Mengapa gunung berapi meletus?

mengapa gunung berapi meletus dan berbahaya

Gunung berapi dan letusan telah menjadi sesuatu yang ditakuti manusia sepanjang hidup mereka. Biasanya sangat merusak dan, tergantung pada jenis letusannya, dapat menghancurkan seluruh kota. Ada banyak orang yang bertanya-tanya mengapa gunung berapi meletus.

Untuk alasan ini, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda mengapa gunung berapi meletus, apa karakteristiknya, dan bahaya letusan ini.

komposisi gunung berapi

aliran lava

Meskipun tampak damai di permukaan, bagian dalam gunung berapi itu benar-benar neraka. Celahnya begitu penuh dengan magma panas sehingga membakar semua yang dilaluinya dan mengandung gas beracun yang berpotensi terlarut di dalamnya.

Kami menyebut lava yang ditemukan di kedalaman gunung berapi sebagai magma.. Ini disebut lava ketika keluar. Pada bagian selanjutnya, kami akan menjelaskan secara rinci apa yang terbuat dari lava dan jenis lava apa yang ada.

Selain itu, lava terdiri dari mineral jenis silikat yang meletus dari gunung berapi pada suhu antara 900 dan 1000 C. Tergantung pada kandungan silikanya (SiO2), kita dapat menemukan dua jenis lava:

  • Lava cair: Ini memiliki kandungan silika yang rendah. Jenis lava ini kurang kental dan mengalir dengan cepat.
  • Lava asam: Mereka kaya akan silika. Mereka memiliki viskositas tinggi dan mengalir perlahan.

Selain silika, lava juga mengandung gas terlarut. Ini terutama uap air dan, pada tingkat lebih rendah, karbon dioksida (CO2), sulfur dioksida (SO2), hidrogen sulfida (H2S), karbon monoksida (CO), asam klorida (HCl), helium (He), dan hidrogen ( H).

Namun, Anda harus menyadari bahwa komposisi kimia lava dapat bervariasi tergantung pada jenis magma dan aktivitas gunung berapi, dan sekali lagi, berbagai jenis lava dapat menyebabkan letusan yang sangat berbeda, seperti yang kami jelaskan di bawah ini.

Mengapa gunung berapi meletus?

kimia gunung berapi

Tidak terlihat oleh mata manusia, magma terakumulasi di dalam gunung berapi. Seperti api yang menghancurkan, itu melelehkan bebatuan di sekitarnya. Ketika magma yang cukup menumpuk, ia mulai mencari jalan keluar dan mulai bergerak ke permukaan.

Ketika magma naik ke daerah tertinggi gunung berapi, menghancurkan batu dan menciptakan tekanan berlebih yang merusak tanah. Gas terlarut dalam magma dilepaskan karena retakan pada batuan. Ini termasuk: uap air (H2O), karbon dioksida (CO2), sulfur dioksida (SO2), dan asam klorida (HCl).

Jenis-jenis letusan gunung berapi

Jenis letusan tergantung pada bentuk dan ukuran gunung berapi, serta proporsi relatif gas, cairan (lava) dan padatan yang dilepaskan. Ini adalah jenis ruam yang ada dan karakteristiknya:

Letusan Hawaii

Mereka adalah karakteristik dari magma cair dengan komposisi dasar (terutama basaltik) dan khas dari beberapa pulau samudera seperti Kepulauan Hawaii, dari mana mereka mendapatkan namanya.

Mereka adalah letusan lava yang sangat cair dan sedikit gas, sehingga tidak mudah pecah. Rumah-rumah gunung berapi biasanya landai dan berbentuk perisai. Magma naik dengan cepat dan alirannya terjadi sebentar-sebentar.

Bahaya yang ditimbulkan oleh jenis letusan ini adalah dapat menempuh jarak beberapa kilometer dan menyebabkan kebakaran serta merusak infrastruktur yang mereka hadapi.

Letusan strombolian

Magma biasanya basaltik dan cair, naik umumnya perlahan dan bercampur dengan gelembung gas besar setinggi 10 meter. Mereka mampu menghasilkan ledakan periodik.

Mereka umumnya tidak menghasilkan gumpalan konvektif, dan puing-puing piroklastik, yang menggambarkan lintasan balistik, didistribusikan di lingkungan selama beberapa kilometer di sekitar pipa. Mereka biasanya tidak terlalu ganas, sehingga bahayanya rendah, dan mereka mampu menghasilkan kerucut lava. Letusan ini terjadi di gunung berapi Kepulauan Aeolian (Italia) dan Vestmannaeyjar (Islandia).

