NASA menemukan tujuh planet yang dapat menampung kehidupan

Exoplanet ditemukan oleh NASA

Gambar - NASA

Itu telah terjadi: kemanusiaan, atau lebih khusus lagi, NASA tidak menemukan lebih atau kurang dari tujuh planet berbatu mirip dengan Bumi, yang bisa berarti bahwa beberapa dari mereka mungkin memiliki air cair dan, siapa tahu, mungkin kehidupan.

Penemuan ini, tanpa keraguan, salah satu yang paling penting dalam sejarah kita baru-baru ini, karena sekarang lebih dari sebelumnya kita bisa sangat dekat untuk mengetahui apakah kita sendirian di alam semesta atau jika kita benar-benar membaginya dengan makhluk lain.

Salah satu teleskop NASA menemukan tata surya dengan tujuh planet berbatu pada Rabu, 22 Februari 2017. Bintang yang mengorbit mereka telah "dinamai" TRAPPIST-1, dan planet-planet itu sebagai b, c, d, e, f, g, h. Bola dunia berbatu ini, meski belum bisa melihatnya secara langsung, Para ilmuwan telah menyimpulkan keberadaannya dari ukuran dan massanya dengan cara kecerahan bintang berkurang setiap kali salah satu bintang datang antara dia dan Bumi..

Dalam tiga di antaranya -e, f, g- mungkin terdapat kehidupan di zona layak huni bintang, yaitu, di mana suhunya cukup untuk ada air cair. Planet b, c, dan d terlalu dekat dengan bintang, jadi mungkin terlalu panas, dan planet h, yang paling jauh, kemungkinan besar terlalu dingin. Namun, para ilmuwan tidak mengesampingkan apa pun: Michaël Gillon dari NASA mengatakan bahwa »mungkin ada air di salah satunya'.

Ini bisa jadi planet F menurut NASA

Gambar - NASA

Tata Surya yang menakjubkan ini terletak 40 juta tahun cahaya dari Bumi, di konstelasi Aquarius, dan adalah planet f kandidat terbaik untuk menampung kehidupan. Ukurannya sangat mirip dengan planet kita dan membutuhkan sembilan hari untuk mengelilingi bintangnya. Jadi imajinasi tidak melakukan apa pun selain meroket. Bagaimana rasanya tinggal di sana?

Amaury Triaud, salah satu penulis penelitian, dari Cambridge Institute of Astronomy (UK) mengatakan bahwa "Berada di sana pada siang hari akan seperti di sini saat matahari terbenam. Itu akan indah karena seringkali planet lain melewati langit yang terlihat dua kali lebih besar dari bulan». Meski begitu, satu tahun terestrial akan berlangsung selama sembilan hari, dan itu adalah tata surya yang dapat kita definisikan sebagai "kantong".

Bintang Trappist-1 adalah katai ultra dingin yang memiliki radius setara dengan 12% Matahari dan suhu permukaan sekitar 2300ºC, dibandingkan dengan 5500ºC untuk raja bintang kita. Untuk alasan ini, suhu permukaan planet f mungkin beberapa derajat lebih rendah dari yang kita miliki di sini (14-15 ° C).

Terlepas dari segalanya, ini adalah satu-satunya yang memiliki massa yang cukup untuk mempertahankan atmosfer, yang penting untuk kehidupan.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak, klik di sini.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.