Gunung berapi

gunung api lava

Kata itu sendiri gunung berapi, berasal dari Vulcano Romawi, lalu kata Vulcanus. Dia sebenarnya adalah karakter dari mitologi Hellenic yang diadopsi oleh orang Romawi. Lava kemudian dikaitkan dengan besi panas yang muncul dari pekerjaan yang dilakukan oleh Hephaestus, Dewa api dan logam dalam mitologi Yunani. Apa yang orang zaman dahulu tidak pernah bisa mengerti adalah mengapa mereka ada, dari mana lava itu berasal, dan apa yang membuat mereka lebih gelisah, bahwa itu tidak hanya ada di planet kita.

Mengapa gunung berapi ada?

lapisan dalam magma inti planet bumi

Berbagai lapisan planet Bumi

Gunung berapi (sama seperti gempa bumi) terkait erat dengan struktur internal planet kita. Bumi memiliki inti pusat yang berbentuk padat menurut pengukuran seismik dengan radius 1220 km. Lapisan terluar inti merupakan bagian semi padat yang radiusnya mencapai 3400 km. Dari sana muncul mantel, tempat lahar ditemukan. Dua bagian dapat dibedakan, mantel bawah, yang berkisar dari kedalaman 700 km hingga 2885 km, dan bagian atas, yang membentang dari 700 km hingga kerak, dengan ketebalan rata-rata 50 km.

Meskipun mungkin tidak tampak begitu dalam penampilan, kulit kayu planet kita terdiri dari lempengan-lempengan besar panggilan tektonik atau litosfer. Artinya kerak tidak sepenuhnya seragam. Piring mengapung di atas mantel basal, dari mana lahar berasal, dan fenomena ini disebut pergeseran benua.

lempeng tektonik yang berbeda

Berbagai pelat yang ada, serta arah tekanan yang diterimanya (Sumber: Wikipedia)

Jenis penyimpangan ini, mengandung retakan, dan paling terlihat di permukaan laut. Kisaran besar gunung berapi melintasi dasar samudra, mereka adalah pegunungan di tengah samudra. Pegunungan besar ini pada gilirannya dibentuk oleh gunung berapi besar berbentuk retakan. Sepanjang celah ini, panjangnya ribuan kilometer, material terus menerus muncul dari mantel. Material ini, meluncur dalam dua jalur longitudinal, dan terus menerus menghasilkan kerak bumi baru. Ada tempat di mana celah antara lempeng tektonik berada di wilayah daratan, bukan di lautan, dan di sanalah tempat asal muasal gunung berapi. Di area tersempit di kerak bumi, tempat pertemuan lempeng tektonik.

Bagaimana gunung berapi berasal?

Kerak, pada gilirannya, secara teratur dihancurkan di zona subduksi. Seperti yang telah kami komentari, lempeng tektonik tidak "dilem" secara harfiah. Ini berarti bahwa ada area di mana beberapa lempeng tenggelam di bawah yang lain dan bergabung dengan mantel. Area persatuan pelat ini memiliki tekanan yang sangat besar, yang membuatnya memiliki a ketidakstabilan seismik yang hebat, yang mengakibatkan gempa bumi dan gunung berapi.

Patahan San Andreas, California

San Andreas Fault, California, Amerika Serikat

Punggungan kapal selam adalah area paling tidak stabil. Hebatnya, beberapa gunung berapi yang ganas yang ditemukan di dasar lautan, dapat naik di atas permukaan laut. Mereka membentuk pulau-pulau dengan aktivitas vulkanik yang besar, seperti yang terjadi di Islandia. Area yang paling tidak stabil adalah area di mana satu lempeng menunggangi lempeng lainnya, atau bahkan saat bergesekan di antara lempeng tersebut, seperti sesar San Andrés yang terkenal di Amerika Serikat. Ini sangat dikenali dengan mata telanjang, karena diskontinuitas dalam yang ada di tanah. Akibat aktivitas seismik yang hebat, para ilmuwan meramalkan gempa besar di kawasan julukan itu Yang besar.

Bagian dari gunung berapi

Bagian dari gunung berapi

Diferensiasi bagian-bagian gunung berapi

  • Ruang magmatik: Ini sesuai dengan zona dalam kerak bumi, tempat magma ditemukan. Di sinilah magma menumpuk di bawah tekanan sebelum naik ke permukaan. Biasanya kedalamannya antara 1 dan 10 kilometer.
  • Perapian: Saluran yang melaluinya magma yang naik dalam letusan, lava, keluar. Setelah meletus, batuan itu ditumbuk dingin, yaitu dengan pemadatan magma yang telah ada.
  • Kerucut vulkanik: Ini adalah formasi kerucut terpotong yang muncul di sekitar kawah. Itu dibentuk oleh akumulasi bahan yang dihasilkan dan dipancarkan oleh letusan.
  • Kerucut vulkanik sekunder: Pembentukan cerobong asap kecil tempat magma keluar.
  • Kawah: Ini adalah lubang di mana magma keluar menuju permukaan bumi. Bergantung pada gunung berapi, dimensi dan bentuknya akan sangat berbeda. Ini dapat dibentuk seperti corong atau kerucut terbalik, dan berukuran dari beberapa meter hingga kilometer.
  • Kubah: Ini adalah akumulasi lava yang sangat kental yang berasal dari magma yang, ketika didinginkan di atas mulut letusan itu sendiri, dapat menyumbatnya.
  • Air mancur panas: Mereka seperti gunung berapi kecil, tetapi terbuat dari uap air mendidih. Sangat khas di daerah seperti Islandia.
  • Sigung: Fumarol dingin yang mengeluarkan karbon dioksida.
  • Fumarol: Emisi gas dari lava di kawah.
  • Lubang angin: Ini sesuai dengan titik lemah kerak bumi di mana magma telah mampu naik dari ruang untuk mencapai permukaan.
  • Solfatara: Emisi uap air bersama dengan hidrogen sulfida.
  • Jenis Gunung Berapi

