Bagaimana bintang terbentuk?

bagaimana bintang terbentuk di alam semesta

Di seluruh alam semesta kita melihat semua bintang yang membentuk kubah langit. Namun, tidak banyak orang yang tahu dengan baik Bagaimana bintang terbentuk?. Anda harus tahu bahwa bintang-bintang ini memiliki asal dan akhir. Setiap jenis bintang memiliki formasi yang berbeda dan memiliki karakteristik sesuai dengan formasi tersebut.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda bagaimana bintang terbentuk, apa karakteristiknya dan pentingnya mereka bagi alam semesta.

Apa bintangnya

Bagaimana bintang terbentuk?

Bintang adalah objek astronomi yang terdiri dari gas (terutama hidrogen dan helium) dan ditemukan di kesetimbangan karena gravitasi cenderung memampatkannya dan tekanan gas memperluasnya. Dalam prosesnya, sebuah bintang menghasilkan banyak energi dari intinya, yang menampung reaktor fusi yang dapat mensintesis helium dan unsur-unsur lain dari hidrogen.

Dalam reaksi fusi ini, massa tidak sepenuhnya kekal, tetapi sebagian kecil diubah menjadi energi. Karena massa sebuah bintang sangat besar, bahkan yang terkecil, demikian pula jumlah energi yang dilepaskannya setiap detik.

Fitur utama

pembentukan bintang

Ciri-ciri utama bintang adalah:

  • Masa: Sangat bervariasi, dari sebagian kecil massa Matahari hingga bintang supermasif dengan massa beberapa kali massa Matahari.
  • Suhu: juga merupakan variabel. Di fotosfer, permukaan bercahaya bintang, suhunya berada di kisaran 50.000-3.000 K. Dan di pusatnya, suhunya mencapai jutaan Kelvin.
  • Warna: berkaitan erat dengan suhu dan kualitas. Semakin panas bintang, semakin biru warnanya, dan sebaliknya, semakin dingin semakin merah.
  • Kecerahan: itu tergantung pada kekuatan radiasi bintang, biasanya tidak seragam. Bintang terpanas dan terbesar adalah yang paling terang.
  • Amplitudo: kecerahannya terlihat seperti yang terlihat dari Bumi.
  • Movimiento: bintang memiliki gerak relatif terhadap bidangnya, serta gerak rotasi.
  • Umur: Sebuah bintang bisa berumur alam semesta (sekitar 13 miliar tahun) atau semuda satu miliar tahun.

Bagaimana bintang terbentuk?

nebula

Bintang-bintang terbentuk oleh keruntuhan gravitasi awan gas dan debu kosmik raksasa, yang kerapatannya terus berfluktuasi. Bahan utama di awan ini adalah molekul hidrogen dan helium, dan sejumlah kecil dari semua elemen yang dikenal di Bumi.

Pergerakan partikel yang membentuk massa massa yang tersebar di ruang angkasa adalah acak. Tetapi terkadang kepadatan sedikit meningkat pada titik tertentu, menciptakan kompresi.

Tekanan gas cenderung untuk menghilangkan kompresi ini, tetapi tarikan gravitasi yang mengikat molekul menjadi lebih kuat karena partikel lebih dekat satu sama lain, yang menetralkan efeknya. Juga, gravitasi akan semakin meningkatkan massa. Ketika ini terjadi, suhu secara bertahap meningkat.

Sekarang bayangkan proses kondensasi besar-besaran ini dengan semua waktu yang tersedia. Gravitasi adalah radial, sehingga awan materi yang dihasilkan akan memiliki simetri bola. Itu disebut protobintang. Juga, awan materi ini tidak diam, melainkan berputar dengan cepat saat materi berkontraksi.

Seiring waktu, inti akan terbentuk pada suhu yang sangat tinggi dan tekanan yang sangat besar, yang akan menjadi reaktor fusi bintang. Ini membutuhkan massa kritis, tetapi ketika itu terjadi, bintang mencapai keseimbangan dan memulai, dengan kata lain, kehidupan dewasanya.

Massa bintang dan evolusi selanjutnya

Jenis reaksi yang dapat terjadi di inti akan bergantung pada massa awalnya dan evolusi bintang selanjutnya. Untuk massa yang kurang dari 0,08 kali massa matahari (sekitar 2 x 10 30 kg), tidak ada bintang yang akan terbentuk karena intinya tidak akan menyala. Objek yang terbentuk secara bertahap akan mendingin dan kondensasi berhenti, menghasilkan katai coklat.

Di sisi lain, jika protobintang terlalu masif, ia juga tidak akan dapat mencapai keseimbangan yang diperlukan untuk menjadi bintang, sehingga ia akan runtuh dengan hebat.

Teori keruntuhan gravitasi untuk membentuk bintang dikaitkan dengan astronom dan kosmolog Inggris James Jeans (1877-1946), yang juga mengembangkan teori keadaan tetap alam semesta. Hari ini, teori bahwa materi terus-menerus diciptakan telah ditinggalkan demi teori Big Bang.

siklus hidup bintang

Bintang terbentuk berkat proses kondensasi nebula yang terdiri dari gas dan debu kosmik. Proses ini membutuhkan waktu. Diperkirakan itu terjadi antara 10 dan 15 juta tahun sebelum bintang mencapai stabilitas akhir. Begitu tekanan gas yang mengembang dan gaya tekan gravitasi seimbang, bintang memasuki apa yang dikenal sebagai deret utama.

Tergantung pada massanya, bintang itu duduk di salah satu garis diagram Hertzplan-Russell, atau singkatnya diagram HR. Berikut adalah diagram yang menunjukkan berbagai garis evolusi bintang, yang semuanya ditentukan oleh massa bintang.

Garis evolusi bintang

Seri utama adalah area berbentuk diagonal yang mengalir melalui pusat grafik. Di sana, pada titik tertentu, bintang-bintang yang baru terbentuk masuk sesuai dengan massanya. Bintang terpanas, paling terang, paling masif ada di kiri atas, sedangkan yang paling keren dan terkecil ada di kanan bawah.

Massa adalah parameter yang mengontrol evolusi bintang, seperti yang telah dikatakan berkali-kali. Faktanya, bintang yang sangat masif kehabisan bahan bakar dengan cepat, sedangkan bintang kecil yang keren, seperti katai merah, tangani dengan lebih hati-hati.

Bagi manusia, katai merah hampir abadi, dan tidak ada katai merah yang diketahui telah mati. Berdekatan dengan bintang deret utama adalah bintang yang telah pindah ke galaksi lain sebagai akibat dari evolusi mereka. Dengan cara ini, bintang raksasa dan supergiant berada di bagian atas dan katai putih di bagian bawah.

Saya harap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana bintang terbentuk, apa karakteristiknya, dan banyak lagi.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.