Letusan gunung berapi

Ini adalah letusan eksplosif sedang yang disebabkan oleh terbukanya saluran vulkanik yang terhalang oleh lava. Ledakan terjadi setiap beberapa menit atau jam. Mereka umum di gunung berapi yang memuntahkan magma dengan komposisi sedang.

Ketinggian kolom tidak boleh melebihi 10 kilometer. Mereka biasanya ruam berisiko rendah.

Letusan Plinian

Mereka adalah letusan kaya gas yang, ketika dilarutkan dalam magma, menyebabkan disintegrasi menjadi piroklast (batu apung dan abu). Campuran produk ini meninggalkan mulut dengan tingkat kenaikan yang tinggi.

Ruam ini meletus terus, baik dalam jumlah maupun kecepatan. Mereka termasuk magma silika yang sangat kental. Misalnya letusan Gunung Vesuvius pada tahun 79 M.

Mereka berisiko tinggi karena kolom letusan berlipat ganda dan mencapai ketinggian yang sangat tinggi (bahkan di stratosfer) dan menyebabkan kejatuhan abu yang signifikan yang mempengaruhi radius aktif yang sangat besar (ribuan kilometer persegi).

Letusan Surtseyan

Mereka adalah letusan eksplosif magma yang berinteraksi dengan sejumlah besar air laut. Letusan ini menciptakan pulau-pulau baru, seperti letusan Gunung Sulzi di Islandia selatan, yang membentuk pulau baru pada tahun 1963.

Aktivitas erupsi ini dicirikan oleh ledakan langsung, yang menghasilkan awan besar uap putih dan awan hitam piroklastik basaltik.

Letusan hidrovolkanik

Selain letusan gunung berapi dan plinian yang telah disebutkan (di mana intervensi air tampaknya dikonfirmasi), ada sifat-sifat lain yang sepenuhnya terendam (yaitu, mereka memiliki sedikit kontribusi bahan beku) yang disebabkan oleh kenaikan magma.

Mereka adalah ledakan uap yang dibuat di batu di atas sumber panas magma, dengan efek yang menghancurkan karena deflagrasi dan aliran lumpur.

Berapa lama letusan gunung berapi bisa berlangsung?

Seperti yang telah kita lihat hari ini, sulit untuk memprediksi bagaimana gunung berapi akan berperilaku. Namun, untuk membuat prediksi mereka seakurat mungkin, ahli vulkanologi memantau emisi karbon dioksida dan sulfur dioksida.

Gempa bumi juga dapat menunjukkan bahwa magma naik melalui kerak bumi.. Dengan mempelajari sinyal-sinyal ini, para ilmuwan dapat mengetahui bahwa aktivitas gunung berapi sedang berlangsung.

Adapun durasi letusan, itu tergantung pada jumlah magma yang dikandungnya, yang sulit diketahui karena kantong material magma mungkin memberi makan kembali material yang naik dari lapisan bawah planet ini. Satu-satunya sumber daya yang tersisa bagi para ahli untuk memprediksi durasi letusan adalah mempelajari catatan geologis dan letusan sebelumnya.

Apa yang terjadi ketika lava dari gunung berapi mencapai laut?

mengapa gunung berapi meletus

Senyawa yang berbeda larut dalam air laut, termasuk natrium klorida (NaCl) dan magnesium klorida (MgCl2). Juga perlu diingat bahwa suhunya sekitar 20 C.

Jadi ketika lahar bertemu dengan air asin, serangkaian reaksi kimia terjadi dengan konsekuensi yang menghancurkan. Tidak hanya awan besar gas yang dihasilkan, terutama asam klorida (HCl) dan uap air (H2O). Selanjutnya, kejutan termal menyebabkan vitrifikasi dip casting. Dengan memadat begitu cepat, ledakan bisa terjadi.

Selain itu, gas-gas tersebut di atas dapat berbahaya bagi manusia. Efek yang paling umum adalah iritasi pada kulit, mata dan saluran pernapasan.

Pada akhirnya gunung berapi adalah bagian dari lanskap terestrial, dan kita harus belajar untuk hidup bersama mereka, apakah kita suka atau tidak. Oleh karena itu, perlu untuk memaksimalkan pengumpulan pengetahuan tentang komposisi gunung berapi dan reaksi kimia yang terjadi selama letusan gunung berapi.

Dalam pengertian ini, pengetahuan ilmiah dan perkembangan teknologi adalah sekutu kita. Kita harus menggunakan informasi yang mereka berikan kepada kita untuk mendeteksi bagaimana dan mengapa gunung berapi meletus dan menghindari bahaya yang ditimbulkannya sebanyak mungkin.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.