Apa itu asteroid

asteroid di alam semesta

Dalam astronomi, meteorit dan asteroid disebutkan berkali-kali. Banyak orang ragu tentang apa perbedaan antara mereka dan apa itu asteroid Betulkah. Untuk memahami sepenuhnya semua karakteristik tata surya kita, perlu diketahui apa itu asteroid.

Untuk alasan ini, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda apa itu asteroid, apa karakteristik, asal usul, dan bahayanya.

Apa itu asteroid

apa itu asteroid?

Asteroid adalah batuan luar angkasa yang jauh lebih kecil dari planet dan mengorbit matahari dalam orbit elips dengan jutaan asteroid, kebanyakan dari mereka di apa yang disebut "sabuk asteroid". Sisanya didistribusikan di orbit planet lain di tata surya, termasuk Bumi.

Asteroid adalah subjek penelitian konstan karena kedekatannya dengan Bumi. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka telah mencapai planet kita di masa lalu yang jauh, kemungkinan dampaknya sangat rendah. Faktanya, banyak ilmuwan mengaitkan hilangnya dinosaurus dengan dampak asteroid.

Nama asteroid berasal dari kata Yunani yang berarti "sosok bintang", merujuk pada penampakannya karena terlihat seperti bintang jika dilihat melalui teleskop di Bumi. Selama sebagian besar abad ke-XNUMX, asteroid disebut "planetoid" atau "planet kerdil".

Beberapa jatuh di planet kita. Saat mereka memasuki atmosfer, mereka menyala dan menjadi meteor. Asteroid terbesar terkadang disebut asteroid. Beberapa orang memiliki pasangan. Asteroid terbesar adalah Ceres, berdiameter hampir 1.000 kilometer. Pada tahun 2006, International Astronomical Union (IAU) mendefinisikannya sebagai planet kerdil seperti Pluto. Kemudian Vesta dan Pallas, 525 km. Enam belas telah ditemukan lebih dari 240 km, dan banyak yang lebih kecil.

Massa gabungan semua asteroid di tata surya jauh lebih kecil daripada massa bulan. Objek terbesar kira-kira berbentuk bulat, tetapi objek yang berdiameter kurang dari 160 mil memiliki bentuk memanjang dan tidak beraturan. Kebanyakan orang mereka membutuhkan antara 5 dan 20 jam untuk menyelesaikan satu putaran pada poros.

Beberapa ilmuwan menganggap asteroid sebagai sisa-sisa planet yang hancur. Kemungkinan besar, mereka menempati tempat di tata surya di mana planet yang cukup besar dapat terbentuk, bukan karena pengaruh merusak Jupiter.

Asal

Hipotesis menyatakan bahwa asteroid adalah sisa-sisa awan gas dan debu yang memadat ketika Matahari dan Bumi terbentuk sekitar lima juta tahun yang lalu. Beberapa materi dari awan itu berkumpul di tengah, membentuk inti yang menciptakan matahari.

Sisa material mengelilingi nukleus baru, membentuk fragmen dengan ukuran berbeda yang disebut "asteroid". Ini berasal dari bagian materi itu mereka tidak dimasukkan ke dalam matahari atau planet-planet tata surya.

jenis asteroid

jenis asteroid

Asteroid dibagi menjadi tiga kelompok berdasarkan lokasi dan jenis pengelompokannya:

  • Asteroid di sabuk. Mereka adalah yang ditemukan di orbit luar angkasa atau berbatasan antara Mars dan Jupiter. Sabuk ini berisi sebagian besar yang ada di tata surya.
  • asteroid Centaur. Mereka mengorbit di batas antara Jupiter atau Saturnus dan antara Uranus atau Neptunus.
  • asteroid trojan. Mereka adalah mereka yang berbagi orbit planet tetapi umumnya tidak membuat perbedaan.

Yang paling dekat dengan planet kita dibagi menjadi tiga kategori:

  • cinta asteroid. Merekalah yang melewati orbit Mars.
  • Asteroid Apollo. Oleh karena itu, mereka yang melintasi orbit Bumi merupakan ancaman relatif (walaupun risiko dampaknya rendah).
  • Aten asteroid. Bagian-bagian yang melewati orbit Bumi.

Fitur utama

apa itu asteroid di luar angkasa

Asteroid dicirikan oleh gravitasi yang sangat lemah, yang mencegahnya menjadi bulat sempurna. Diameternya dapat bervariasi dari beberapa meter hingga ratusan kilometer.

Mereka terdiri dari logam dan batuan (tanah liat, batu silikat, dan besi nikel) dalam proporsi yang dapat bervariasi sesuai dengan jenis benda langit masing-masing. Mereka tidak memiliki atmosfer dan beberapa memiliki setidaknya satu bulan.

Dari permukaan bumi, asteroid tampak seperti titik cahaya kecil seperti bintang. Karena ukurannya yang kecil dan jaraknya yang sangat jauh dari Bumi, pengetahuannya didasarkan pada astrometri dan radiometri, kurva cahaya dan spektroskopi serapan (perhitungan astronomi yang memungkinkan kita memahami sebagian besar tata surya).

Kesamaan asteroid dan komet adalah bahwa keduanya adalah benda langit yang mengorbit matahari, sering mengambil jalur yang tidak biasa (seperti mendekati matahari atau planet lain), dan merupakan sisa-sisa materi yang membentuk tata surya.

Namun, mereka berbeda karena komet terbuat dari debu dan gas, serta butiran es. Komet dikenal dengan ekor atau jejak yang ditinggalkannya, meskipun tidak selalu meninggalkan jejak.

Karena mengandung es, keadaan dan penampilannya akan bervariasi tergantung pada jaraknya dari matahari: mereka akan menjadi sangat dingin dan gelap saat berada jauh dari matahari, atau akan menghangat dan mengeluarkan debu dan gas (maka asal muasal contrail). Dekat dengan matahari Komet diperkirakan telah menyimpan air dan senyawa organik lainnya di Bumi saat pertama kali terbentuk.

Ada dua jenis layang-layang:

  • jangka pendek. Komet yang membutuhkan waktu kurang dari 200 tahun untuk mengelilingi matahari.
  • waktu yang lama Komet yang membentuk orbit panjang dan tidak dapat diprediksi. Mereka bisa memakan waktu hingga 30 juta tahun untuk menyelesaikan satu orbit mengelilingi matahari.

Sabuk asteroid

Sabuk asteroid terdiri dari penyatuan atau perkiraan beberapa benda langit yang didistribusikan dalam bentuk cincin (atau sabuk) yang terletak di antara batas Mars dan Jupiter. Diperkirakan ia memiliki sekitar dua ratus asteroid besar (berdiameter seratus kilometer) dan hampir satu juta asteroid kecil (berdiameter satu kilometer). Karena ukuran asteroid, empat diidentifikasi menonjol:

  • Ceres. Ini adalah yang terbesar di sabuk dan satu-satunya yang mendekati dianggap sebagai planet karena bentuknya yang bulat cukup jelas.
  • Korek api pendek. Ini adalah asteroid terbesar kedua di sabuk dan asteroid paling masif dan padat. Bentuknya adalah bola datar.
  • Pallas. Ini adalah sabuk terbesar ketiga dan memiliki jalur yang agak miring, yang khusus untuk ukurannya.
  • Hygia. Ini adalah sabuk terbesar keempat, dengan diameter empat ratus kilometer. Permukaannya gelap dan sulit dibaca.

Saya harap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa itu asteroid dan karakteristiknya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.