Apa itu hujan?

apa itu hujan?

Kita terbiasa sering hujan atau tidak begitu sering tergantung dimana kita berada. Namun, banyak orang tidak tahu apa itu hujan? dan bagaimana itu dihasilkan. Awan terdiri dari sejumlah besar tetesan air kecil dan kristal es kecil. Tetesan air dan kristal es kecil ini berasal dari perubahan wujud dari uap air menjadi cair dan padat di massa udara. Massa udara naik dan mendingin sampai menjadi jenuh dan berubah menjadi tetesan air. Ketika awan penuh dengan tetesan air dan kondisi lingkungan yang menguntungkan, mereka mengendap dalam bentuk es, salju atau hujan es.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang apa itu hujan, apa karakteristik dan asalnya.

Apa itu hujan dan bagaimana bentuknya?

curah hujan

Ketika udara di permukaan memanas, ketinggiannya akan meningkat. Temperatur troposfer menurun dengan bertambahnya ketinggian, yaitu semakin tinggi kita pergi, semakin dingin jadinya, sehingga ketika massa udara naik, ia mengenai udara yang lebih dingin dan menjadi jenuh. Saat sudah jenuh, itu mengembun menjadi tetesan kecil air atau kristal dan mengelilingi partikel kecil dengan diameter kurang dari dua mikron, yang disebut inti kondensasi higroskopis.

Ketika tetesan air menempel pada inti kondensasi dan massa udara di permukaan terus meningkat, massa awan yang berkembang secara vertikal akan terbentuk, karena jumlah udara jenuh dan terkondensasi pada akhirnya akan bertambah tinggi. Jenis awan yang terbentuk oleh ketidakstabilan atmosfer ini disebut cumulus humilis, dan ketika awan tersebut berkembang secara vertikal dan mencapai ketebalan yang cukup besar (cukup untuk memungkinkan lewatnya radiasi matahari), disebut awan cumulonimbus.

Untuk uap dalam massa udara jenuh mengembun menjadi tetesan air, dua kondisi harus dipenuhi: satu adalah bahwa massa udara telah cukup dingin dan yang lainnya adalah bahwa ada inti kondensasi yang menyerap uap air di udara.

Setelah awan terbentuk, apa yang mencegahnya menghasilkan hujan, hujan es atau salju, yaitu sejenis presipitasi? Karena arus ke atas, tetesan kecil yang terbentuk dan tertahan di awan akan mulai tumbuh, dengan mengorbankan tetesan lain yang mereka temui saat jatuh. Pada dasarnya, dua gaya bekerja pada setiap tetes: hambatan yang diberikan padanya oleh aliran udara ke atas dan berat jatuh itu sendiri.

Saat tetesan cukup besar untuk mengatasi gaya hambat, tetesan akan segera jatuh ke tanah. Semakin lama tetesan air dihabiskan di awan, semakin besar jadinya, saat mereka menambahkan tetesan lain dan inti kondensasi lainnya. Selain itu, mereka juga bergantung pada waktu yang dihabiskan tetesan untuk naik dan turun di awan dan semakin besar jumlah total air yang dimiliki awan.

Jenis hujan

apa itu hujan dan jenisnya

Jenis hujan diberikan sebagai fungsi dari bentuk dan ukuran tetesan air yang mengendap ketika kondisi yang benar terpenuhi. Mereka bisa berupa gerimis, hujan, hujan es, salju, hujan es, hujan, dll.

Gerimis

Gerimis adalah hujan ringan, yang tetesannya sangat kecil dan jatuh secara merata. Umumnya, tetesan air ini tidak terlalu membasahi tanah, tetapi tergantung pada faktor lain seperti kecepatan angin dan kelembaban relatif.

Hujan

Hujan adalah tetesan air besar yang cenderung turun deras dalam waktu singkat. Hujan umumnya terjadi di mana tekanan atmosfer jatuh dan membentuk pusat tekanan rendah yang disebut badai. Hujan berkaitan dengan awan seperti cumulonimbus yang terbentuk terlalu cepat, sehingga tetesan air semakin besar.

Hujan es dan kepingan salju

Hujan juga bisa dalam bentuk padat. Untuk ini, kristal es harus terbentuk di awan di atas awan, dan suhunya sangat rendah (sekitar -40 ° C). Kristal ini dapat tumbuh pada suhu yang sangat rendah dengan mengorbankan tetesan air yang membeku (awal pembentukan hujan es) atau dengan menambahkan kristal lain untuk membentuk kepingan salju. Ketika mereka mencapai ukuran yang tepat dan karena gravitasi, jika kondisi lingkungan tepat, mereka dapat meninggalkan awan dan menghasilkan presipitasi padat di permukaan.

Terkadang salju atau hujan es yang keluar dari awan, jika bertemu dengan lapisan udara hangat di musim gugur, akan mencair sebelum mencapai tanah, akhirnya menghasilkan presipitasi cair.

Hujan menurut jenis awan

hujan turun

Jenis presipitasi terutama tergantung pada kondisi lingkungan pembentukan awan dan jenis awan yang terbentuk. Dalam hal ini, jenis presipitasi yang paling umum adalah tipe frontal, topografi dan konvektif atau badai.

Curah hujan frontal adalah presipitasi yang terkait dengan awan dan front (hangat dan dingin). Perpotongan antara front panas dan front dingin membentuk awan dan menghasilkan presipitasi frontal. Ketika sejumlah besar udara dingin mendorong ke atas dan menggerakkan massa yang lebih hangat, terbentuklah front dingin. Saat naik, ia akan mendingin dan membentuk awan. Dalam kasus front yang hangat, massa udara hangat meluncur di atas massa udara yang lebih dingin.

Ketika pembentukan front dingin terjadi, biasanya Jenis awan yang terbentuk adalah Cumulonimbus atau Altocumulus. Awan ini cenderung memiliki perkembangan vertikal yang lebih besar dan, oleh karena itu, memicu presipitasi yang lebih intens dan volume yang lebih tinggi. Selain itu, ukuran tetesan jauh lebih besar daripada yang terbentuk di bagian depan yang hangat.

Awan yang terbentuk di bagian depan yang hangat memiliki bentuk yang lebih bertingkat dan biasanya Nimboestratus, Stratus, Stratokumulus. Biasanya, presipitasi yang terjadi di front ini lebih lembut, dari jenis gerimis.

Dalam kasus curah hujan dari badai, juga disebut 'sistem konvektif', awan memiliki banyak perkembangan vertikal (Awan hujan) untuk yang akan menghasilkan hujan lebat dan berjangka pendek, seringkali deras.

Semoga dengan informasi ini Anda dapat lebih mengenal apa itu hujan dan apa saja ciri-cirinya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.