apa itu muara

bagian sungai

Di lingkungan darat terdapat berbagai jenis ekosistem yang mencampur air tawar yang berasal dari sungai dengan air asin yang berasal dari laut. Ekosistem ini dikenal sebagai estuari. Namun, banyak orang tidak tahu apa itu muara. Ini adalah ekosistem campuran yang bertanggung jawab untuk mencampur pita air dari sungai dan laut. Perairan ini dikelilingi oleh daratan yang membentuk pantai dan terbuka ke laut.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda apa itu ruang ganti, karakteristik dan pentingnya.

apa itu muara

apa itu muara

Muara adalah ekosistem dan tempat perlindungan bagi banyak spesies tumbuhan dan hewan. Organisme ini bergantung pada ekosistem ini untuk bertahan hidup, memberi makan, dan bereproduksi. Berbagai jenis muara diklasifikasikan menurut luas aliran air. Air ini berakhir di lautan, teluk, teluk kecil, laguna, kebun buah-buahan atau kanal. Muara mencampur air tawar dari kanal dengan air asin dari laut. Konflik air dengan salinitas yang berbeda ini menghasilkan kekeruhan yang tinggi.

Saat ini muara digunakan sebagai area yang terkadang digunakan untuk tujuan rekreasi, wisata, dan ilmiah. Salah satu karakteristik utamanya adalah ia adalah salah satu ekosistem paling produktif di seluruh planet ini. Di sinilah sebagian besar bahan organik dihasilkan dari nutrisi tanah yang dibawa oleh sungai dan, di sisi lain, dari nutrisi yang dibawa oleh lautan.

Sebagai sistem setengah tertutup, adalah pertukaran bahan dari beberapa ekosistem tetangga. Umumnya, mereka adalah daerah yang sangat dangkal, yang berarti bahwa cahaya dapat dengan mudah menembus air. Karena kondisi lingkungan tersebut, laju fotosintesis di muara cukup tinggi. Semua ini berkontribusi pada produksi primer yang baik. Perlu juga diingat bahwa banyak spesies konsumsi manusia hidup di muara, seperti krustasea, moluska dan ikan tertentu.

Salah satu kemampuan muara adalah menahan air dalam jumlah besar dan mencegah banjir. Mereka juga membantu mencegah kerusakan garis pantai selama badai. Oleh karena itu, mereka juga sangat penting dalam manajemen kependudukan. Dalam beberapa kasus, aliran sungai membawa lebih banyak air, menyebabkan sedimen dan polutan tergantikan. Berkat arus yang lebih kuat ini, air tetap bersih.

Bagaimana mereka terbentuk

apa itu muara dan ciri-cirinya

Muara bercampur dengan air tawar untuk membentuk muara sebagai air laut mengalir dari air laut saat air pasang. Kemudian, pada saat air surut, air tawar mengalir ke laut. Hal ini mengakibatkan rawa-rawa besar di daerah tersebut.

Muara yang terbentuk oleh campuran air tawar dan air asin membentuk ekosistem yang berbeda, di mana spesies tumbuhan dan hewan endemik daerah ini berkumpul. Muara adalah zona transisi di mana beberapa badan air bertemu yang lain, di dekat laut. Mereka biasanya perairan hangat dengan ekosistem spesifik mereka sendiri.

Rawa sering terbentuk, tetapi di daerah tropis kita juga bisa menemukan mangrove, yang merupakan daerah yang lebih berawa. Mereka memiliki ekosistem yang beragam. Kita dapat menemukan muara yang kurang lebih dalam, dengan daerah berawa atau berbatu.

Faunanya beragam, dan tempat-tempat ini menyumbangkan begitu banyak bahan organik ke planet ini sehingga ukurannya sebanding dengan hutan atau padang rumput. Habitat satwa liar yang sangat penting terbentuk di daerah ini, dan Mereka juga berfungsi sebagai penyaringan air.

