Perubahan iklim akan membuat rantai makanan menjadi kurang efisien

pengasaman laut yang disebabkan oleh perubahan iklim

Perubahan iklim memiliki efek yang menghancurkan keanekaragaman hayati, hutan, manusia dan, secara umum, sumber daya alam. Hal ini dapat mempengaruhi secara langsung menghabiskan atau merusak sumber daya atau secara tidak langsung melalui rantai makanan.

Dalam hal ini, kita akan membicarakannya efek perubahan iklim pada rantai makanan. Bagaimana perubahan iklim mempengaruhi rantai makanan dan kita?

Pelajari tentang rantai makanan

rantai trofik laut yang dipengaruhi oleh perubahan iklim

Penelitian telah dilakukan di Universitas Adelaide yang menemukan bahwa perubahan iklim menurunkan efisiensi rantai makanan karena hewan menurunkan kemampuannya untuk memanfaatkan sumber daya. Penelitian telah menekankan bahwa peningkatan CO2 bertanggung jawab atas pengasaman dan peningkatan inilah yang akan meningkatkan produksi di berbagai bagian rantai.

Selain penemuan ini, juga telah ditentukan bahwa kenaikan suhu air akan membatalkan produksi di bagian lain dari rantai makanan. Hal ini disebabkan stres yang diderita fauna laut. Itulah sebabnya sedikit demi sedikit masalah akan terjadi pada rantai makanan yang akan menyebabkan kehancurannya.

Putusnya rantai makanan ini dapat berakibat serius bagi ekosistem laut, karena di masa depan laut akan lebih sedikit menyediakan ikan baik untuk konsumsi manusia maupun untuk hewan laut yang berada di bagian rantai tertinggi.

Mereka yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim

rantai makanan

Untuk melihat pengaruh perubahan iklim terhadap rantai makanan, penelitian tersebut menciptakan kembali rantai makanan yang ideal, mulai dari tanaman yang membutuhkan cahaya dan nutrisi untuk tumbuh, invertebrata kecil dan beberapa ikan predator. Dalam simulasi, rantai makanan ini dihadapkan pada tingkat keasaman dan pemanasan yang serupa dengan yang diperkirakan di akhir abad ini. Hasilnya adalah konsentrasi karbondioksida yang tinggi mendorong pertumbuhan tanaman. Semakin banyak tumbuhan, semakin kecil invertebrata dan semakin banyak invertebrata, ikan dapat tumbuh lebih cepat.

Namun, kenaikan suhu air yang konstan menyebabkan ikan adalah pemakan yang kurang efisien sehingga mereka tidak dapat memanfaatkan energi ekstra yang dihasilkan oleh tumbuhan. Itulah sebabnya ikan lebih lapar dan saat suhu meningkat mereka mulai membinasakan mangsanya.

 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.