Setelah kemenangan Trump, China dapat memimpin Perjanjian Paris

marrakesh-cop22-2016

Seperti yang kita semua tahu, Donald Trump dia telah terpilih sebagai presiden Amerika Serikat. Kabar buruk bagi lingkungan adalah bahwa perubahan iklim Trump tidak ada, oleh karena itu, ia bermaksud untuk mengeluarkan AS dari Perjanjian Paris.

Amerika Serikat adalah negara kedua yang melepaskan emisi gas rumah kaca terbanyak ke atmosfer. Kedatangan Donald Trump ke kursi kepresidenan telah menyebabkan pingsan KTT iklim (COP22) di Marakesh. Namun, sebagian besar negara telah menegaskan kembali dukungan mereka dalam perang melawan perubahan iklim. Sekarang Cina, negara yang membuang emisi gas rumah kaca paling banyak ke atmosfer, bersedia untuk memperjuangkan kesepakatan iklim.

China bermaksud untuk melanjutkan idenya untuk melakukan transisi energi ke ekonomi rendah karbon. Polusi udara di China merupakan masalah yang sangat serius bagi warganya. Konsentrasi polutan atmosfer yang tinggi dari industri batu bara membuat banyak warga tidak dapat keluar rumah tanpa masker. Selain itu, banyak orang yang menderita dan meninggal akibat penyakit pernapasan.

Seorang anggota delegasi Tiongkok menyatakan bahwa transisi energi yang sedang dialami Tiongkok gerakan yang tak terhentikan dan karena ada pemerintahan baru di Amerika Serikat, mereka tidak akan berhenti. Keputusannya tegas dan meskipun presiden AS tidak percaya atau ingin berpartisipasi dalam perang melawan perubahan iklim, China tidak akan mundur. Upaya komunitas Tionghoa akan terus berkembang.

Kemenangan Trump dalam pemilu telah menjadi tongkat besar untuk KTT iklim yang diadakan di Marakesh sekitar 200 negara mereka menyetujui aturan yang harus diikuti Perjanjian Paris yang baru-baru ini berlaku. Itu diingat dengan keprihatinan bahwa, di masa lalu, kepergian George Bush Protokol Kyoto mendorong negara-negara maju lainnya untuk tidak melanjutkan kesepakatan iklim. Mereka khawatir niat Trump akan memiliki efek yang sama.

Presiden baru Amerika Serikat dan perubahan iklim

Donald Trump telah menyatakan dalam beberapa kesempatan, baik dalam pencalonannya dan sekarang dalam kepresidenannya, perubahan iklim itu Ini adalah tipuan yang diciptakan oleh orang Cina untuk meningkatkan daya saing mereka. Dalam pencalonannya, dia berjanji, jika menjadi presiden, dia akan membatalkan ratifikasi Perjanjian Paris dan menarik dana dari semua program dan kegiatan PBB yang terkait dengan perubahan iklim.

Dia telah mengumumkan bahwa, di antara sepuluh tindakan pertamanya setelah mencapai Gedung Putih, salah satunya adalah batalkan pembayaran hingga program yang terkait dengan perubahan iklim. Ini merupakan masalah serius bagi iklim, mengingat AS adalah negara kedua yang bertanggung jawab atas emisi global. Ini juga akan sangat negatif bagi negara-negara berkembang yang ingin berkontribusi pada Perjanjian Paris, sambil mengembangkan teknologi tanpa merusak iklim. Ini karena Amerika Serikat bersama dengan UE adalah salah satu donor terbesar dalam pendanaan iklim. Dalam anggaran pembiayaan dijelaskan sekitar $ 3.000 miliar berkomitmen hingga 2020. Sejauh ini, Obama hanya membayar 500 juta euro dari total.

Donald-truf

Semua negara yang telah meratifikasi Perjanjian Paris sedang menunggu untuk melihat apakah Trump akhirnya membuat keputusan untuk menarik dana atau mengubah cara dia mengelola badan legislatifnya. Maksud dari semua negara adalah agar upaya dan kebijakan yang diambil harus ada dampak global dan menjadi contoh bagi negara-negara yang belum meratifikasinya.

Presiden COP22, Salahedin Mezuar, telah membuat klaim berikut:

"Perjanjian Paris tidak akan berhenti bekerja karena salah satu pihak pergi, negara-negara lainnya berada di sini untuk memastikan bahwa perjanjian itu akan bergerak maju dan kami yakin bahwa warga AS berkomitmen penuh untuk memerangi masalah terbesar ini. yang dihadapi umat manusia "


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.