Bonn Climate Summit 2017 berakhir (COP23)

Cop23

KTT Iklim kedua puluh tiga ini (COP23) telah berakhir, dan itu dilakukan dengan persetujuan dokumen yang dimulai untuk menentukan aturan Perjanjian Paris melawan perubahan iklim. Perjanjian ini memiliki hampir 200 negara yang telah menegaskan kembali komitmen mereka di Bonn dalam perang melawan perubahan iklim meskipun Amerika Serikat telah pergi.

Perjanjian ini sangat penting untuk menghentikan perubahan iklim dan sekarang lebih dari sebelumnya, karena, setelah kepergian Amerika Serikat, salah satu negara paling berpolusi di dunia, upaya yang lebih besar harus dilakukan untuk tidak mencapai peningkatan 2 ° C suhu rata-rata planet. Aturan apa yang telah ditetapkan dalam Perjanjian Paris ini?

COP23 berakhir

pertemuan di KTT iklim

Perdana Menteri Fiji, Frank Bainimarama, yang menjabat sebagai presiden COP23, menilai bahwa teks yang disetujui pada KTT tersebut disebut "The Bull Moment of Implementation" Perjanjian Paris, yang menganggap kata "banteng" yang digunakan warga Fiji untuk saling menyapa, merupakan "langkah maju untuk memajukan implementasi pakta yang dicapai pada tahun 2015."

Meskipun beberapa negosiasi telah dicapai dan Perjanjian ini sedang dibentuk, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Komisaris Eropa untuk Aksi Iklim, Miguel Arias Canete, telah menyadari bahwa tahun pertemuan intens untuk diplomasi iklim menanti kita. Masih banyak aspek yang harus dibenahi dan diperhitungkan untuk pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dalam memerangi perubahan iklim.

Karakteristik dokumen

KONFERENSI TENTANG PERUBAHAN IKLIM COP23

Dokumen ini berisi revisi banyak komitmen nasional untuk pengurangan gas rumah kaca dan pembiayaan yang akan dialokasikan oleh negara-negara terkaya kepada mereka yang sedang dalam pembangunan untuk dapat beradaptasi dengan perubahan iklim.

Masalah pembiayaan, khususnya, telah menunda adopsi perjanjian hingga fajar, sementara negara berkembang meminta orang kaya untuk melaporkan dua tahun sebelumnya berapa banyak uang yang akan mereka sumbangkan dan dalam hal apa, dengan tujuan bahwa mereka dapat mengetahui dana apa yang mereka miliki.

Seperti disebutkan sebelumnya, Amerika Serikat telah keluar dari Perjanjian Paris, meskipun keluar ini Itu tidak akan terwujud hingga 2020. Namun, pengumuman pengunduran diri negara ini telah menimbulkan iklim ketidakpercayaan umum di negara-negara berkembang yang telah menekan negara-negara terkaya lainnya untuk tetap berkomitmen untuk mengamankan pembiayaan.

Kita ingat bahwa saat ini pembangunan ekonomi identik dengan pencemaran. Artinya, PDB suatu negara terkait erat dengan emisi gas rumah kaca, jadi negara berkembang, jika ingin berhenti mengeluarkan gas, mereka akan membutuhkan pembiayaan untuk terus berkembang secara ekonomi.

Pembiayaan Talanoa dan dialog

grafik dampak lingkungan

Negara berkembang tercapai Dana Adaptasi Protokol Kyoto tetap dalam Perjanjian Paris. Selain itu, terdapat kewajiban yang menunjukkan bahwa negara-negara terkaya harus menyajikan laporan yang transparan dan terperinci tentang berapa banyak uang yang akan mereka sumbangkan hingga tahun 2020, yaitu ketika pakta Paris mulai berlaku, yang untuk pertama kalinya memiliki kewajiban bagi semua orang.

Singkatnya, negara berkembang ingin memastikan bahwa mereka yang paling bertanggung jawab atas perubahan iklim memenuhi komitmen mereka dalam fase kedua Protokol Kyoto, hingga 2020, bagi mereka untuk mulai membuatnya sendiri sejak tanggal tersebut dan melalui Perjanjian Paris.

Pada COP23 ini, yang disebut Dialog Talanoa telah dirancang. Ini terdiri dari akuntabilitas pada pertemuan puncak berikutnya di mana negara-negara harus menjelaskan bagaimana mereka akan meningkatkan ambisi mereka dan komitmen pengurangan emisi mereka saat ini untuk mencapai target pengurangan suhu global yang telah disepakati.

Dialog Talanoa tidak hanya akan melibatkan pemerintah, agen masyarakat sipil (perusahaan, serikat pekerja, aktivis lingkungan, ilmuwan, dll.) Juga akan hadir, dan negara-negara kaya harus memberikan pertanggungjawaban apa yang akan mereka lakukan sebelum 2020 untuk memerangi perubahan iklim.

Akhirnya, diingat kembali bahwa efek perubahan iklim tidak sama untuk semua orang, tetapi tidak ada yang lolos darinya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.