Apa itu sampah luar angkasa

sampah luar angkasa

Sampah luar angkasa atau puing-puing luar angkasa adalah setiap mesin atau puing-puing yang ditinggalkan oleh manusia di luar angkasa. Itu bisa merujuk pada objek besar, seperti satelit mati yang gagal atau ditinggalkan di orbit pada akhir misi mereka. Itu juga bisa merujuk pada sesuatu yang lebih kecil, seperti sepotong puing atau sepotong cat yang jatuh dari roket. Banyak orang tidak tahu apa itu sampah luar angkasa.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda apa itu puing-puing luar angkasa, apa karakteristiknya, dan apa konsekuensinya.

Apa itu sampah luar angkasa

ruang kotor

Ketika kita berbicara tentang luar angkasa, biasanya kita memikirkan pesawat luar angkasa, satelit, dan roket, tetapi pernahkah Anda memikirkan tentang sampah yang mereka hasilkan? Di mana sampah dari misi luar angkasa berakhir? Puing-puing luar angkasa adalah semua puing-puing yang dibuang dan ditinggalkan oleh manusia di luar angkasa. Puing-puing ini berasal dari Bumi dan dapat bervariasi dalam ukuran, dari setetes air hujan hingga volume kendaraan atau bahkan satelit.

Puing-puing ini bergerak dengan kecepatan tinggi dan tetap berada di atmosfer Bumi selama bertahun-tahun hingga hancur, meledak, bertabrakan dengan elemen lain, atau jatuh dari orbit.

Baru pada akhir 1950-an manusia mulai meluncurkan roket dan pesawat ruang angkasa ke luar angkasa. Pada saat itu tidak ada yang bertanya-tanya apa yang akan terjadi ketika masa manfaat mereka berakhir.

Saat ini, ada potongan-potongan kecil di sekitar orbit kita dan planet lain yang menimbulkan bahaya bagi komunikasi dan misi yang sedang berlangsung di Bumi.

jenis sampah luar angkasa

Spanish European Agency mengklasifikasikan sampah antariksa menjadi tiga jenis:

  • beban utilitas. Mereka adalah bagian bulan yang tersisa setelah tabrakan atau karena degradasi fisik dari waktu ke waktu.
  • Sisa-sisa fisik dari misi masa lalus juga merupakan hasil dari tabrakan atau kerusakan selama bertahun-tahun.
  • Kehilangan item dalam misi. Ini adalah kasus kabel, alat, sekrup, dll.

Karena ukuran puing-puing luar angkasa, ada klasifikasi lain:

  • Ukurannya kurang dari 1 cm. Diperkirakan ada sejumlah besar fragmen dengan ukuran ini, dan sebagian besar sulit atau tidak mungkin ditemukan.
  • Ukurannya antara 1 dan 10 cm. Bisa dari ukuran kelereng sampai ukuran bola tenis.
  • Ukurannya lebih besar dari 10 cm. Di bagian ini Anda akan menemukan item dan alat yang hilang di misi sebelumnya, dan bahkan bulan yang hilang dan dinonaktifkan.

Penyebab sampah antariksa

kerusakan sampah antariksa

Sampah luar angkasa berasal dari:

  • Satelit tidak aktif. Saat baterai habis atau rusak, baterai akan melayang tanpa tujuan di angkasa. Pada awalnya, diperkirakan bahwa mereka akan dihancurkan saat masuk kembali, tetapi di orbit tinggi hal ini dianggap tidak mungkin.
  • Alat hilang. Beberapa bagian perangkat hilang di luar angkasa. Pada 2008, astronot Stefanyshyn-Piper meninggalkan kotak peralatan. Setahun kemudian, ia hancur setelah kontak dengan atmosfer.
  • Roket atau bagian roket
  • Pada 1960-an dan 1970-an, Amerika Serikat dan Uni Soviet bereksperimen dengan senjata anti-satelit.

Risiko terbesar datang dari bagian terkecil. Mikrometeorit, seperti sisa cat atau tetesan antibeku padat, dapat merusak panel surya dari satelit yang sedang beroperasi.

Ada juga jejak bahan bakar yang dipadatkan di luar angkasa, yang terancam terbakar. Jika ini terjadi, konsekuensinya adalah dispersi polutan di atmosfer.

Beberapa satelit dilengkapi dengan baterai nuklir, yang mengandung bahan radioaktif tinggi yang dapat mencemari planet secara serius jika kembali ke Bumi. Bagaimanapun, sebagian besar puing-puing ruang angkasa akan terurai karena suhu tinggi setelah memasuki atmosfer, dan sangat sulit bagi puing-puing untuk memasuki atmosfer dan menyebabkan kerusakan yang signifikan.

solusi yang mungkin

Solusi utamanya adalah tidak menghasilkan sampah jenis ini. Perisai Whipple mulai digunakan, dengan cangkang luar untuk melindungi dinding kapal dari benturan.

Beberapa resolusi lain:

  • Variasi Orbit
  • Satelit penghancur diri. Ini tentang memprogram satelit sehingga, setelah misi mereka selesai, mereka dapat dihancurkan saat mencapai atmosfer.
  • Lepaskan catu daya satelit untuk mengurangi resiko ledakan.
  • Gunakan kembali roket yang kembali utuh ke tanah.
  • Gunakan laser untuk menghentikan puing-puing.
  • Puing-puing luar angkasa berubah menjadi barang yang berkelanjutan

Pada tahun 2018, seorang seniman Belanda, dengan bantuan NASA dan dukungan Badan Antariksa Eropa, sedang mencari cara untuk mengubah puing-puing ini menjadi sesuatu yang berkelanjutan dan menunjukkan laboratorium puing-puing luar angkasa.

Konsekuensi

Menurut ESA, telah terjadi lebih dari 560 insiden puing sejak 1961, yang sebagian besar disebabkan oleh ledakan bahan bakar yang ada dalam tahapan roket. Hanya tujuh yang terjadi karena tabrakan langsung, yang terbesar berakhir dengan penghancuran satelit Rusia Kosmos 2251 dan satelit aktif Iridium 33.

Namun, risiko terbesar berasal dari fragmen terkecil. Mikrometeorit, seperti serpihan cat atau tetesan antibeku yang mengeras, dapat merusak susunan surya satelit aktif. Risiko besar lainnya adalah sisa-sisa bahan bakar padat, yang mengapung di angkasa dan sangat mudah terbakar, mampu menyebabkan kerusakan dan menyebarkan polutan ke atmosfer jika terjadi ledakan.

Beberapa satelit Rusia mengandung baterai nuklir yang mengandung bahan radioaktif yang bisa sangat terkontaminasi jika kembali ke Bumi. Bagaimanapun, sebagian besar puing-puing ruang angkasa yang memasuki atmosfer dihancurkan oleh panas yang dihasilkan selama masuk kembali. Dalam kasus yang jarang terjadi, fragmen yang lebih besar dapat mencapai permukaan dan menyebabkan kerusakan yang luas.

Seperti yang Anda lihat, manusia telah mencemari ruang angkasa sejak awal eksplorasi ruang angkasa. Kita tidak hanya menghasilkan sampah di permukaan planet ini, tapi kami juga mencemari ruang yang belum kami kuasai. Semoga kesadaran akan meningkat sehingga semua misi luar angkasa menyertakan sistem untuk memulihkan semua puing.

Dengan informasi ini, Anda akan dapat mempelajari lebih lanjut tentang puing-puing luar angkasa dan konsekuensinya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.