Perekonomian banyak daerah pesisir berpusat di sekitar muara karena populasi ikan, kerang, atau ganggang yang kaya. Mereka adalah tempat populer untuk pariwisata, pengamatan burung sangat umum di daerah ini, dan mereka adalah tempat yang didedikasikan untuk pengetahuan dan pendidikan ilmiah.

tipe muara

Ada berbagai jenis muara tergantung pada beberapa karakteristik utama. Setiap jenis muara ditentukan oleh hubungan antara jumlah air di sungai pada saat pasang dan jumlah air pasang itu sendiri. Dari sini kita dapat menemukan beberapa jenis muara:

  • Muara Irisan Garam: Ini terbentuk ketika ada lebih banyak air di sungai daripada di laut. Dengan cara ini kita memiliki campuran dengan lapisan transisi tipis antara air sungai di bagian atas dan baji pasang surut di bagian bawah.
  • Muara yang sangat bertingkat: Pada tipe muara sungai ini jumlah air tawar yang masuk lebih banyak dari air laut, namun tidak sebanyak. Kondisi ini menyebabkan campuran air antara badan air yang berbeda pada akhirnya membentuk lapisan atas yang lebih asin karena gelombang membawa air laut ke permukaan. Ketika dua air bercampur, mereka membentuk lapisan.
  • Muara berstratifikasi ringan: Muara dimana volume air sungai lebih kecil dari pada air laut. Dibandingkan keduanya, salinitas air di sini berubah drastis. Di lapisan atas, salinitas berubah, seperti halnya lapisan bawah. Ini karena arusnya sangat cepat.
  • Muara pencampuran vertikal: Di ruang ganti jenis ini, volume air tawar praktis tidak signifikan dibandingkan dengan volume pasang surut. Di sini dominasi umum pasang surut kotak dengan salinitas seragam mendominasi. Karena hampir tidak ada pertukaran air, tidak ada perubahan salinitas. Juga tidak ada lapisan vertikal di kolom air.
  • muara terbalik: Mengacu pada jenis muara yang tidak dialiri oleh sungai. Ini karena mereka ada di daerah dengan tingkat penguapan yang tinggi. Penguapan menyebabkan konsentrasi salinitas menjadi jauh lebih tinggi. Juga, karena kehilangan air, ia tenggelam karena peningkatan kepadatan karena lebih asin.
  • Muara terputus-putus: mereka dapat dari satu jenis atau lainnya, tergantung pada curah hujan yang berlaku pada saat itu. Di sinilah, tergantung pada jumlah hujan pada setiap saat, ada pilihan yang berbeda. Jika lebih tinggi, dasar sungai akan membawa lebih banyak air.

Flora dan fauna muara

satwa liar muara

Muara terdiri dari berbagai macam flora dan fauna. Sebagian besar spesies tumbuhan adalah akuatik. Alang-alang, alang-alang dan baguio menonjol. Ekosistem yang terdiri dari mangrove dapat ditemukan di banyak muara. Ini adalah jenis pohon yang sangat tahan terhadap kondisi air asin. Mereka beradaptasi dengan tanah basah dan ada sekitar 70 spesies bakau. Mangrove putih, hitam, merah dan abu-abu menonjol.

Bagian vegetasi yang berasosiasi dengan mangrove adalah lamun. Anda juga dapat menemukan daerah dataran alga dan banyak fitoplankton. Adapun fauna, ada juga berbagai macam hewan. Yang paling menonjol dari mereka adalah zooplankton, karena sinar matahari menembus air dengan sangat baik.. Zooplankton ini memakan ikan muara, terutama herring, sarden, dan teri. Ada juga sejumlah besar moluska, krustasea, mamalia, burung, dan beberapa reptil.

Muara dapat berasal dari iklim apa pun, baik itu tropis, sedang atau dingin, tergantung pada garis lintang di mana mereka berada. Namun, karena karakter pesisirnya, iklimnya dipengaruhi oleh massa laut. Jadi, bahkan di daerah yang dingin, iklimnya tidak se-ekstrim di pedalaman.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa itu muara dan karakteristiknya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.