Suhu, jenis material, viskositas, dan unsur-unsur yang terlarut dalam magma, semuanya menciptakan jenis letusan, gunung berapi. Bersama dengan jumlah produk volatil yang menyertainya, kita dapat membedakan jenis-jenis berikut ini:

Gunung Berapi Strombolian

Gunung berapi yang meletus

Gunung berapi Paricutín, Meksiko

Itu berasal ketika ada pergantian bahan yang meletus. Mereka membentuk kerucut berlapis cairan lava dan bahan padat. Lava adalah cairan, mengeluarkan gas yang melimpah dan keras, dengan proyeksi bom, lapili, dan terak. Karena gas mudah dilepaskan, tidak menghasilkan abu atau semprotan. Kapan lava meluap di tepi kawah, menuruni lereng dan jurang, tanpa menempati banyak ekstensi, yang terjadi di gunung berapi tipe Hawaii.

Gunung Berapi Hawaii

Gunung berapi Hawaii

Kilauea, gunung berapi tipe Hawaii yang paling terkenal

Seperti Strombolian, lahar cukup cair. Tidak ada pelepasan gas yang dapat meledak. Dalam hal ini, ketika lava meluap dari tepi kawah, mereka dengan mudah menuruni lereng gunung berapi. menempati area yang luas dan melakukan perjalanan jauh. Gunung berapi jenis ini memiliki lereng yang landai, dan ketika beberapa residu lava tertiup angin, mereka membentuk benang kristal.

Artikel terkait:
Semua yang perlu Anda ketahui tentang gunung berapi Kilauea

Gunung berapi Vulcanian

Gunung berapi tipe Vulcan

Gunung berapi Vulcanian

Nama yang berasal dari gunung berapi Vulcanus, dengan kerucut yang sangat terjal dan curam, ditandai dengan emisi gas yang besar. Lava yang dilepaskan tidak terlalu cair dan terkonsolidasi dengan cepat. Pada jenis letusan ini, letusannya sangat kuat dan melumat lahar. Ini menghasilkan banyak abu, yang ketika dilempar ke udara disertai dengan bahan fragmentaris lainnya. Magma yang dilepaskan ke luar, lava, mengeras dengan cepat, tetapi gas yang dilepaskan pecah dan memecahkan permukaannya. Itu membuatnya sangat kasar dan tidak rata.

Gunung Api Peleano

melawan gunung berapi mont pelé

Mont Pelée, pulau Martinik, Prancis

Di gunung berapi jenis ini, lahar dari letusannya sangat kental dan cepat terkonsolidasi. Itu benar-benar menutupi kawah, membentuk semacam ular sanca atau jarum. Ini menyebabkan a gas bertekanan tinggi tidak bisa melarikan diri, menimbulkan a ledakan besar mengangkat ular sanca atau merobek puncak bukit.

Contoh gunung berapi Peleano ditemukan pada letusan kolosal yang terjadi 8 Mei 1902 di Gunung Pelée. Kekuatan luar biasa dari gas-gas yang terakumulasi pada suhu tinggi, bercampur dengan abu, menghancurkan dinding gunung berapi ketika itu memberi jalan untuk dorongan semacam itu. Itu mempengaruhi kota St. Pierre, di pulau Martinik Prancis, dengan keseimbangan yang fatal Korban 29.933 karena awan berapi-api yang berasal.

Gunung Berapi Phreatomagmatic

Pulau Surtsey Islandia

Pulau Surtsey, Islandia. Timbul dari letusan freatik. Foto oleh Erling Ólafsson

Gunung berapi phreatomagmatic ditemukan di air dangkal, disebut perairan dangkal oleh Organisasi Hidrografi Internasional. Mereka memiliki danau di dalam kawah mereka dan terkadang membentuk atol, pulau karang samudra. Untuk energi gunung berapi itu sendiri ditambahkan pemuaian uap air yang cepat memanas, membuat letusan dahsyat yang luar biasa. Mereka biasanya tidak menghasilkan emisi lava atau ekstrusi batuan.

Gunung berapi Pliniano

Gunung berapi Teide Kepulauan Canary

Teide, Kepulauan Canary, Spanyol

Dalam jenis gunung berapi ini, yang berbeda dengan letusan gunung berapi pada umumnya, tekanan gasnya sangat kuat, menghasilkan letusan hebat. Ini juga membentuk awan berapi yang, ketika didinginkan, menghasilkan presipitasi abu. Mereka bisa mengubur kota.

Selain itu, erupsi piroklastik juga ditandai dengan pergantian letusan dengan aliran lahar. Hal ini mengakibatkan terjadinya tumpang tindih strata, yang mengakibatkan gunung berapi tersebut memiliki dimensi yang sangat besar. Contoh yang bagus tentang ini, kami memilikinya di Teide.

Sekarang kita telah melihat apa itu gunung berapi, perlu dicatat bahwa mereka tidak hanya ada di planet kita. Fenomena ini adalah salah satu kesamaan yang dimiliki planet Bumi kita dengan planet lain di tata surya dan seluruh alam semesta. Karena semua magma yang terkandung dalam satu hari di bawah tekanan itu meledak keluar. Ke mana pun kita memandang, kita bisa melihat kesamaan, dengan planet kita, dan bahkan dengan diri kita sendiri. Dan itu adalah bahwa "kita semua memiliki gunung berapi di dalam: kita menyimpan begitu banyak hal yang, suatu hari, kita hancurkan semuanya sekaligus", Benjamin Griss.

Tahukah Anda apa itu gunung berapi aktif ada apa?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.