Alat pengukur hujan

Alat pengukur hujan digital

Di antara instrumen meteorologi yang paling banyak digunakan di seluruh dunia dan dengan yang paling penting kami temukan alat pengukur hujan. Kata itu berasal dari bahasa pluvio yang artinya hujan dan dari meter yang mengacu pada ukurannya. Oleh karena itu alat pengukur hujan merupakan alat untuk mengukur hujan. Alat pengukur hujan ini tergabung dalam stasiun cuaca dan itu adalah elemen yang memberikan informasi besar untuk mengetahui meteorologi dan klimatologi suatu tempat. Segala sesuatu yang merupakan presipitasi dikumpulkan oleh instrumen ini.

Di sini Anda dapat mengetahui cara kerja alat pengukur hujan dan nilai pentingnya dalam meteorologi dan klimatologi.

Apa itu alat pengukur hujan

Alat pengukur hujan digital

Ini adalah perangkat yang dulu mampu mengukur curah hujan yang turun di suatu daerah selama jangka waktu tertentu. Data curah hujan ini direkam sedemikian rupa sehingga dapat digunakan untuk membuat lembar data iklim suatu wilayah. Dengan semua data yang terkumpul, dibuat rata-rata curah hujan menurut bulan, tahun demi tahun, untuk melihat bagaimana curah hujan berfluktuasi dari waktu ke waktu.

Misalnya, jika suatu daerah memiliki curah hujan tahunan rata-rata sekitar 500 mm, hal ini diketahui karena data curah hujan telah dicatat selama bertahun-tahun. Pengukuran pertama dilakukan pada tahun 1800. Alat ukur hujan dapat mengumpulkan data tentang semua jenis curah hujan seperti lluvia, hujan es, saringan, hujan es atau gerimis. Itu neblina atau embun tidak dapat mengukurnya karena ini hanya kondensasi air.

Kegunaan utamanya adalah tenaga mengukur presipitasi meteorologi suatu daerah untuk dapat menghasilkan berbagai data.

Asal

Alat pengukur hujan pertanian

Meski tampak agak lebih modern, pengukuran hujan Itu telah dicatat sejak 500 SM. Orang Yunani adalah orang pertama yang mengukur hujan. Belakangan, di India, mereka sudah punya koleksi hujan asli. Mereka menempatkan wadah dan wadah agar bisa menampung air hujan dan bisa mengukurnya. Dalam hal ini, pengukuran curah hujan tidak dilakukan untuk tujuan pembuatan catatan dan data untuk penjabaran iklim suatu daerah. Itu hanya membantu meningkatkan hasil panen.

Setiap tahun diukur curah hujan untuk mengetahui air apa yang tersedia untuk tanaman. Kebutuhan untuk mengukur curah hujan muncul dari kebutuhan pertanian. Hal ini dikuatkan oleh tulisan-tulisan agama yang ditemukan di Palestina yang berbicara tentang bagaimana curah hujan mempengaruhi pasokan air esensial untuk irigasi tanaman. Oleh karena itu, pada saat itu pasokan dan pertanian adalah satu-satunya hal yang penting. Mereka tidak membutuhkan data ini untuk penjabaran iklim atau ramalan cuaca.

Jauh kemudian pada tahun 1441 di Korea, alat pengukur hujan pertama yang terbuat dari perunggu dan dengan bukaan standar dikembangkan. Alat pengukur hujan ini digunakan selama hampir 200 tahun, ketika pada tahun 1639, Benedetto Castelli menjadi muridnya Galileo Galilei, berhasil melakukan pengukuran curah hujan pertama di Eropa. Perangkat ini dipegang dan menandai tingkat curah hujan yang berada di sana selama berjam-jam.

Pada tahun 1662, alat pengukur hujan pertama dengan ember miring ditemukan. Alat ini tidak hanya digunakan untuk merekam data curah hujan tetapi juga data meteorologi seperti suhu udara dan arah angin.

Como funciona

Pengukuran hujan

Alat tersebut harus diletakkan di tempat yang tinggi agar dapat merekam tingkat hujan. Dengan cara ini, tidak akan terpengaruh oleh semua jenis rintangan. Pada saat pengukuran, wadah mulai menyimpan air hujan sedikit demi sedikit dan, setelah selesai, Tergantung pada ukuran yang Anda tandai, itu adalah curah hujan di area tersebut.

Ia mampu mengukur hujan, hujan es, salju, gerimis, dan hujan es, meskipun tidak mengukur kabut atau embun. Hal ini disebabkan fakta bahwa ini adalah masalah kondensasi tetesan air dan tidak dapat diukur dengan tanda di kaca. Bentuknya silindris dan memiliki bagian berbentuk corong untuk menampung lebih banyak air.

Jenis alat pengukur hujan

Bunga 55062 ...
Bunga 55062 ...
Tidak ada review
TFA 47.1001-...
TFA 47.1001-...
Tidak ada review
TFA 47.1008-...
TFA 47.1008-...
Tidak ada review

panduan

Bagaimana mengukur hujan

Ini adalah tipe yang paling umum. Ini adalah indikator yang cukup sederhana dan lugas tentang jumlah hujan yang turun di suatu daerah. Itu terdiri dari wadah silinder dengan skala bertingkat. Ketinggian air yang dicapai setara dengan tingkat curah hujan. Itu diukur dalam milimeter.

Penghitung

Alat pengukur hujan jenis ini adalah salah satu yang paling akurat. Mereka bertanggung jawab untuk mengumpulkan air yang jatuh melalui corong. Corong ini mensirkulasi ulang air ke wadah yang sudah diukur. Mereka cenderung ditempatkan pada ketinggian tertentu dari tanah dan jatuhnya air dicatat setiap 12 jam. Satu-satunya kesalahan dengan alat pengukur hujan ini adalah waktu terjadinya curah hujan tidak dapat ditentukan.

Menyedot

Dengan alat pengukur hujan jenis ini waktu presipitasi dapat diketahui dengan cukup akurat. Ini terdiri dari drum berputar yang berputar dengan kecepatan konstan. Itu lulus dengan pena di dalam yang mengapung secara vertikal. Jika tidak, pena menandai garis horizontal.

Ember jungkit ganda

Perangkat ini mengumpulkan air melalui corong dan mengarahkannya ke ember segitiga ganda kecil yang dapat terbuat dari logam dan plastik. Ini memiliki engsel di titik tengah keseimbangan. Setelah mencapai curah hujan yang diharapkan, yang biasanya 0,2 mm, perubahan kesetimbangan terjadi di bucket lain, sedangkan bucket pertama dihitung lagi.

Pentingnya alat pengukur hujan telah ada sejak Yunani kuno. Meski pada awalnya hanya berguna untuk memperbaiki lahan pertanian, namun penting untuk menjamin mata pencaharian pangan bagi penduduk. Selama bertahun-tahun, kepentingannya telah meningkat sedemikian rupa sehingga berfungsi tidak hanya untuk tanaman, tetapi juga untuk mengukur curah hujan untuk mempelajari iklim di seluruh dunia dan untuk mendiagnosis perubahan iklim.

Semoga dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang alat ukur hujan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.