Heliosentrisme

heliosentrisme

Dahulu ada anggapan bahwa semua planet berputar mengelilingi bumi. Teori ini dikenal sebagai geosentrisme. Kemudian pada abad ke-XNUMX datang Nicolaus Copernicus untuk mendalilkan bahwa itu adalah matahari di pusat alam semesta. Itu adalah bagian tengah di mana sisa planet dan bintang berputar. Teori ini dikenal sebagai heliosentrisme.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang heliosentrisme, karakteristiknya, dan perbedaan utama dengan geosentrisme.

Karakteristik heliosentrismecent

tata surya

Pada pertengahan abad ke-XNUMX, teori heliosentris atau heliosentrisme yang dikemukakan oleh Nicolaus Copernicus berasumsi bahwa matahari adalah pusat alam semesta, dan planet-planet serta bintang-bintang berputar mengelilinginya, bukan Bumi, seperti yang diperkirakan sejak abad ke-XNUMX M.

Sebelum publikasi dan penyebaran Copernicus's De Revolitionibus Orbium Coelestium (On the Revolutions of the Celestial Orbs, 1543), teori yang paling terkenal dan diterima di Eropa adalah teori astronom Helenistik Claudius Ptolemy (abad ke-XNUMX M). Ptolemy mendukung teori Aristoteles bahwa bumi adalah pusat alam semesta dan menciptakan model untuk menjelaskan berbagai pergerakan matahari, planet, dan bintang di sekitar bumi, yang terungkap dalam karyanya Almagest, yang disebarluaskan oleh orang Arab dan Kristen. Itu disebarluaskan dan sampai abad ke-XNUMX.

Penulis pertama yang mengusulkan bahwa matahari adalah pusat alam semesta adalah Aristarchus dari Samos (270 SM). Dia adalah orang suci di Perpustakaan Alexandria. Dia juga memperkirakan ukuran bumi dan jarak antara bumi dan matahari. .jarak. Tapi ide ini tidak akan menang atas yang dikembangkan oleh Aristoteles. Bumi itu tetap, dikelilingi oleh serangkaian bola di mana matahari, bulan, planet-planet dan bintang-bintang lainnya dimasukkan. Sistem ini kemudian disempurnakan oleh Claudius Ptolemy (145 M), santo lain dari Perpustakaan Alexandria.

Tapi kita harus menunggu sampai abad ke-XNUMX, dan karya pendeta Polandia, matematikawan dan astronom Nicholas Copernicus, sebelum bumi dapat digantikan oleh matahari dan menjadi pusat alam semesta. Teori heliosentris menempatkan matahari di pusat alam semesta, dan Bumi, planet-planet lain, dan bintang-bintang berputar mengelilinginya. Copernicus juga berasumsi bahwa bumi memiliki tiga jenis gerak: gerak mengelilingi matahari, rotasi, dan defleksi di sekitar porosnya. Copernicus mendasarkan teorinya pada pembenaran teoretis dan pada serangkaian tabel dan perhitungan untuk memprediksi pergerakan bintang-bintang.

Dalam buku tersebut, Copernicus menyatakan hal berikut tentang heliosentrisme:

“Semua bola berputar mengelilingi Matahari, yang berada di tengah-tengah mereka semua […] setiap gerakan yang tampaknya terjadi di bidang bintang-bintang tetap sebenarnya bukan karena gerakan apa pun dari yang terakhir, melainkan karena pergerakan bintang-bintang tetap. bumi".

Biografi kecil Copernicus

teori heliosentris

Nicolás Copernicus lahir dalam keluarga kaya yang pekerjaan utamanya adalah bisnis. Namun, ia menjadi yatim piatu pada usia 10 tahun. Menghadapi kesepian, pamannya merawatnya. Pengaruh pamannya membantu Copernicus untuk memperoleh perkembangan besar dalam budaya dan juga lebih merangsang rasa ingin tahu orang tentang alam semesta.

Pada 1491 ia masuk Universitas Krakow di bawah arahan pamannya. Diyakini bahwa jika Copernicus tidak menjadi yatim piatu, Copernicus tidak lebih dari seorang pengusaha seperti keluarganya. Sudah di tingkat yang lebih tinggi di universitas, ia terus pergi ke Bologna untuk menyelesaikan pelatihannya. Dia menghadiri kursus hukum kanon dan menerima bimbingan dari humanisme Italia. Semua gerakan budaya pada waktu itu memiliki pengaruh yang menentukan pada inspirasinya untuk mengembangkan teori heliosentris yang mengarah pada revolusi.

Pamannya meninggal pada tahun 1512. Copernicus terus bekerja dalam posisi kanonik gerejawi. Itu terjadi pada tahun 1507 ketika dia menguraikan eksposisi pertamanya tentang teori heliosentris. Tidak seperti apa yang dianggap bahwa Bumi adalah pusat Semesta dan bahwa semua planet, termasuk Matahari, berputar mengelilinginya, yang sebaliknya terungkap. Tetapi karya yang akhirnya membuat teorinya dikenal, On the Revolutions of the Celestial Orbs, diterbitkan pada tahun 1543, tahun yang sama ketika Copernicus meninggal karena stroke.

Heliosentrisme dan geosentrisme

geosentrisme dan heliosentrisme

Dalam teori ini, diamati bagaimana matahari menjadi pusat tata surya dan bumi mengorbitnya. Atas dasar teori heliosentris ini, semua yang mempelajari astronomi mulai memproduksi dan mendistribusikan sejumlah besar salinan rencana yang ditulis tangan. Karena teori ini, Nicholas Copernicus dianggap sebagai astronom yang luar biasa. Semua penelitian Anda tentang alam semesta harus didasarkan pada teori bahwa planet-planet berputar mengelilingi matahari.

Karya Copernicus telah diperluas untuk menjelaskan dan mempertahankan teori heliosentris secara rinci. Tidak mengherankan, untuk mengekspos sebuah teori yang mengubah semua kepercayaan saat ini tentang alam semesta, itu harus dipertahankan dengan bukti yang dapat menyangkal teori tersebut.

Dalam karya tersebut, kita dapat melihat bahwa alam semesta memiliki struktur bola yang terbatas, di mana semua gerakan utama adalah melingkar, karena hanya gerakan itu yang cocok untuk sifat benda langit. Dalam tesisnya, banyak ditemukan kontradiksi dengan konsep alam semesta sebelum ini. Meskipun bumi tidak lagi menjadi pusat dan planet-planet tidak lagi berputar mengelilinginya, tidak ada pusat tunggal yang dimiliki oleh semua benda langit dalam sistemnya.

Di sisi lain, sebelumnya geosentrisme berlaku. Ini adalah model yang membentuk alam semesta dalam kaitannya dengan posisi Bumi. Di antara pernyataan dasar teori ini kita menemukan:

  • Bumi adalah pusat alam semesta. Ini adalah sisa planet yang bergerak di atasnya.
  • Bumi adalah planet tetap di luar angkasa.
  • Ini adalah planet yang unik dan istimewa jika kita membandingkannya dengan benda langit lainnya.. Hal ini karena tidak bergerak dan memiliki karakteristik yang unik.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang heliosentrisme dan karakteristiknya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.