Perubahan iklim akan meningkatkan intensitas badai

badai

Seperti yang telah kita diskusikan dalam banyak kesempatan, perubahan iklim meningkatkan frekuensi dan intensitas kejadian cuaca ekstrim seperti kekeringan, banjir dan angin topan.

Di awal bulan, Badai Irma melanda Karibia dan menyebabkan kerusakan parah. Badai terus berlanjut energi yang dilepaskan dari lautan. Oleh karena itu, dengan peningkatan suhu yang disebabkan oleh perubahan iklim, para ilmuwan percaya bahwa mereka akan semakin meningkat intensitasnya, namun mereka tidak akan melakukannya dalam frekuensi. Seberapa kuat badai itu?

Badai meningkat

Dengan tidak adanya data satelit skala planet sebelum tahun 1970, tidak mungkin untuk mengetahui bagaimana aktivitas siklon berevolusi di abad ke-XNUMX. Sebelum pemasangan pelacakan satelit penuh, bahkan topan yang sangat kuat dapat luput dari perhatian jika mereka tidak mendarat, misalnya. Oleh karena itu kehati-hatian para ilmuwan.

Tidak seperti data curah hujan dan lain sebagainya, badai perlu diamati dari luar angkasa melalui satelit dan dipantau. Setelah penelitian dilakukan sejak tahun 1970, terjadi peningkatan frekuensi siklon selama 20 tahun, tidak seperti antara tahun 1970 dan 1995.

Intensitas badai yang lebih tinggi

konsekuensi dari badai

Sulit untuk memprediksi apakah jumlah siklon yang terjadi di planet kita disebabkan oleh variabilitas alam atau perubahan iklim, mengingat terbatasnya data yang ada saat ini. Di Pacific Northwest ada sedikit penurunan aktivitas siklon antara 1980 dan 2010.

Namun, model komputer yang bekerja untuk mensimulasikan iklim yang akan terjadi pada abad ini, mengungkapkan kemungkinan peningkatan intensitas badai, dengan intensitas angin dan hujan yang lebih besar, dan kemungkinan penurunan frekuensinya di planet ini.

“Topan dengan intensitas lebih besar adalah salah satu konsekuensi yang diharapkan dari perubahan iklim. Semakin tinggi suhu air dan tingkat kelembapan, semakin besar intensitas siklon. Namun, kedua elemen ini lebih intens karena peningkatan efek rumah kaca ”, Valérie Masson-Delmotte, anggota GIEC, kelompok referensi global untuk iklim, menjelaskan.

Ada 7% lebih banyak kelembaban di atmosfer untuk setiap derajat biarkan planet ini memanas. Oleh karena itu kita harus mewaspadai intensitas badai berikutnya.

 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.