China dan Eropa menjadi ujung tombak Perjanjian Paris

Perang melawan perubahan iklim dan Perjanjian Paris

Sejak Donald Trump terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat, perang melawan perubahan iklim telah berakhir untuk negara Anda. Menurut Donald Trump, perubahan iklim adalah ciptaan orang China untuk mendapatkan daya saing dan itulah mengapa jelas bahwa AS tidak akan lagi memimpin Perjanjian Paris.

Trump telah menutup semua perencanaan lingkungan yang dibuat bersama oleh Barack Obama dan Pemerintah China, memimpin negosiasi untuk menutup Perjanjian Paris pada 2015. Namun, meskipun Trump tidak membantu memerangi perubahan iklim, China dan Eropa bersedia terus maju untuk memimpin pertempuran.

Program lingkungan dibatalkan oleh Trump

truf dan perjanjian paris

Program-program yang ada sebelum pemerintahan Trump membatalkannya berusaha memungkinkan AS memenuhi tujuan yang ditetapkan ketika Perjanjian Paris ditandatangani. Diantara tujuan tersebut adalah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca antara 26% dan 28% pada tahun 2025 dibandingkan dengan tahun 2005. Komisaris Eropa untuk Tindakan Iklim, Miguel Arias Cañete, telah menyadari bahwa, dengan perintah eksekutif Trump, AS dibiarkan tanpa "alat utama" untuk memenuhi tujuan tersebut.

Dalam perang melawan perubahan iklim kita tidak dapat lagi mengandalkan dukungan dari Amerika Serikat, namun China dan Eropa akan terus melihat ke depan. Baik China maupun Eropa tidak akan mengubah tekad, tujuan, dan kebijakan mereka tentang perubahan iklim, tetapi akan melanjutkan upaya terencana untuk meningkatkan kualitas iklim.

Upaya China dan Eropa

Sejak 2013, Brussel dan Beijing telah menghentikan dialog tentang energi dan perubahan iklim yang kini telah mereka aktifkan kembali untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris. Dialog ini bertujuan untuk meningkatkan kerjasama dalam jaringan transportasi energi, meningkatkan inovasi teknologi, energi terbarukan dan efisiensi energi. Menurut Cañete,  perubahan iklim akan memainkan peran kunci pada pertemuan puncak tahunan antara UE dan China yang akan diadakan pada bulan Juni di Brussels.

China dan UE juga menetapkan target untuk pemotongan dalam Perjanjian Paris, seperti halnya hampir 200 negara penandatangan. Pengurangan emisi gas rumah kaca akan diterapkan mulai 2020 dan akan bersifat sukarela. Artinya, setiap negara bagian menetapkan tujuannya sendiri-sendiri. Kontribusi China dalam pengurangan emisi sangat kecil jika kita membandingkannya dengan upaya yang diupayakan oleh Uni Eropa. Argumen Beijing, mereka bukan termasuk kelompok negara Barat yang memicu masalah perubahan iklim setelah puluhan tahun mengusir CO.2. Komitmen yang dimiliki orang Cina adalah untuk dapat mencapai puncak emisi maksimum pada tahun 2030 dan dari situ mulai dikurangi.

Menurut para ahli, puncak emisi maksimum China akan tiba sebelum 2030 karena penggunaan batu bara semakin ditinggalkan dan energi terbarukan sedang ditingkatkan.

Komitmen Uni Eropa

Uni Eropa dan China akan mempelopori Perjanjian Paris

Uni Eropa memiliki tujuan iklim tertinggi dari semua upaya internasional sejak AS meninggalkan Protokol Kyoto pada tahun 2001. Tujuan Eropa mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 40% pada tahun 2030 dari tingkat tahun 1990. Meskipun di dalam UE terdapat ketegangan sekarang karena distribusi antara negara-negara dari upaya dan instrumen untuk mencapai tujuan global sedang dinegosiasikan. Swedia, Jerman dan Prancis, menurut laporan Pengawasan Pasar Karbon baru-baru ini, mendorong pengembangan kebijakan iklim yang ambisius. Sedangkan blok lainnya, yang kepalanya terlihat Polandia, berderet ke arah berlawanan.

Antara China, AS dan Eropa mengakumulasi setengah dari emisi gas rumah kaca seluruh planet. Itulah mengapa tanpa usaha dan bantuan dari Amerika Serikat, sekitar 15% emisi global akan terus dilepaskan Dan dengan ini, akan cukup sulit untuk memenuhi tujuan Paris: mengurangi gas rumah kaca sehingga kenaikan suhu di akhir abad tidak melebihi 2 derajat dibandingkan dengan tingkat pra-industri.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.