kami untuk menganalisis apa yang akan terjadi di masa depan dalam kaitannya dengan tren dan menilai skenario yang berbeda sesuai dengan kebijakan yang dikembangkan. Bagi kami, sangatlah penting untuk menganalisis kesepakatan paling penting yang pernah ada dalam hal transisi ke ekonomi rendah karbon dalam beberapa tahun terakhir, Perjanjian Paris, ”simpul Nieto.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.