Iklim dan alergi

perubahan cuaca dan alergi

Sistem kekebalan manusia bisa gagal untuk menumbuhkan orang dan, pada kesempatan tertentu, menimbulkan alergi. Hal yang paling normal adalah alergi menyebabkan bersin terus menerus dan memalukan, hidung tersumbat dan pilek yang terus-menerus, di antara efek lainnya. Itu cuaca dan alergi mereka berhubungan dengan banyak orang. Dan ada orang yang alergi terhadap perubahan cuaca.

Oleh karena itu, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang reaksi paling umum terhadap cuaca dan alergi.

Iklim dan alergi

kondisi serbuk sari

Pada tipe orang ini, reaksi alergi yang paling umum biasanya adalah rinitis, konjungtivitis alergi dan beberapa gejala seperti dermatitis atau beberapa kondisi yang lebih parah. Ketika kita berbicara tentang rinitis, yang kita maksud adalah bersin terus menerus yang biasanya mempengaruhi kita saat kita paling terpapar, hidung tersumbat yang tidak memungkinkan kita bernapas dengan baik dan tetesan air yang konstan di hidung. Rinitis adalah salah satu gejala alergi yang paling tidak menyenangkan. Itu adalah gejala yang sangat menjengkelkan yang, terkadang, tidak memungkinkan kita untuk menjalani kehidupan normal. Terus-menerus memasak, bersin, dan harus membuang ingus sama sekali tidak menyenangkan.

Gejala lain dari cuaca dan alergi adalah konjungtivitis. Mereka biasanya memiliki gejala seperti mata gatal dan iritasi. Ada orang yang matanya berubah warna menjadi merah tua. Pada dermatitis, eksim pada kulit dan gatal-gatal bisa disebabkan. Akhirnya, beberapa kondisi cuaca dan alergi bisa lebih serius dan menyerang sistem pencernaan dan pernafasan seperti asma bronkial.

Penyebab cuaca dan alergi

Alergi terhadap perubahan cuaca berasal dari beban genetik dan lingkungan sekitar kita. Kita semua memiliki kecenderungan genetik untuk menderita atau tidak alergi terhadap berbagai jenis alergen. Beberapa organisme dapat digabungkan sedemikian rupa sehingga membentuk sistem kekebalan kita menghasilkan respons yang berlebihan dan negatif terhadap rangsangan atau zat tertentu yang disebut alergen. Ketika pasien terpapar agen ini, mereka berada dalam keadaan hipersensitivitas terhadap serangkaian fenomena seluler dan biokimia yang menghasilkan reaksi dengan cara berbeda menurut setiap orang.

Gejala yang paling umum adalah yang disebutkan di atas, tetapi intensitas dan frekuensinya akan bergantung pada setiap jenis orang dan tingkat paparan alergen. Alergen adalah agen yang bertanggung jawab atas alergi. Ini bisa berupa: makanan, obat-obatan, partikel udara seperti serbuk sari, bahan kimia, jamur, jamur, tungau dan bulu binatang, dll. Ketika alergen ini bersentuhan dengan organisme, sistem kekebalan mengenalinya sebagai zat berbahaya dan mempertahankan dirinya dengan serangan, yang merupakan respons dari yang telah kami sebutkan di atas.

Angin bertanggung jawab untuk menyebarkan serbuk sari tanaman untuk memperluas area distribusi tanaman. Itulah mengapa perubahan cuaca bisa menyebabkan alergi. Dan saat kita berganti musim, begitu pula angin, intensitas dan arahnya selain itu tanaman memulai tahap pembungaannya. Ini adalah tahap pembungaan di mana mereka menghasilkan serbuk sari untuk dapat disebarkan di wilayah tersebut.

Variabel meteorologi terkait

Sekarang kita tahu bahwa alergen bertanggung jawab atas kita mengalami gejala alergi, mari kita lihat apa hubungannya cuaca dan alergi dengannya. Kita harus memahami bahwa alergi terhadap perubahan cuaca itu sendiri tidak ada. Bukan berarti kita akan mengembangkan gejala sebelum perubahan beberapa variabel meteorologi yang menjadi ciri lingkungan atau lingkungan seseorang dalam jangka waktu tertentu. Ini sendiri bukan alergen. Dalam berbagai kesempatan, perubahan iklim menjadi pemicu peningkatan konsentrasi agen alergi tertentu di udara, yang berkontribusi terhadap reaksi mukosa pada penderita alergi.

Kami akan menganalisis variabel meteorologi mana yang paling terkait dengan gejala-gejala ini. Perubahan suhu dan kelembapan udara yang tiba-tiba biasanya menimbulkan beberapa gejala pada penderita alergi. Dan ini karena mukosa bereaksi terhadap skenario ini. Perubahan suhu dan kelembapan udara bisa menyebabkan peradangan. Di satu sisi, suhu rendah menghasilkan perubahan pada pilihan hidung dan bronkial. Artinya milik sendiri mereka akan mengontrak dinding mereka dan menurunkan mekanisme pertahanan secara alami melalui udara. Perubahan ini menyebabkan infeksi virus pernapasan.

Jika kita pergi ke arah lain, kita melihat bahwa musim semi semakin mengantisipasi kedatangannya, karena ada beberapa penelitian yang mengkonfirmasi beberapa Pohon gugur di Spanyol bertunas sekitar 20 hari lebih awal dari 50 tahun yang lalu. Perubahan ini mengubah perkembangan tanaman dengan periode penyerbukan yang lebih lama. Ingatlah bahwa jika ini terus berlanjut, lebih banyak orang yang alergi terhadap serbuk sari akan terpapar masalah ini lebih lama setiap tahun.

Efek angin

Sementara adalah salah satu parameter meteorologi terpenting untuk diperhitungkan. Ini bertugas memobilisasi spora jamur dan serbuk sari melalui udara. Pada hari-hari ketika angin musim semi terlalu banyak, tidak disarankan untuk pergi keluar untuk semua orang yang memiliki alergi. Dispersi dan konsentrasi alergen tergantung pada campuran yang dihasilkan oleh angin. Tergantung pada arah dan kecepatannya, penghitungan partikel yang ditangguhkan dapat dilakukan dan kualitas udara dipelajari untuk mengembangkan prakiraan peringatan untuk kepentingan penderita alergi.

Berkat itu, Hari ini kami memiliki data yang menunjukkan kepada kami jumlah serbuk sari di udara saat ini dari hari ke hari untuk mengetahui apakah kita harus keluar sebagai tindakan pencegahan atau lebih baik tinggal di rumah untuk menghindari reaksi di mukosa.

Cuaca dan alergi juga ada hubungannya dengan jumlah kelembaban, hujan dan embun beku di lingkungan. Dan proses meteorologi inilah yang menyebabkan penyaringan atau pemurnian lingkungan. Ini berarti butiran serbuk sari ditangkap oleh tetesan hujan dan, menjadi lebih berat, mereka jatuh ke tanah dan tetap tersimpan. Sangat umum untuk mengamati bahwa penderita alergi di musim semi membuat gejala mereka menjadi lebih buruk pada hari-hari cerah dan berangin, sementara mereka membaik pada hari-hari hujan.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang hubungan antara cuaca dan alergi.

Belum punya stasiun cuaca?
Jika Anda tertarik dengan dunia meteorologi, dapatkan salah satu stasiun cuaca yang kami rekomendasikan dan manfaatkan penawaran yang tersedia:
Stasiun meteorologi

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.