Bumi bisa miring pada porosnya

bumi dapat berputar pada porosnya

Planet kita terbalik 84 juta tahun yang lalu ketika dinosaurus berjalan di bumi. Lebih tepatnya, sebuah fenomena yang disebut pergeseran kutub nyata terjadi, yang mampu mengubah kemiringan benda langit terhadap porosnya dan menyebabkan "goyangan". Ada beberapa penelitian yang mengkonfirmasi bahwa bumi dapat berputar pada porosnya dan ini dapat menyebabkan masalah serius bagi umat manusia dan kehidupan seperti yang kita ketahui.

Untuk alasan ini, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda bagaimana Bumi dapat berputar pada porosnya dan apa konsekuensinya.

Bumi bisa miring pada porosnya

Studi di bumi bisa terbalik pada porosnya

Pergeseran kutub yang sebenarnya terjadi ketika kutub utara dan selatan geografis Bumi bergeser secara signifikan, menyebabkan kerak padat membalik ke mantel atas cair yang melindungi inti. Baik medan magnet maupun kehidupan di Bumi tidak terpengaruh, tetapi batuan yang dipindahkan mencatat gangguan tersebut dalam bentuk data paleomagnetik.

"Bayangkan Anda sedang melihat Bumi dari luar angkasa," jelas Joe Kirschvink, ahli geologi di Institut Teknologi Tokyo di Jepang, dan salah satu penulisnya. Pergeseran kutub sejati memberi kesan bahwa planet ini miring ke satu sisi, padahal yang sebenarnya terjadi adalah permukaan berbatu (mantel padat dan kerak) berputar di atas mantel cair dan di sekitar inti luar.

"Banyak batu merekam orientasi medan magnet lokal saat mereka terbentuk, mirip dengan cara merekam musik," institut itu menjelaskan dalam sebuah pernyataan. Misalnya, kristal magnetit kecil yang terbentuk magnetosom membantu berbagai bakteri menyesuaikan diri dan menyelaraskan secara tepat dengan kutub magnet. Saat batuan mengeras, mereka terperangkap dan membentuk "jarum kompas mikroskopis", yang menunjukkan di mana kutub itu berada dan bagaimana pergerakannya selama Kapur akhir.

Juga, rekaman medan magnet ini memberi tahu kita seberapa jauh batu itu dari tepi: di belahan bumi utara, jika itu benar-benar vertikal, itu berarti di kutub, sedangkan jika horizontal, itu berarti di khatulistiwa. Perubahan orientasi lapisan yang sesuai dengan era yang sama akan menunjukkan bahwa planet "bergoyang" pada porosnya.

Studi tentang apakah Bumi dapat berputar pada porosnya

penyimpangan sumbu

Untuk menemukan tanda-tanda fenomena ini, penulis lain, Profesor Ross Mitchell dari Institut Geologi dan Geofisika di Beijing, Cina, mengingat tempat sempurna yang dia analisis sebagai mahasiswa. Ini adalah Danau Apiro, di pegunungan Apennine, di Italia tengah, di mana batu kapur terbentuk tepat pada saat mereka tertarik untuk menyelidiki: antara 1 dan 65,5 juta tahun yang lalu, perkiraan tanggal kepunahan dinosaurus.

Didorong oleh hipotesis pengembaraan kutub yang sebenarnya, data yang dikumpulkan pada batu kapur Italia menunjukkan bahwa Bumi miring sekitar 12 derajat sebelum mengoreksi dirinya sendiri. Setelah miring, atau "terbalik", planet kita berubah arah dan akhirnya menggambar busur hampir 25 °, yang penulis definisikan sebagai "offset penuh" dan "yo-yo kosmik" yang berlangsung sekitar 5 juta tahun.

Penelitian sebelumnya menyangkal kemungkinan pengembaraan kutub sejati pada akhir periode Kapur, bertaruh pada stabilitas poros Bumi selama 100 juta tahun terakhir, "tanpa mengumpulkan data yang cukup dari catatan geologis," kata penulis makalah tersebut. "Itulah salah satu alasan mengapa penelitian ini dan kekayaan data paleomagnetik yang indah sangat menyegarkan," tambah ahli geofisika Richard Gordon dari Rice University di Houston dalam komentarnya.

Penjelasan ilmiah

rotasi sumbu bumi

Bumi adalah bola berlapis dengan inti bagian dalam logam padat, inti luar logam cair, dan mantel padat dan kerak yang mendominasi permukaan tempat kita hidup. Mereka semua berputar seperti gasing, sekali sehari. Karena Inti luar bumi adalah cair, mantel padat dan kerak dapat meluncur di atasnya. Struktur yang relatif padat, seperti subduksi lempeng samudera dan gunung berapi besar seperti Hawaii, lebih suka berada lebih dekat ke khatulistiwa.

Terlepas dari perpindahan kerak ini, medan magnet bumi dihasilkan oleh arus dalam logam cair konvektif Ni-Fe di inti luar. Pada skala waktu yang lama, pergerakan mantel dan kerak di atasnya tidak mempengaruhi inti bumi, karena lapisan batuan di atasnya transparan terhadap medan magnet bumi. Sebaliknya, pola konveksi di inti luar ini dipaksa untuk menari di sekitar sumbu rotasi Bumi, yang berarti bahwa pola umum medan magnet bumi dapat diprediksi, menyebar dengan cara yang sama seperti serbuk besi berbaris pada batang magnet kecil.

Jadi data memberikan informasi yang sangat baik tentang orientasi geografis kutub utara dan selatan, dan kemiringan memberikan jarak dari kutub (bidang vertikal berarti Anda berada di kutub, bidang horizontal berarti Anda berada di khatulistiwa). Banyak batu merekam arah medan magnet lokal saat mereka terbentuk, seperti musik tape recorder. Misalnya, kristal kecil dari mineral magnetit yang dihasilkan oleh beberapa bakteri sebenarnya berbaris seperti jarum kompas kecil dan terperangkap dalam sedimen saat batu mengeras. Magnetisme "fosil" ini dapat digunakan untuk melacak di mana sumbu rotasi telah bergerak relatif terhadap kerak bumi.

"Bayangkan melihat Bumi dari luar angkasa," jelas penulis studi Joe Kirschwenk dari Tokyo Institute of Technology, tempat ELSI berada. "Pergeseran kutub yang sebenarnya terlihat seperti Bumi miring ke satu sisi, padahal yang sebenarnya terjadi adalah seluruh kulit terluar Bumi yang berbatu (mantel padat dan kerak) berputar di sekitar inti luar cair." Pergeseran kutub yang sebenarnya telah terjadi, tapi Ahli geologi terus memperdebatkan apakah rotasi besar mantel dan kerak bumi telah terjadi di masa lalu.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang apakah Bumi dapat berputar pada porosnya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.